Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

19 Januari 2014

Bukit Qubais.

Bukit yang terletak bersebelahan dengan Kaabah. Orang di Mekah tidak akan dapat melihat apa yang ada di belakang bukit ini.

Allah memerintahkan Nabi Muhammad menyebarkan dakwah selain ahli keluarga dan sahabat terdekat. Firman Allah dalam surah Al-Hijr ayat 94: "Nyatakanlah dengan apa yang telah kamu diperintahkan"

Suatu pagi, Nabi Muhammad memanjat Bukit Qubais. Apabila berada di atas bukit ini, Nabi Muhammaf melaungkan 'wa isbaha' iaitu gaya suara memberi amaran kepada penduduk Mekah menandakan ada perkara besar berlaku. Suara ini boleh didengari orang Mekah. Mereka bergegas ke kaki bukit qubais.

Nabi Muhammad memulakan ucapan ,"Wahai penduduk Mekah.Andai aku katakan dibelakang bukit ini ada tentera yang bersiap sedia menyerang kamu, adakah kamu semua akan percaya?"

"Kami percaya kerana engkau selaly bercakap benar", kata salah seorang penduduk Mekah.

Ketika itu, Nabi Muhammad berkata,"Sesungguhnya aku adalah orang yang memberi peringatan kepada kamu daripada azab Allah Yang Maha Pedih."

Nabi Muhammad memberitahu mereka bahawa beliau adalah pesuruh Allah yang diutuskan bagi mengajak manusia kepada Tuhan Yang Esa, Tuhan Yang Maha Agung , Tuhan Maha Baik, Tuhan Maha Segalanya.

Ketika itu bapa saudara Nabi Muhammad, Abdul Uzza menghina Muhammad dan mengarahkan semua orang bersurai. Abdul Uzza kemudiannya digelar Abu Lahad dengan penurunan wahyu surah Al-Masad ayat 1-5.

Gua Hira'

Sebelum Muhammad Bin Abdullah menjadi rasul, beliau selalu bersendirian dan mengadingkan diri untuk beribadat di Gua Hira'. Setiap tahun, beliau mengkhususkan beberapa hari ke sana, terutama pada bulan Ramadhan.

Muhammad sekali sekala pulang ke rumah, menziarahi keluarga dan segala rutin hariannya. Suatu hari pada bulan Ramadhan, semasa Muhammad sedang menuju ke Gua Hira' ada suara memberi salam. "Assalamualaika wahai pesuruh Allah," beliau menoleh ke belakang, tiada seorang pun berada dibelakang. Pernah Muhammad bertanya Jibril tentang salam itu. Jibril mengatakan bahawa itu adalah suara batu dan pokok di atas Jabal Nur.

Di sini lah wahyu pertama diturunkan. Ketika ini Jibril menyerupai seorang lelaki yang berjubah putih. Memeluk 
Muhammad sambil berkata,
"
Bacalah! 
" sebanyak 3 kali. Kemudian 
Jibril minta 
Muhammad nembaca surah Al-
Alaq.

Gua Hira' terletak di atas Jabal Nur. Gua Hira' ini dapat memuatkan 3 orang dalam satu masa. Gua ini mempunyai dua lubang. Satu pintu masuk dan satu lagi lubang yang boleh nampak Kaabah. Sekarang tak nampak kerana sekeliling kaabah dibuat binaan yang tinggi. Hanya boleh nampak menara jam dan kawasan itu kelihatan bercahaya berbanding kawasan lain pada waktu malam.

Berhadapan dengan Jabal Nur ini ada Jabal Jibril. Dinamakan Jabal Jibril kerana Jibril berada di sana dan memikirkan sama ada nak berjumpa Muhammad atau tidak. Ini menurut mutowwif yang bertugas. Ini kali pertama aku dengar cerita ini.

SUMBER:
1. Biografi MUHAMMAD BIN ABDULLAH PERJALANAN HIDUP SEORANG NABI oleh Zulkifli Mohd. Yusoff dan Noor Naemah Abdul Rahman. Terbitan PTS

2. Mutowwif umrah dan ziarah.

14 Januari 2014

Cinta Rasul.

