Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

30 Disember 2013

Tetamu Allah di Madinah.

Alhamdulillah. Apa yang diminta diberi berterusan. Lebih dari apa yang kita minta. Itulah yang berlaku pada diriku. Sesiapa yang mengerjakan unrah dan haji adalah tetamu Allah. Terasa Allah menjemput diri ini ke sana.

Aku daftar lambat dengan Andalusia Travel. Tarikh yang ada, di booking sudah penuh. Ustaz telefon ayah. Ada 4 kekosongan. Ayah minta tambahan satu lagi. "Maaf haji, empat orang sahaja boleh masuk". Selang beberapa hari, ustaz telefon. Ada satu kekosongan lagi. Ada pelanggan tak dapat pergi. Jadi kami berlima booking tarikh 21/12/2013. Itulah tarikh yang sepatutnya kami berlima pergi sebagai tetamu Allah.

Pasport, surat beranak, buku perubatan dan segala keperluan dihantar ke pejabat. Keperluan ini dihantar untuk mendapat visa (Iqamah) masuk ke Arab Saudi untuk mengerjakan umrah. Sekali lagi pasportku dihantar kerana masalah namaku dalam IC dan nama ayah dalam IC tidak sama. Masalah nama mahram. Aku ke pejabat lagi. Pasport diambil dan terus ke imegresen. "Ini bukan kerja kami. Hanya JPN dapat buat pengesahan ini." Aku ke JPN dan buat surat pengesahan. Pegawai atasan tiada dan aku datang semula ke esokan hari. Selepas buat surat pengesahan yang mengatakan nama aku dalam ic dan surat beranak adalah orang sama dan dapat digunakan dalam semua urusan rasmi. Pasport dan surat JPN dihantar semula ke pejabat. Selepas seminggu, pihak travel telefon dan mengatakan pasport aku bermasalah. 2 minggu lagi, kami dijadualkan berangkat ke Haramain. Cemas dan mendebarkan. Aku buat carian di internet tiada entri yang dapat bantu aku. Aku mengambil pilihan telefon JPN dan Imegresen sendiri dan meminta bantuan atas masalah yang aku hadapi ini. Aku sediakan keperluan. 2 hari kemudian pasport sampai dan sekali lagi ke imigresen. Alhamdulillah selesai dengan cepat walaupun ada pegawai yang membebel. Senyum lebih baik daripada bersuara yang menyakitkan.

Hari sabtu. Ayah berada di kelas Darul Syifa' dan menerima panggilan dari pihak travel. Pihak travel minta kami berlima berangkat lebih awal iaitu 17/12/2013. Hanya 3 hari sahaja lagi. Mereka minta kami gantikan jemaah umrah yang masih tidak dapat visa lagi. Ayah setuju setelah berbincang dengan mak. Pada hari itu adalah hari pertama aku 'keuzuran'. Kebiasaannya adalah 7 hari. Berdebar kerana akan ke Madinah dalam keadaan uzur. Aku terlalu ingin masuk ke Raudhah. Raudhah adalah salah satu tempat mustajab dalam Masjidil Nabawi dan berhadapan dengan Maqam Rasulullah. Aku ingin ziarah Maqam Rasulullah. Aku pernah baca satu hadis yang mengatakan bahawa Rasulullah bersabda "Sesiapa yang menziarahi maqamku seolah-olah dia menziarahiku semasa aku hidup," begitu juga hadis yang mengatakan bahawa Rasulullah bersabda " Sesiapa yang menziarahiku, wajib bagi aku memberi syafaat kepadanya". Ya. Siapa tidak mahu syafaat Nabi S.A.W sedangkan aku tidak tahu adakah amalanku selama ini layak masuk ke syurga tanpa syfaat Nabi?

Dalam tempoh 3 hari aku terbangun dipertengahan malam dan aku minta supaya Allah benarkan aku masuk ke Raudhah dan beribadat dalam  Masjid Nabi iaitu Masjidil Nabawi. Ganjaran ibadat di masjid nabi adalah 1000 kali ganda beribadat di tempat lain. Apatah lagi tempat itu adalah tempat mustajab doa seperti di Raudhah. Kenapa tempat ini mustajab?kerana Rasulullah mengaminkan semua doa kita sepanjang berada di Raudhah. Ada yang mengatakan sepanjang berada di Haramain (Mekah dan Madinah). Aku tidak ingin melepaskan peluang itu.

Subhanallah. Aku nekad untuk mandi wajib apabila sampai di Madinah. Dengan kuasa Allah aku suci sepenuhnya.


