Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

28 April 2014

Ihtifal dan syarat-syarat (update 2014)

Kalimatus Sobah

1. Peserta akan dibuat undian giliran dan tajuk.

2. Selepas tajuk dipilih, peserta diberi masa 10 minit untuk persediaan. Ketika ini segala nota tidak dibenarkan ada bersama peserta dan di kuarantinkan.

3. Peserta dikehendaki berucap secara spontan selama 5 minit dihadapan hakim. Loceng pertama akan dibunyikan pada minit ke-2 dan dua kali jika masa sudah tamat.

4. Markah akan dipotong jika baca nota atau teks.

Tajuk yang dipertandingkan tahun 2014:

1. يوميات الطالب المثالي

2. الألتزام بالنظام  أساس نجاح الطالب

3. تحديد عن استخدام الهاتف

4. المهرجان الرياضي للألعاب الشعبية

5. ظاهرة مخالفة النظام لدى الطلبة

6. الزيارة إلى الأماكن التاريخية

7. عيد الإستقلال في ماليزيا

8. السياحة في ماليزيا

Qiraah Sab'ah bittarannum

sukatan kelas kemahiran Quran (KKQ)

1. Peserta diminta membaca surah-surah tertentu mengikut bacaan Imam-imam qiraat mu'tabar.

2. Nombor undian adalah berdasarkan undian ketika pendaftaran.

3. Peserta perlu memilih sampul surah yang mengandungi surah tertentu dan diserahkan kepada hakim fateh.

4. Setiap peserta perlu membaca surah tertentu dalam tempoh 8 minit.

5. Peserta perlu membaca secara bertarannum, mengikut kaedah qiraat sab'ah (7 cara bacaan imam2)

6. Bagi soalan pertama, peserta dikehendaki membaca surah al-fatihah dengan bacaan Bayati / Husaini.

7. Bagi soalan kedua dan ketiga menggunakan gabungan bacaan nahwan, rast, jiharkah, soba, hijaz dan thikah yang dilagukan dengan susunan harkat-harkat tarannum tersebut.

8. Bentuk ujian:

- peserta diuji tilawah al-Quran mengikut qiraat sab'ah secara lisan melalui beberapa surah tertentu yang dipelajari dalam KKQ.

- Setiap peserta dikehendaki membaca surah mengikut kaedah qiraat sab'ah dan riwayat tertentu sahaja.

- Peserta hendaklah membaca khilaf yang terdapat pada wajhu qiraat yang disoal.

- Ayat yang mengandungi khilaf lebih dari satu wajah, seperti tathlith badal hendaklah diulang bacaannya 2, 4 dan 6 harakat.

- Peserta hanya dibenarkan menggunakan mushaf yang disediakan.

9. Bentuk ujian peserta menengah rendah: peserta akan disoal 3 soalan.

soalan pertama: Peserta wajib membaca surah fatehah dengan tarannum bayati/ husaini

soalan kedua dan ketiga: bermula surah al-Fiil hingga surah An-Nas, dibaca dengan menggunakan sekurang-kurangnya  dua tarannum pilihan peserta.

Kuiz Bahasa Arab ( اختبار الذكاء في اللغة العربية)

1. Kuiz BA ini adalah mengikut sukatan buku teks tingkatan 1-3 bagi menengah rendah. Ia termasuk Al-Hikam (kata-kata hikmah) dan Syair serta nas-nas Al-Quran yang terdapat dalam buku teks.

2. Pengetahuan peserta sangat diperlukan kerana kemungkinan soalan yang ditanya terdapat dalam sirah/ sejarah, geografi dan sebagainya.

3. Semua soalan tidak akan diterjemah. Pastikan semua peserta mempunyai perbendaharaan kata yang banyak sebagai persediaan.

2. Soalannya berbentuk A, B, C dan D.

3. Peserta perlu menjawab dalam kertas OMR yang dibekalkan.

4. Sila bawa pencil 2B dan pemadam sebagai persediaan.

Hafazan Menengah Rendah

1. Surah Al-Baqarah ayat 1-141

2. Peserta akan diuji dengan 5 soalan. Apabila undian set soalan dicabut, peserta akan menyerahkan kepada hakim fateh. Peserta perlu menjawab semua solan itu.

3. Bacaan secara tadwir sahaja.

* TADWIR:  bacaan pertengahan antara tingkatan bacaan tartil dan hadar serta memelihara hukum tajwid. Bacaan seperti ini sesuai untuk ujian tasmi' hafazan / ujian tahfiz. Bentuk ini diamalkan da;am Qiraat Imam Ibnu Kathir dan Imam Abu Amru.

