Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

30 Disember 2017

Nabi Sulaiman

Nama sebenar: Sulaiman Bin Daud Bin Isya Bin Uwaibit Bin Boaz Bin Salmun Bin Hasyon Bin Aminabat Bin Aram Bin Hasyrun Bin Farish Bin Yahuza Bin Yaacob.

Anak perempuan Aminabat, isteri kepada Nabi Harun.

Hidup 100 tahun. 1063 - 963 SM (Sebelum Masihi)

Kahwin dengan Ratu Negeri Saba' ,Puteri Balqis.

Memerintah manusia, jin dan haiwan. Tahu bahasa burung dan semut seperti cerita dalam Al-Quran.

Rekod sejarah mendapati wujud seorang ratu yang tinggal di wilayah Saba antara 1000 -950 SM dan telah merantau ke utara (Baitul Maqdis).

Ketika zaman pemerintahan Nabi Sulaiman, orang melakukan sihir dihukum mati. Kitab sihir dikumpulkan dalam istana bawah tanah. Jika kita tengok filem 'The Nasional Treasure'. Filem ini berakhir dengan penemuan emas. Hakikat sebenarnya mereka jumpa buku sihir. Inilah mungkin punca Yahudi Zionis perlukan Baitul Maqdis.

Surah An-Naml ayat 15 - 44:

"Dan sesungguhnya Kami telah mengurniakan ilmu pengetahuan kepada Daud dan Sulaiman dan kedua-duanya berkata: Segala kepujian terpulang kepada Allah yang telah melebihkan kami di atas kebanyakan para hambanya yang beriman"

"Dan Sulaiman telah mewarisi Daud dan dia  berkata: Wahai manusia! kami telah diajarq ilmu bahasa burung dan kami telah dikurniakan segala sesuatu. Sesungguhnya pemberian ini adalah limpah kurnia Allah yang amat nyata"

"Dan untuk Sulaiman dihimpunksn tenteranya dari jin, manusia dan burung dan mereka diatur dalam barisan yang rapi"

"Sehingga apabila mereka tiba di lembah semut, berkatalah seekor semut: Wahai sekalian semut! Masuklah ke sarang kamu masing-masing supaya kamu tidak dipijak Sulaiman dan bala tenteranya, sedangkan mereka tidak sedar"

"Lalu dia tersenyum dan ketawa kerana mendengar perkataannya dan berdoa: Wahai Tuhanku! Tumpukan diriku untuk mensyukuri nikmat-Mu yang telah engkau kurniakannya kepadaku dan kepada kedua ibubapaku dan supaya aku mengerjakan amalan soleh yang diredhaiMu dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hambaMu yang soleh"

"Dan kemudian dia memeriksa burung-burung, lalu dia berkata: Mengapa aku tidak nampak hud-hud? Adakah dia termasuk kumpulan yang tidak hadir?"

"Sesungguhnya aku akan azabkannya dengan azab yang berat atau aku akan sembelihkannya atau dia membawa alasan yang terang kepadaku"

"Tidak lama kemudian, (datanglah hudhud) lalu berkata : Saya telah mengetahui apa yang anda tidak tahu dan saya datang kepada anda dari negeri Saba, membawa berita yang diyakini kebenarannya."

"Sesungguhnya saya dapati di sana ada seorang raja perempuan memerintah mereka. Dia telah dikurniakan segala sesuatu dan dia mempunyai singgahsana yang besar."

"Saya dapati dia dan kaumnya menyembah matahari selain Allah. Syaitan telah mendandankan perbuatan-perbuatan mereka  (yang keji) dan menghalang mereka tidak mendapat hidayah."

"(Tujuan syaitan berbuat demikian)  supaya mereka tidak menyembah Allah yang berkuasa melahirkan segala sesuatu yang tersembunyi di langut dan di bumi dan mengetahui segala apa yang disembunyikan kamu dan segala apa yang dinyatakan oleh kamu"

" Allah, tiada tuhan yang lain melainkan Diam Tuhan yang memiliki 'Arasy yang besar"

"Ujar Sulaiman : kami akan lihat apakah engkau benar atau engkau termasuk dalam golongan mereka yang berbohong"

Selepas mendengar berita itu, Nabi Sulaiman telah mengeluarkan perintah dibawah kepada hudhud.

"Pergilah engkau membawa suratku ini dan campakkannya kepada mereka, kemudian berundurlah dari mereka dan lihatlah apakah yang dibicarakan merekan."

Sejurus itu, Al-Quran menerangkan kejadian yang berlaku apabila Ratu Balqis menerima surat tersebut.