"Cuba cari nama Allah'




'gambar sebahagian dalam flight'


Sebaik sahaja aku menjejakkan kaki ke Airport Jeddah, aku berdoa semoga Allah sesuaikan suhu/ keadaan di sana dengan tubuhku. Tiada kejutan cuaca untukku. Aku cuma dapat rasakan suasana yang sama ketika aku berada di Mesir 7 tahun yang lalu. Aku sangat rindukan suasana itu. Semua percakapan negatif yang aku dengar sebelum ini, aku buang dari minda aku. Bertolak dari LCCT jam 11.15 (waktu Malaysia) dan sampai ke Jeddah 9 jam kemudian. Kalau tak silap 4.15 petang (waktu Saudi). Ahli rombongan solat Jama' Ta'khir di Airport Jeddah. 3 bas menunggu ketibaan kami menuju ke Madinah. Perjalanan ke Madinah mengambil masa 6 jam. dalam perjalanan, singgah di R n R. Solat Jama' Taqdim dan makan di situ. Sebaik turun dari bas, terasa sangat sejuk hingga ke tulang dan angin bertiup sejuk dan kering. Aku gunakan selimut/ mafla besar kepunyaan Hakim. Aku jadikan selendang. Jam 11 malam, kami sampai di Madinah. Chek in masuk hotel. Aku terus mandi wajib. 2 pagi kami berkumpul untuk ke Masjid Nabawi. Masjid ini terletak 50m dari hotel penginapan. Taklimat diberikan oleh mutawif yang ditugaskan.

Hampir semua waktu kami dapat pergi ke masjid. Pernah sekali solat asar di atas simen. Sejuk yang amat. Jika terlambat selepas itu, pasti aku bawa sejadah. Pernah juga solat di laluan pejalan kaki. Itu sahaja tempat yang kosong. Tandas perempuan ada banyak tapi yang dibuka hanya satu sahaja. Bersih. Aku berdua jadi pengunjungnya setiap hari. Sejuk. Banyak minum, banyak buang. Awalnya aku tak pandai nak kawal mind set. Ada petua untuk minum air zam zam banyak-banyak tapi tak ke tandas.

Ada hadis mengatakan "ماء زمزم لما شرب له" yang membawa maksud "air zam zam bergantung kepada apa yang diniatkan oleh peminumnya". Selepas baca doa " اللهم إني أسئلك علما نافعا، ورزقا واسعا ، وشفاء من كل داء" maksudnya "Ya Allah, kurniakanlah aku ilmu yang bermanfaat, rezeki yang luas dan penyembuh dari segala penyakit" dan niatkan "aku nak kencing di hotel". Kalau rasa perit tekak, niatlah supaya Allah sembuhkan sakit tekak aku dan berikan kekuatan mental dan fizikal untuk teruskan ibadat. Itu sekadar aku praktik. Aku boleh minum sampai 5 botol air zam zam. setiap kali ke tempat air zam zam minum dalam 2 gelas yang disediakan.

'tong air zam zam dalam masjid nabawi'

Di Madinah ada anak sepupu ibuku. Dia bawa kami jalan-jalan di sekitar Madinah dan melawat Universiti Islam Madinah. Belanja kami makan Nasi Mandy(nasi+ayam) dan Nasi Hasyi (nasi + daging unta). Makan dalam seperah. Bukan makan dalam talam tapi dalam plastik yang dihampar atas karpet. Nasib ayah makan banyak. Makan Kunafah tapi gtak larat nak habiskan. Apa pun terima kasih daun keladi. Naik kereta dan pemanduan yang mencabar sehingga ayah dan mak menjerit. hahaha...Alhamdulillah aku dah terbiasa dengan budaya Mesir. Guna hon nak masuk simpan atau nak bagi amaran. Nasib la kereta yang aku naik tiada hon dan lampu signal. Pasti best sesiapa yang pergi sana.

Masuk ke Raudhah hari pertama. Boleh duduk lama. Masa tu aku sangat terharu. Tak terkata. Aku dapat ziarah Rasulullah. Sayangnya Rasulullah kepada diriku untuk aminkan doa aku sebagai tetamu Allah. Apa-apa yang terlintas difikiran termasuk yang dipesan oleh kawan-kawan aku sebut. Aku doakan. Solat sunat tahiyyatul masjid, solat sunat mutlak dan solat sunat dhuha dalam kawasan Raudhah.

'karpet hijau putih itu kawasan Raudhah'

'bumbung sekitar Raudhah'

'dinding putih sempadan kawasan perempuan'

'atas ni aku tak pasti sama ada tempat khutbah atau tempat azan'

Cukup setakat ini dulu. Insya Allah akan bersambung...

p/s: Ibu saudaraku yang pergi umrah bersamaku, kurang sihat. Moga Allah beri kesihatan yang baik untuknya.