*TARTIL: Bacaan sederhana lembut, tenang disamping memelihara makhraj dan sifat huruf serta menyempurnakan hukum tajwid. Ia sesuai diterapkan  dalam bacaan bertarannum. Pergerakan bacaan ini agak laju sedikit daripada rentak bacaan tahqiq. Bentuk ini biasa diamalkan dalam Qiraat Imam A'shim.

*HADAR: Bacaan cepat serta memelihara hukum tajwid. Pergerakan bacaan ini sesuai untuk ulangkaji hafazan oleh para Hafiz. Bentul ini diamalkan oleh Imam Ibnu A'mir dan Al-Kasaei.

Kuiz Ilmu Wahyu : baca buku KKQ atau buka link SINI

Bahagian KKQ:

1. Tajwid

2. Ilmu Quran

3. Qiraat

4. Tarannum

5. Hafazan

Bahagian Pendidikan Islam:

1. Tilawah Al-Quran

2. Hadis

3. Aqidah

4. Ibadah

5. Sirah

6. Akhlak dan Adab Islamiah

'gambar tahun lepas. Pinjam yea'

Hiwar

1. Perbualan antara 3 orang peserta seimbang dari segi soal jawab, isi, masa dan sesuai dengan tajuk yang diberikan.

2. Setiap pasukan akan diberi masa 8 minit sahaja. Loceng akan dibunyikan pada minit ke-6 dan dua kali jika masa sudah tamat.


Sumber: Buku panduan dan syarat pertandingan bagi Majlis Ihtifal Sekolah-sekolah Kementerian Pelajaran Malaysia.

10 April 2014

Adab dengan guru.

Keberkatan tiada andai tidak beradab dengan guru. Bijak dan pangkat besar tiada jaminan bahagia andai tiada adab.



'syair Bahasa Arab tingkatan 1'

Rujuk entri  lama

1. Kisah Murid vs Guru SINI 

2. Kisah Musa Berguru SINI

3. Kisah Sultan Muhammad Al-Fateh dirotan SINI

04 April 2014

Pemuda Gua.

Hari khamis. Malamnya adalah malam jumaat. Selepas membaca surah Al-Kahfi, aku sempat membaca tafsir fi zilalil Quran. Dalam Surah ini diceritakan tentang kisah:

1. Kisah Ashabul Kahfi (pemuda gua)

2. Kisah pemilik dua ladang.

3. Kisah Musa dan hamba Allah yang soleh.

4. Kisah Dzul Qarnain.

Awal dan akhir surah Al-Kahfi berkaitan dengan pembetulan aqidah. 10 ayat pertama dan ayat terakhir surah ini sangat penting. Beberapa orang ustaz meminta semua umat Islam supaya membaca ayat ini. Kita diminta membaca supaya terhindar dari fitnah Dajjal.

Ada riwayat menyebut tentang sebab turunnya ayat dalam surah Al-kahfi ini. Orang-orang Yahudi tenlah menghasut orang-orang Mekah supaya bertanya Rasulullah S.A.W mengenai hakikat roh, kisah Ashabul Kahfi dan kisah Dzul Qarnain.

Kisah ini ditayang tentang keimanan yang unggul dalam jiwa orang mukmin. Mereka mengutamakan iman berbanding harta dunia yang sementara. Harta dunia akan musnah dan tidak akan kekal bersama kita. Mereka adalah anak-anak muda yang kuat tubuh badan, kuat iman dan pendirian. Mereka membantah dan mengecam kepercayaan yang dipegang oleh kaum mereka. Mereka juga adalah pemuda yang mendapat hidayah dalam masyarakat yang zalim dan kafir. Mereka tidak dapat hidup andai mereka mengisytiharkan aqidah mereka secara terang-terangan.


Mereka mengambil keputusan setelah rahsia keimanan mereka  terbuka dan melarikan diri mencari perlindungan Allah untuk menyelamatkan aqidah (agama ) mereka. Mereka redha memilih gua dari kesenangan dan kenikmatan hidup yang indah. Di sinilah terdedah ketakjuban mengenai hati pemuda-pemuda ini yang mengasingkan diri dari kaum mereka. Mereka memilih berlindung di gua yang sempit, kasar dan gelap. Mereka begitu senang dengan rahmat Allah yang begitu teduh, selesa dan luas. Batas gua yang sempit, terbuka luas. Dinding yang keras menjadi lembut. Suasan yang sepi menjadi suasana tenang . Semuanya membayangkan kerahmatan, kelembutan, kerehatan dan keselesaan. Itulah iman mereka.

