Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

14 Januari 2013

Sahsiah Tidak Terbina.

"Anak murid kita seperti bukan keluaran sekolah agama. Selama 3 tahun di sini mungkin dia tidak rasa suasana agamakah?" kata rakan sejawatan di sekolahku.

"Kita sebagai guru tidak tunjuk contoh yang baik. Bagaimana mereka nak ikut?" balasku.

"Ini akhlak. Akhlak sepatutnya diajar di rumah oleh kedua ibu bapa. Kita hanya penerus," aku mengangguk kepala tanda setuju dengan kenyataan itu.

"Cuba tengok pelajar tingkatan 3 tahun lepas. Bukan nak bersalam dengan guru-guru. Pelajar lelaki dengan guru lelaki. Pelajar perempuan dengan guru perempuan. Mereka langsung tak buat. tegur apatah lagi. Cuma datang nak buku biasiswa dan urusan pertukaran ke sekolah lain. Inikah pelajar sekolah agama?" luahan tanda kecewa dengan akhlak pelajar ini.

"Datang dengan cap, seluar jeans dan pakaian lambang merapu...inikah sekolah agama? Perempuan dengan cara perempuan. Mereka tak hargai langsung guru-guru yang mengajar mereka selama 3 tahun," sambungnya lagi. Jelas kekecewaan pada wajahnya. Apa aku nak jawab.

Dalam hati sebut "kepimpinan berdasarkan tauladan".

Salahkah jawapanku ini?

Terpulanglah kepada fikiran masing-masing. Aku hanya memerhati selama ini. Dalam kelas ada juga tegur. Tetapi teguran tidak berkesan jika mereka tidak meminta untuk ditegur. Mereka tidak suka guru membebel. Aku lebih banyak memberi perhatian dalam P & P. Jika ada yang minta nasihat, aku akan cuba jawab. Setakat kemampuanku.

Pernah suatu ketika aku mendengar sesorang yang juga pemerhati guru berkata,"Guru disini lebih suka membebel dari mengajar." Aku diam. Sebab aku masih baru ketika itu. Biarlah apa orang nak kata. Asalkan aku tidak buat. Jika aku buat juga perkara yang sama., aku minta maaf. Itu kelemahanku dan kelemahan guru-guru di sini.


Awal persekolah, sudah ada guru yang tersinggung dengan perbuatan pelajar-pelajar ini. Ini berlaku dihadapanku sendiri.

Seorang guru tertukar jadual dan tersilap masuk ke sebuah kelas. Sedangkan ketika itu adalah waktu aku masuk ke dalam kelas itu. Perkataan 'malu' yang dituturkan oleh seorang pelajar sambil memandang guru itu ditambah sorakan beramai-ramai dari pelajar lain. Aku terkejut dengan tindaka pelajar kelas ini. Aku masih diluar kelas dan memerhati. Guru tersebut terus keluar dari kelas. Aku dapat rasakan kekecewaan dalam diri guru itu andai aku ditempatnya.

Bagaimana aku nak terus mengajar tanpa mempedulikan tindakan mereka terhadap guru itu? Aku jelaskan kepada mereka adab terhadap guru dan mengucap terima kasih untuk ibu bapa mereka. Suaraku mendatar sahaja. Jika dianggap kata-kataku berbisa, silakan. Di mana adab mereka? Sepatutnya seorang guru dihornati walaupun mereka pernah marah dalam kelas. Marah bersebab. Mungkin kerja yang diberikan tidak siap dan tidak memuaskan hatinya. Hormatilah guru anda sebagaimana anda hormat ibubapa anda.

Jika ada pelajar yang terbaca entri ini dan terasa dirinya membuat silap...sila berjumpa dengan guru ini. Minta maaf atas perbuatan dan jelaskan jika ada silap faham. Ilmu tidak akan berkat tanpa redha guru ini. Tolong jangan ulangi perbuatan yang sama.

p/s: Aku minta maaf andai menyinggung perasaan mana-mana pihak. Jazakumullah ^_^

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...