"Berkatalah (Ratu Balqis) : Wahai sekalian pembesar! Sesungguhnya ada sepucuk surat yang mulia telah dicampakkan kepadaku"

"Sesungguhnya surat itu dari Sulaiman dan isi kandungannya ialah Bismillahir Rahmanir Rahim"

"Janganlah kamu bersikap angkuh terhadapku dan datanglah kamu kepadaku sebagai Muslimin (orang-orang yang menyerah diri kepada Allah)"

"Berkatalah (Ratu Balqis): Wahai para pembesar! Berilah kepadaku pendapat kamu terhadap urusanku ini. Aku tidak pernah membuat sesuatu keputusan sehingga kamu datang bermesyuarat denganku"

"Jawab mereka: Kita adalah umat yang kuat dan gagah berani. Keputusan berada di tangan anda. Oleh itu, fikirkanlah apa yang anda hendak perintahkan."

"Berkatalah (Ratu Balqis): Sesungguhnya adat raja-raja itu, apabila mereka memasuki sesebuah negeri, mereka akan merosakkannya dan menjadikan penduduk-penduduknya yanb mulia hina dina. Dan begitulah pula mereka akan lakukan (terhadap negeri kita)."

" Dan sesungguhnya aku akan menghantar utusan membawa hadiah kepada mereka dan aku akan menunggu apakah yang akan dibawa balij oleh utusan-utusan itu"

"Apabila utusan itu datang menemui Sulaiman, dia pun berkata: Apakah kamu mahu menghulurkan harta kekayaan kepadaku, sedangkan apa yanb dikurniakan Allah kepadaku adalah lebih baik dari segala apa yanv dikurniakan kepada kamu, malah kamulah sahaja yang bergembira dengan hadiah kamu ini,"

" Pulanglah sahaja kepada mereka, sesungguhnya kami akan menyerang mereka dengan bala tentera yang tidam mampu ditentang mereka dan kami akan mengusir mereka keluar dari negeri Saba' dengan keadaan hina dina dan mereka akan tundum patuh"

"Berkatalah Sulaiman: Wahai para pembesar! Siapakah di antara kamu yang boleh bawa ke mari singgahsananya (Balqis) sebelum mereka datang sebagai Muslimin?"

"Berkatalah ifrit dikalangan jin: saya sanggup membawa sinhgahsana itu sebelum anda bangkit dari tempat duduk anda. Sesungguhnya aku adalah yang gagah membawanya lagi amanah"

"Lalu berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari al-Kitab / Zabur: Saya sanggup membawa singgahsan itu sebelum mata anda berkelip. Kemudian apabila Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di hadapannya, dia pun berkata: Ini adalah limpah kurnia Tuhanku untuk mencubaku sama ada aku bersyukur kepadaNya atau kufurkan nikmatNya. Dan barangsiapa bersyukurm maka sebenarnya ia bersyukur untuk kebaikan  dirinya dan barangsiapa yang kufur, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya dan Maha Pemurah."

"Berkatalah Sulaiman: Ubahlah singgahsananya itu supaya kita dapat melihat sama ada dia dapat mengenali singgahsananya atau dia termasuk dalam golongan  orang-orang yang tidak mengenalinya"

"Apabila Balqis tiba, dia bertanya: Apakah singgahsana anda seperti ini? Dia pun menjawab: Ya, seakan-akan singgahsana ini, dan kami telahpun dikurniakan ilmu sebelum ini dan kami menjadi golongan Muslimin."

"Dan yang telah menghalangnya dari beriman selama ini ialah amalannya yang menyembah tuhan yang lain dari Allah. Sesungguhnya dia dahulu adalah dari golongan orang-orang yang kafir"

Zaman Nabi Sulaiman telah memiliki teknologi yang maju. Di dalam istananya dihiasi hasil-hasil seni yang menarik dan objek-objek lain bernilai
Sesiapa sahaja yang melawat akan kagum melihat keindahan ini. Lantai di pintu masuk istana diperbuat dari kaca.

" Lalu dikatakan kepadanya: Silakan masuk ke dalam istana. Apabila dia melihat lantai istana itu, dia menyangka sebuah kolam air lalu dia menyingsingkan kedua betisnya. Sulaiman berkata: Sesungguhnya istana ini diperbuat dengan cara yang halus dari bahan kaca. Lalu Balqis berkata: Wahai tuhanku! Sesungguhnya aku telah menganiyai diriku sendiri dan aku telah menyerahkan diriku bersama Sulaiman kepada Allah ,Tuhan semesta alam"

Kisah Nabi Musa, Nabi Daud dan Nabi Sulaiman merupakan sejarah terpenting bagi Bani Israel

SUMBER :

1. TAFSIR FI ZILALIL QURAN diterjemahkan oleh Dato' Yusof Zaky Hj. Yaacob. Jilid 7.

2. Ceramah Youtube dari Ustaz Auni Mohamad

3. Buku Kaum-kaum Yang Pupus oleh Harun Yahya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...