Aku teringat diri ini hanya kerdil. Kerdil di mata manusia. Namun diri ini ingin berada di tempat yang dinamakan Raudhah. Raudhah berada bersebelahan dengan makam Rasulullah saw, Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar Al-Khattab. Bagi wanita, tiada peluang untuk melihat pintu makan Rasulullah. Cukup berada di Raudhah dan menyampaikan salam untuk baginda serta  dua sahabat rapat baginda. Terasa Rasulullah mengalu-alukan kedatanganku.

Pernah terfikir, adakah aku layak untuk berada di sini (Raudhah) sedangkan aku tidak banyak mengamalkan sunnah baginda? Adakah aku tidak layak mendapat syafaat baginda?

Ketika di Madinah dan  Mekah, aku terasa berat dan susah melakukan sesuatu, sedekah adalah jalan terbaik. Solat taubat jangan dilupakan. Banyakkan selawat kepada Rasullah SAW. Sepanjang 7 hari berada di Mekah, tidak banyak peluang untuk aku tawaf. Terasa banyak halangan terutama wudu'. 30 minit sebelum masuk waktu solat fardu, para wanita sudah di 'halau' dari dataran depan Kaabah. Solat sunat tawaf tiada masalah. Aku pernah cuba, tetapi terpaksa keluar dari kawasan itu. Jadi beruntunglah bagi lelaki. Anda tiada halangan berada di situ sepanjang masa.

Sejak pulang ini, aku termimpi-mimpi buat tawaf. Rindu nak buat lagi. Rindu nak pergi Ziarah Madinah dan Umrah di Mekah. Rindu nak masuk Hijir Ismail. Rindu nak solat dalam masjid.

Hari ini cuti sempena Maulidurrasul 1435H. Banyakkan selawat. Moga kita mendapat syafaat Kekasih Allah ini. Walau apa pun yang kita buat, selawat boleh dilakukan seberapa banyak yang mampu.

'Di bawah kubah hijau inilah terletak makam Rasulullah'


'dari pak google'

01 Januari 2014

Pendakian Jabal Nur

Semua yang melibatkan Rasulullah adalah istimewa. Hatta debu tanah Mekah dan Madinah juga adalah istimewa. Tempat Rasulullah kunjungi adalah istimewa. Haramain iaitu gelaran kepada Madinah dan Mekah. Wahyu pertama diturunkan di Gua Hira' yang terletak atas Jabal Nur. Pendakian yang mencabar. Pendakian ke Jabal Musa di Sinai lagi mencabar. Berdasarkan pengalaman 7 tahun yang lepas.

Hari khamis. Aku cuba berpuasa. Sahur dengan air zam zam sahaja. Berada di masjid sepanjang hari dan pulang selepas isya'. Berbuka puasa dengan kurma pemberian jemaah dalam masjid dan air zamzam. Aku pulang dengan teksi bersama mak, ayah dan che ngah. Pada malam tu, 20 riyal duit melayang. Malam jumaat. Orang sangat ramai dan teksi sedikit. Malam itu juga aku akan mendaki Jabal Nur untuk masuk Gua Hira'. Jam menunjukkan 8.45 malam. Semua peserta dikehendaki berkumpul di lobi hotel pukul 9 malam. Aku sampai ke hotel dan terus menuju dewan makan. Makan sekejap. Hantar Che Ngah naik tingkat 7 menggunakan lif dan aku turun semula ke lobi.

Pakai telekung solat dan sendal adalah pakaian yang tidak sesuai untuk mendaki. Aku nekad untuk pergi. Hanya aku dan adikku sahaja yang pakai telekung. Telekung bukan penghalang untuk aku naik. Dalam WhatsApp, adik aku kata angin sangat kuat di atas puncak dan kami bakal diterbangkan. Aku boleh ketawa ketika itu kerana membayangkan aku terbang sekitar Mekah yang mulia ini.

Sebotol air minuman. Aku beli untuk menghilangkan kering tekak dan hilangkan haus ketika mendaki. Tangga kecil dan besar serta tangga yang tidak rata begitu mencabar. Apatah lagi tiada bantuan lampu. Gelap. Aku gunakan torchlight handset. Beberapa kali juga kami berhenti. Aku terasa kakiku mengeletar. Itu perkara biasa apabila menaiki tangga secara berterusan tanpa henti. Kudratku tidak seperti 7 tahun yang lalu.