04 Disember 2013

Nama.

Pihak ejen telefon lagi. Visa aku masih sangkut. Ujian sebelum jadi tetamuNya. Teringat kata-kata kawanku ," banyak ujian untuk kita sebelum umrah". Ya. Ujian aku dalam bentuk yang lain. Setiap orang pasti berbeza. Itulah cantiknya aturan Allah.

Aku google nombor telefon jabatan pendaftaran negara. Kemudian jabatan imigresen. Kesimpulannya, aku perlu buat pindaan ic. Perlu dibuat berdasarkan nama pada surat beranak. Sempat lagi jpn cakap," awak perlu sedar sejak dahulu lagi". Toin!

Aku tak boleh undur ke belakang lagi. Aku akan selesaikan masalah ini secepat mungkin. Semoga Allah memberi petunjuk kepadaku.

Aku mesej puan jpnm yang pernah berurusan dengan aku. Cadangan diberikan. Suka dengan cara layanan puan ni. Syabas jpnm kerana mempunyai staff seperti beliau.

Pihak imigresen minta aku bawa passport dan surat pengesahan jpn. Mereka akan catat maklumat itu pada helaian observation.

Setelah pasport diserahkan semula kepadaku, terus ke imigresen. Sempat lagi pegawai tu kata, " mesti awak ada masalah ptptn. Biasa la orang muda sekarang," ringan mulutnya. Pegawai imigresen lelaki. Pegawai perempuan ok lagi kalau komen.

"masalah saya tiada kaitan dengan ptptn," terus aku cerita masalah yang hadapi ini.

"Ini memang jauh sangat ni," kata pegawai ini. Satu huruf sahaja terlebih. Tapi suara itu tidak terkeluar. Tak guna aku bertikam lidah dan habiskan masa untuk menyembang lebih. Peramah bukan caraku secara realiti.

"Adik terus ke kaunter 9 ye".

"Terima kasih,"

Tak banyak soal pegawai perempuan ini. Cuma diminta pasport, surat beranak asal, ic asal , surat beranak ayah dan salinan ic ayah. Terus ke pegawai atasannya dan tulis "Bearer's is also known as...........". Selesai.

Terus ke wakil ejen dan serahkan pasport dan surat pengesahan jpn. Harap aku dapat visa. Ya Allah benarkan aku menjadi tetamu Mu. Aminn.

Pasal pindaan nama, aku tangguhkan dahulu kerana melibatkan banyak pihak.

27 November 2013

Kekeliruan.

Dugaan. Dugaan. Dugaan. Muka semakin serius apabila memikirkan sesuatu yang tiada penyelesaian. Senyap. Senyap mencari jalan. Ya. Itu lah aku. Semua suara disekeliling aku terasa 'kelu'.

Nama pada ic dan surat beranak lain. Bukan nama aku tapi nama ayah. Beliau mahramku. Oleh itu, permohonan visa memerlukan mahram. Bukan pengesahan di mulut tetapi berdokumen. Tertulis nama bapa sama dalam ic dan surat beranak serta ic ayah.

Sudah lama aku sedar nama ayah pada ic aku salah. Aku biarkan. Ketika itu di sekolah menengah. Sijil PMR dah guna nama pada ic. Urusan bank juga sama. Jadi dibiarkan kerana menganggap itu masalah kecil. Rupanya kecil masalah pada mataku tetapi besar masalah ini pada zaman moden.

Terfikir juga 'Adakah aku kena buat ujian DNA?'. Rumit tu. Itu lah penangan tengok filem sains dan fiksyen sangat. Senyuman terbentuk pada wajah. Berangan.

Pihak travel minta ambil pasport dan minta endorsment dari imigresen mengatakan nama dalam ic dan surat beranak adalah orang yang sama. Arahan diterima. Roger.

Berdebar hati ini. Adakah Allah mahu menerima aku sebagai tetamuNya? Adakah aku banyak dosa? Hampir setiap malam aku lakukan solat taubah. Adakah doaku tidak cukup? Semakin banyak aku berfikir.

Aku berkejar ke imigresen. Kaunter 10 tanpa mengambil nombor giliran.  "kami hanya membuat nama seperti dalam passport. Kami tak berhak mengesahkan nama dalam ic dan passport atau ic. Jpn sahaja boleh buat pengesahan ini". Selepas ucapan terima kasih aku terus ke tingkat 2 bahagian pendaftaran di jpn.