Gambaran lain menyempurnakan pemandangan yang mengkagumkan. Mereka dibalik-balikkan tubuh mereka dari satu lambung ke satu lambung selama mereka berada dalam keadaan tidur yang amat lama. Orang yang melihat keadaan mereka ini, menyangka bahawa mereka sedang berjaga, sedangkan mereka semua tidur. Anjing mereka mengikut kebiasaan seekor anjing, menghulurkan dua kakinya berhadapan pintu. Cara ini seolah-olah sedang menjaga pemuda-pemuda yang berada dalam gua ini. Pemandangan ini menimbulkan perasaan takutdalam hati orang yang melihat mereka. Itulah takdir Allah supaya tidak ada orang akan ganggu mereka sehingga sampai kepada masa yang ditentukan Allah.

Mereka bangun dengan cergas selepas tidur ratusan tahun. Mereka secara mendadak bangkit dari tidur, sedangkan mereka tidak mengetahui berapa lama mereka tidur sejak mereka merasa mengantuk dahulu. Mereka mengosok mata mereka dan memandang antara satu sama lain.

"Berapa lama kamu telah tidur," kata seorang pemuda kepada rakannya.

"Kita telah tidur kira-kira sehari atau setengah hari," kata salah seorang dari mereka.

Kemudian mereka fikir lebih baik mereka ketepikan persoalan itu. Persoalan itu tidak memberi faedah kepada mereka dan meyerahkan urusan itu kepada Allah. Mereka dalam keadaan lapar dan mereka mempunyai duit-duit perak yang dibawa keluar dari bandar.

"Allah sahaja yang mengetahui berapa lama kamu telah tidur. Hantarkan salah seorang daripada kamu ke bandar dengan membawa wang perak ini. Kamu hendaklah mencari apa sahaja makanan yang baik dan bawakan kepada kamu sedikit rezeki darinya." kata pemuda yang lain. Mereka sangat berhati-hati supaya tidak ditangkap oleh penguasa yang zalim pada jangkaan mereka. Mereka bimbing dipaksa meninggalkan agama ynag mereka anuti sekarang. Kebimbangan mereka sangat berasas kerana menyangka penguasa sekarang seperti penguasa sebelum mereka tidur.

Mereka tidak sedar bahawa kisah mereka selaku pemuda-pemuda yang lari menyelamatkan agama mereka di zaman seorang raja yang zalim telah menjadi cerita turun temurun. cerita dari mulut ke mulut bagi setiap generasi. Timbul pelnbagai pendapat mengenai hakikat mereka, mengenai agama mereka dan berapa lama masa telah berlalu sejak mereka menghilangkan diri.

Dalam Al-Quran menyebut bahawa mereka telah tidur selama 300 tahun mengikut tahun shamsiah (putaran matahari) dan ditambah 9 tahun lahun lagi iaitu 309 tahun bagi tahun Qamariah (mengikut putaran bulan). Ini membuktikan Allah sangat berkuasa mematikan dan menghidupkan sesuatu makhluknya.

Penduduk baru sangat menghormati dan memuliakan anak-anak muda yang beriman ini. Kisah mereka terbongkar setelah salah seorang dari mereka pergi ke bandar mencari makanan. Dia telah dikenali orang ramai sebagai salah seorang anak muda yang melarikan diri menyelamatkan agama mereka di zaman dahulu.

Kita dapat membayangkan betapa terkejutnya pemuda-pemuda ini. Sekeliling mereka telah berubah. Pemerintahan di depan mata mereka adalah pemerintah yang beriman kepada Allah. Segala-galanya berubah. Mereka kini merupakan kumpulan manusia yang aneh pada pandangan dan perasaan orang ramai. Oleh itu, Allah mewafatkan (mematikan) mereka kembali kerana kasihan kepada mereka menghadapi semua realiti yang pahit ini.

Kemudian berlaku perdebatan dikalangan penduduk sekitar.

"Dirikan satu bangunan di atas mereka," kata seorang penduduk memberi pendapat.

"kami akan bina sebuah masjid di atas mereka," keputusan ini dibuat oleh pemerintah zaman itu.