Ada beberapa orang veteran 40-an ke atas, mampu naik ke puncak. Aku boleh tabik spring kepada mereka ini. Dengan bantuan tongkat lagi. Ada seorang pakcik yang bertongkat hampir tersungkur dan sempat pegang jubahku. Terkejut sebab dalam keadaan gelap ada seseorang tarik jubahku. Ketika itu, aku berdiri atas seketul batu. Dalam Gua Hira' itu, hany 3 orang sahaja boleh muat. Ada yang solat. Ada yang doa. Aku hanya berdoa kerana tiada wudu'. Jemaah lelaki paling untung. Mereka boleh berada lama di situ. Mereka sampai awal dan mereka turun lambat. Aku dan adik sempat makan Mee Segera Indomie atas Jabal Nur ini. 5 riyal. Oh! ada satu lagi aku lupa nak sebut. Ada 9 orang peminta sedekah sepanjang pendakian. Ada seorang pengemis tu tidur dalam selimut. Hampir-hampir adikku nak terpijak sebab disangka batu.

'Jabal Jibril'

'kawasan masjidil haram sangat berkilau'



'dalam Gua Hira'


Khidmat Mobily

Menjejak kaki ke Airport King Abdul Aziz terasa seperti mimpi. Apabila mendarat di Mattar King Abdul Aziz, terus doa semoga Allah sesuaikan keadaan di bumi ini dengan badanku. Kami menaiki penerbangan Air Asia X. Sedikit memenatkan bagi warga emas kerana banyak berjalan dan naik tangga. Itulah yang aku nampak pada air muka terutama ibuku yang ada masalah sakit lutut. Terasa pergeseran antara tulang. Tahan sakit. Berjalan perlahan.

Sebaik sahaja turun dari Air Asia X, kami perlu menaiki bas dan berhadapan dengan pemeriksaan ketat. Ini prosedur biasa bagi mana-mana jemaah umrah. Mahram perlu berada berdekatan dengan orang bawahannya. Selepas scan barang-barang hyang di carrie, pihak travel minta kumpul passport. Aku sedikit cuak apabila diminta serah pasport kepada pak arab ni. Adakah dia pihak Andalusia? Jadi aku positifkan diri. Ada pegawai Andalusia yang bertutur dalam bahasa melayu Indonesia. Beliau minta kami ke tempat bas. Yang menghairankan hanya kami sahaja berada di tempat bas. Rupanya yang lain pergi solat jama' ta'khir dan qasar (solat asar dan zohor digabungkan dan dibuat 2 rakaat 2 salam). Salah faham terjadi, ada yang mengatakan solat maghrib sekali di situ. Jadi perjalanan ke Madinah sedikit terlambat.

Ketika berada di Airport King Abdul Aziz Jeddah ini, ramai tukang sapu menawarkan penjualan simcard. Yang paling glamour simcard Mobily. Ada harga 25 riyal dan 20 riyal kredit disediakan. Ada harga 45 riyal dan 40 riyal kredit. Apabila beli simcard ini, jangan buang kad yang dilekatkan simcard itu. Ini kerana setiap kali 'topup' perlu masukkan ID. Jika tiada ID, nak topup tak boleh, nak transfer pun tak boleh. Ayah dan makcik aku tak dapat nak topup sebab hilang kad itu. Pelbagai nombor aku cuba reka, tapi tak dapat. Apabila aku dah guna simcard ini, aku cuba godek-godek. Langgan What's App sebulan. 20 riyal/month. Ada langkah dia.

Panduan simcard mobily
Check no telefon sendiri taip *222#
Check baki taip *1411#
Godek-godek *1100#
Langgan What's App send 211 to 1100
Topup taip *1400*(no kad)*ID# tekan call

Khidmat wifi ada di bahagian lobi hotel. Aku tinggal di Hotel Mubarak Silver Hot jika di Madinah. Hotel Nada Khalil di Mekah. Sekadar menyebut untuk ingatan aku pada masa akan datang. Terasa nak pergi lagi. Aku mula godek bila aku bercuti. Tak dapat nak pergi masjid, aku godek la. Banyak aktiviti aku berada di masjid.

