22 Februari 2015

Sujud Syukur.

Assalamualaikum wbt,

Persoalan tentang sujud syukur menjadi tanda tanya. Termasuk diri ini sendiri.
 Untuk menjawab tentang sujud syukur dan sebagai ingatan diri ini juga, aku merujuk kepada Kitab Fiqh 4 Mazhab oleh Syaikh Abdul Rahman Al-Jazairi yang telah diterjemahkan dalam Bahasa Melayu. Penterjemah yang disenaraikan ialah;

1. H.M Yusuf Sinaga Lc. MA
2. H.M Abdurrahman Saleh Siregar Lc. MA
3. H. Muhammad Zuhirsyan Lc. MA

Kitab ini diterbitkan oleh Perniagaan Jahabersa, Johor Bahru. Cetakan Ketiga: 2011

******************************

"Kalau permintaan kita dah tertunai, kena sujud syukur kan? Tetapi masalahnya dia tidak tahu bagaimana buat sujud syukur itu. Adakah kita berdosa jika tidak buat? Apa pendapat Ustazah?"
Soalan dari pelajarku.

Kitab adik masih berada dirumah. Selongkar punya selongkar, jumpa kitab ini. Apa lagi cari dalam isi kandungan tajuk sujud syukur. Alhamdulillah jumpa. Jadi ini jawapan aku yang seterusnya.

"Sujud syukur adalah sunat" jawabku.

"Owh...Kalau tak buat pun tak apa..." kata pelajar ini.

Baca penerangan dibawah;

******************************

Jawapan kitab Fiqh 4 Mazhab:

Sujud syukur iaitu sujud sekali, seperti sujud tilawah. Sujud ini dilakukan ketika mendapat nikmat atau terlepas dari musibah, dan tidak dilakukan kecuali diluar solat. Apabila dilakukan dalam waktu solat , maka solat itu terbatal meskipun hal itu diniat mencakup dalam rukuk dan sujud solat, hal itu tetap tidak diharuskan.

Sujud syukur hukumnya SUNAT, menurut kesepakatan ulama' syafi'eyah dan ulama' Hanabilah, adapun ulama' Malikiyyah dan Hanafiyah mengatkan bahwa sujud syukur makruh hukumnya. Adapun yang disunatkan ketika mendapat nikmat atau terlepasa dari musibah itu dengan melakukan solat dua rakaat.

Jawapan Tambahan dari Kitab Fiqh Sunnah karangan Sayyid Sabiq:

Baihaqi meriwayatkan dengan sanad yang sesuai dengan pensyaratan Bukhari, bahawa ketika Ali mengirim surat kepada Nabi SAW untuk memberitahu bahawa Hamdan telah memeluk agama Islam, beliau menyungkur sujud. Beliau kemudian bangkit dari sujudnya, lalu bersabda, "Semoga keselamatan selalu tercurahkan kepada Hamdan. Semoga keselamatan selalu tercurahkan kepada Hamdan".

Abdurrahman bin Auf meriwayatkan, "Nabi SAW berangkat, lalu aku mengikutinya. Beliau masuk ke dalam kebun kurma, lalu sujud sangat lama sampai aku khuwatir Allah telah mewafatkannya. Aku segera melihatnya. Beliau mengangkat kepalanya seraya berkata, 'Ada apa denganmu wahai Abdurrahman'.

Aku menyuarakan kekhuwatiranku itu, lalu beliau bersabda,

إنَّ جبريلَ -عليه السلام- قالَ لي : ألاَ أُبَشِّرُكَ؟ إنَّ الله -عزوجلَّ- يَقُولُ لَكَ : مَنْ صَلَّى عَلَيْكَ صَلَّيْتُ عَلَيهِ ،ومنْ سَلَّمَ عليكَ ،سَلَّمْتُ عليهِ. فَسَجَدْتُ للهِ -عزوجل- شُكْرًا.
Maksunya:
Jibril a.s. berkata kepadaku, "Mahukah engkau, aku beritahu suatu khabar gembira? Allah berfirman kepadamu, 'apabila seseorang berselawat kepadamu, maka Aku berselawat (mencurahkan rahmat) kepadanya'. Maka aku bersujud kepada Allah sebagai ungkapan rasa syukur (kepadaNya)

Diriwayatkan oleh Ahmad dan Hakim berkata, "Ini adalah hadis sahih sesuai dengan pensyaratan Bukhari dan Muslim. Aku tidak mengetahui hadis lain yang menjelaskan tentang sujud syukur lebih sahih dari hadis ini". 

Bukhari meriwayatkan bahawa Ka'ab bin Malik melakukan sujud syukur ketika mendapat khabar gembira bahawa Allah telah menerima taubatnya. 

Ahmad menyebut bahawa Ali r.a. melakukan sujud syukur ketika menemukan Dzu Tsudyah (seseorang dari golongan Khawarij) terbunuh bersama kaum khawarij. Sa'id bin Manshur meriwayatkan bahawa Abu Bakar melakukan sujud syukur ketika berita terbunuhnya Musailamah sampai kepadanya.

Sujud syukur dilakukan dengan beberapa syarat seperti syarat-syarat sujud di dalam solat. Ada ulama' yang berpendapat bahawa syarat-syarat sujud dalam solat tidak disyaratkan didalam sujud syukur. Hal ini kerana sujud syukur bukan solat.

Pengarang kitab Fath Al-A'llam berkata, "Pendapat ini lebih dekat kepada kebenaran". Syaukani berkata, "Hadis-hadis tentang syukur tidak menjelaskan disyaratkan wudu', suci pakaian dan suci tempat untuk melakukan sujud syukur". Imam Yahya dan Abu Thalib mengungkapkan pendapat yang sama dengan Syaukani. Hadis tentang sujud syukur juga tidak menjelaskan dianjurkannya bertakbir ketika melakukan sujud syukur.

Dalam Al-Bahr disebutkan bahawa hendaklah seseorang bertakbir ketika melakukan sujud syukur. Imam Yahya berkata, "Sujud syukur tidak dilakukan di dalam solat - ini pendapat yang disepakati - kerana sujud syukur bukan sebahagian dari solat".


Jawapanku:

Oleh kerana masyarakat Malaysia menggunakan mazhab Syafie, kita ambil hukum sunat melaksanakan sujud syukur. Sujud ini bukan dilakukan dalam solat. Di mana-mana sahaja asalkan tempat suci dan mengadap kiblat. Jika ada wudu' lagi baik.

 Apa maksud sunat?

Sunat adalah perintah jika dilaksanakan dapat pahala dan jika tidak laksanakan tidak berdosa.

Bacaan adalah seperti sujud tilawah.


Bacaan lain, aku masih tidak dapat sumbernya. Ini sahaja yang mampu aku coretkan. Harap bermanfaat. Jika tersilap, sila buat teguran. Terima kasih.

SUMBER:

1. Fiqh 4 Mazhab Jilid 1, 2 dan 3 oleh Syaikh Abdul Rahman Al-Jazairi.Kitab ini diterbitkan oleh Perniagaan Jahabersa, Johor Bahru. Cetakan Ketiga: 2011

2. Fiqih Sunnah Jilid 1 oleh Sayyid Sabiq. Ditahqiq oleh ahli waris, Muhammad Sayyid Sabiq. Terbitan Pena Pundi Aksara, Jakarta, Indonesia.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

Catatan Popular

Baju Muslimah