Masjid di sini membawa maksud tempat ibadat mengikut adat orang Yahudi dan Nasrani. Mereka mendirikan rumah ibadat atas kubur para nabi dan para wali. Hal ini ditegah oleh Rasulullah berdasarkan hadis.
"Allah telah melaknat orang-orang Yahudi dan Nasrani (Kristian) yang tekah membangunkan masjid-masjid di atas kubur para nabi dan orang-orang mereka yang soleh" (hadis dalam tafsir Ibnu Kathir)
Setelah kematian pemuda-pemuda yang beriman ini, berlaku perdebatan tentang bilangan mereka. Ada yang mengatakan 3 orang dan seekor anjing. Ada yang mengatakan 5 orang dan yang ke-6 adalah anjing. Ada yang mengatakan 7 orang dan yang ke-8 adalah anjing. Dalam Al-Quran menegaskan bahawa hanya sedikit daripada penduduk di situ yang mengetahuinya. Ini menunjukkan Allah melarang kita berdebat tentang perkara ghaib. Ia adalah sia-sia. Serahkan bilangan mereka ini kepada ilmu Allah.
  
 'gambar dari pak google. wallahu a'lam'

Ringkasan Nota Bahasa Arab Menengah Rendah.

أسْماءُ الإسْتِفْهَام
مَا / مِنْ / مَتَى / أَيْنَ / مَاذَا / لِمَاذَا / كَيْفَ / كَمْ / هَلْ / أَيُّ / أُذْكُرْ
حروف الجر
مِن / إِلَى / عَنْ / عَلَى / فِي / بِ / لِ / كَ / رُبَّ

أَسْمَاء الإشَارَة
هذا / هذان / هؤلاء / هذه / هَاتَان/ هؤلاء / ذلك / ذانك / أولئكَ / تلك / تانك /أولئك

أَسْمَاءُ المَوْصُوْل
الذي / اللذَانِ / الذيْنَ / الَّتِي / اللَّتَانِ / اللآتي
أَخَوات كَان
كَان / أَصْبَحَ / أَضْحَى / ظَلَّ / أَمْسَى / بَات / صَارَ / مَا زَالَ / مَا دَامَ / مَا بَرَحَ / مَا أَنْفَكَ مَا فَتِئَ / لَيْسَ

أخوات إن
إنَّ / أَنَّ / كَأَنَّ / لكن / لَيْتَ / لَعَلَّ / لاَ
العدد والمعدود
۳-۱٠ - جمع مجرور
۱۱-YY - مفرد منْصوب
۱٠٠ فأكثر - مفرد مجرور
حروف العطف
وَ / فَ / ثُمَّ / أَوْ / حَتَّى / أَمْ / بَلْ / لاَ / لكن
أدوات النصب
أن / لن / كي / ل (لام التعليل)
أدوات الجَزْمِ
لَمْ / لا الناهية / لام الأمر

أَدَوَات النَفْيُ
لاَ / مَا / لَيْسَ
ظروف (مكان / زمان)
أَمَامَ / وَرَاءَ / فَوْقَ / تَحْتَ / جانب / غَدًا / أُسْبُوعًا / شَهْرًا / يَوْمًا / مَسَاءً / صَبَاحًا


المَرفُوعَات ( ـُ ، ان ، ون)
المنصوبات (ـَ ، ين ، ين)
المجرورات (ـِ ، ين ، ين)
-       الفاعل
-       المفعول به
-       المجرور بحروف الجر
-       نائب الفاعل
-       اسم إن
-       المجرور بالإضافة
-       المبتداء
-       خبر كان
-       التابع للاسم المجرور
-       الخبر
-       ظرف الزمان

-       اسم كان
-       ظرف الكان

-       خبر إن
-       الحال

-       التابع للمرفوع
-       التابع للاسم المنصوب


﴿علامات الإعراب الأصلية والفرعية﴾
رقم
الحالة الاعرابية
العامل
الاسم (الأصلية)
المثنى
جمع المذكر السالم
الجمع المؤنث السالم
ممنوع من الصَّرف
الأسماء الخمسة
1
المرفوع
جَاءَ
الوَلَدُ
الوَلَدَانِ
والأقْرَبُوْنَ
والبَنَاتُ
وإِبْرَاهِيْمُ
وأَخُو
علامة الرفع
الضمة
الألف
الواو
الضمة
الضمة
الواو
2
المنصوب
رَاَيْتُ
الوَلَدَ
والْوَلَدَيْنِ
والأَقْرَبِيْنَ
والبَنَاتِ
وَإِبْرَاهِيْمَ
وأَخَا
علامة النصب
الفتحة
الياء
الياء
الكسرة
الفتحة
الألف
3
المجرور
سَلَّمْتُ عَلَى
الوَلَدِ
والْوَالِدَيْنِ
وَالأَقْرَبِيْنَ
والبناتِ
وَإِبْرَاهِيْمَ
وَأَخِي

علامة الجر
الكسرة
الياء
الياء
الكسرة
الفتحة
الياء
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...