Ketika di Madinah, aku sentiasa berdua dengan adik perempuanku. Jadi kami banyak minum air zam zam. Jadi kami banyak kalu mengunjungi tandas. Sebelum masuk waktu 2kali kami pergi. Jadi bila tiada wudu', kami banyak melepak di depan pintu masuk masjid. Ketika ini,kelihatan ramai orang beri sedekah kepada orang yang menunggu termasuk kami juga dapat pemberian itu . Ada Al-Quran, roti arab bersama susu masam (zabady). Kadang-kadang jadi lucu sebab kami nak tunggu hampir masuk waktu untuk ambil wudu' baru. Yang diminta tidak diberi, malah kami yang tunggu masuk waktu ini diberi. Makanan diberi kepada kami, tapi kami tak makan. Kami hulurkan kepada orang yang meminta tadi. Kami sangka itu kawan dia sebab berjalan seiring.

Setiap kali masuk masjid baca doa masuk masjid, minum air zam zam sepuasnya, solat sunat tahiyyatul masjid. Di Madinah, ada waktu tahrim. Haram solat ketika waktu tahrim. Di Masjidil Haram tiada waktu tahrim. Jadi setiap masa diisi dengan solat-solat sunat. Jika terasa ada yang tidak kena pada diri atau bersalah kepada seseorang, solat sunat taubat. Moga hati jadi tenang. Banyakkan selawat ketika di Madinah. Apatah lagi di masjidil Nabawi. Ziarah dalaman, kami buat sendiri sahaja kerana ibu dan makcik banyak pengalaman di sini. Masuk Raudhah sangat senang. Waktu nak masuk Raudhah, aku lihat jemaah Malaysia, sangat satuh arahan. Tunggu dan tunggu. Tapi kami tak tunggu. Masuk sekali dengan arab. Dengan mudah kami diizinkan masuk. Berada di belakang tiang. Solat dan berdoa lama. Berjurai-jurai air mata. Minta keampunan dan segala permintaan terlintas difikiran aku sebut. Mana-mana kawan-kawan yang kirim salam aku sebut. Aku sangat terasa Rasulullah menyambut kedatangan kami dengan mesra. Andai aku sempat bertemu Rasulullah dan berada pada zaman Rasulullah.

Aku nak kongsi video payung gergasi di Masjidil Nabawi ditutup. Ketika ini hampir masuk waktu maghrib.


'kubah ini akan bergerak ke tepi dan akan kelihatan langit dan cahaya matahari menerobos masuk ke kawasan dalam masjid'





'gambar dalam kawasan masjidil nabawi kawasan perempuan'

Komunikasi di tanah haram, tiada masalah bagi aku. Mereka banyak bertutur dalam bahasa arab pasar. Ramai dari Mesir. Pengalaman di Mesir, memudahkan komunikasi aku bersama jemaah lain. Tukang sapu yang bertugas, memberi khidmat yang terbaik. Bila ditanya, dijawab dengan baik. Tandas sangat bersih sebab selalu dibersihkan oleh petugas Indonesia. Tak sangka ramai orang Indonesia bermukim di sini.

Cuaca di Madinah paling sejuk 17 'C. Paling panas dalam 25'C. Nak ambil wudu' waktu pagi, sejuk sangat. Selepas wudu' terus kena lap dengan tuala. Dalam beg sentiasa ada 2 botol mineral. Isi air zam-zam dan guna ketika wudu'. Minum air zam zam sahaja di sini. Terasa kenikmatannya. 

Di sini, aku belikan 3 baju fit lengan panjang untuk perempuan dan sodry (baju lelaki yang biasa diletakkan diluar baju kemeja). 3 atau 4 lapis baju dipakai. Paling luar pakai jubah dan telekung solat. Itu dah cukup selesa bagi aku. Aku banyak ikut caraku di Mesir selama hampir 3 tahun di sana. Jadi, tak semua tindakan aku boleh dijadikan panduan. Jika aku berani berjalan seorang diri, orang lain jangan ikut. Aku masih boleh berkomunikasi dengan masyarakat sekitar. Jadi jangan tiru gayaku. Nasihat aku, sentiasa berjalan dengan kawan-kawan sekurang-kurangnya berdua. Semuanya terserah kepada Allah. Tawakal sangat perlu disini. Mulut perlu dijaga. Kerana mulut badan binasa. Perumpamaan ini perlu digunakan.

p/s: Selamat Tahun Baru Masihi 2014.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...