"Banyak lagi urusan awak tersangkut jika nama bapa tak sama ni. Surat sumpah tak cukup," wajah kecewa terpapar secara drastik.

"Maaf dik. Pengawai tinggi yang boleh buat pengesahan tiada. Hadiri meeting di Port Dickson," kata pegawai yang mengendalikan kaunter pertanyaan.

" Esok datang awal yea. Kalau urgent sangat bagitau pegawai tu nanti," kata pegawai itu sambil bagi harapan.

Tadi surat pengesahan dapat visa diluluskan untuk ayah dan adik perempuanku. Aku ? Terpaksa buat kerja overtime berurusan dengan pihak tertentu. Tak sampai sebulan lagi. Doakan untukku dijemput Allah ke rumahNya sebagai tetamu yang istimewa. Teringat kisah prof kamil.

Esok.

Aku terlambat datang. Tuan pegawai masuk pejabat 8.30 pagi sekejap. Selepas itu ada 'meeting'. Masa seperti emas. Masa itu seperti pedang. Kalau kamu tak potong dia, dia akan potong kamu. Tepat betul kata pepatah arab ini. Akibatnya, aku terpaksa tunggu hingga pukul 12 tengahari atau tunggu panggilan dari JPN. Nombor 'hatif yadayya' ditinggalkan untuk dihubungi.

Pegawai yang sangat prihatin. Nampak muka aku, beliau dah senyum. Senang ingat wajahku ini? jiwa yang resah kembali bersemangat. Penangan senyum tak perlu kata apa-apa.

Pasal senyum ni, aku pernah disalah anggap. Jadi aku sedikit kedekut dalam bab senyum. Biasa orang lain perlu mulakan. Menyingkap nostalgia tersilap senyum kepada pelanduk dua serupa. Rupanya orang lain. Itu ketika isi minyak kereta di Shell.

Kembali kepada pengesahan nama aku. Sementara menunggu surat di'endos'kan, aku ke tempat adikku belajar. Angkut barang dari asrama. Penuh Myviku. Sempat lagi 'safari' makanan untuk disantap di 'shathii bahri'.

Belum jam 12 mesej dah sampai. Berkejar ke JPN. Memang 'zahmah' kali ni. Parking penuh. Jadi tinggalkan kereta di tepi bersama adik-adikku. "Terima kasih puan". Sepatutnya aku sambung lagi. 'Semoga Allah permudahkan kerja puan kerana mempermudahkan kerja saya'. Ayat itu tak keluar. "Semoga semuanya selamat," itulah kata keramat dari puan pagawai.

Aku teruskan ke Shathii Bahri. Makan. Solat. Ada temujanji dengan klinik jam 2 petang. Rasa sesak. Sesak dengan kenderaan. Hujan lebat. Parking penuh. Allah permudahkan. Parking kosong. Tak sampai setengah jam, semua dah siap. Jumpa doktor gigi. Mandi hujan lagi.

23 November 2013

Semangat Ammar.

Bismillah...

Semangat menulis datang kembali. Kembali seperti semangat Ammar. Aku tak kenal siapa Ammar. Ada video tetapi internet sangat perlahan. Jadi dibiarkan dahulu video itu. Semakin banyak kisah di fb dan blog tentang Ammar. Keterujaan ingin tahu semakin melonjak. Siapa dia ni???!

Sementara video tak dapat ditonton, aku cuba baca entri dari Ustaz Hasrizal tapi server down. Mungkin ramai sangat masuk ke laman web ustaz. Aku semakin sibuk dan terlupa tentang Ammar. Pulang ke kampung, line streamyx ok dari android. Terperasan lama tak update guna laptop.



Aku mula ingin tahu tentang remaja ini adalah 'berjiran dengan Maqam Abu Ayub Al-Ansori'. Hatiku terus terdetik, "Apa kehebatan remaja ini sehingga mendapat kebenaran dikuburkan bersebelahan dengan dengan sahabat Rasulullah?". Video di atas telah menjawab persoalanku ini.
"Andai aku syahid, kebumikan aku di pinggir Constantinople. Agar pada suatu hari nanti, apabila aku mendengar tapak kaki kuda tentera Islam di atas kuburku, tahulah aku bahawa janji Nabi, telah tertunai!” – Abu Ayyub al-Ansari r.a. 44H 

Beliau juga mempunyai semangat Sultan Muhammad Al-Fateh yang membebaskan Kota Konstantinople. Kisah Sultan Muhammad AL-Fateh dileh di baca pada entri yang lalu. Tahun 2010 (SINI). Tahun 2011 (SINI). Tahun 2012 (SINI). Adakah ini ada kaitan dengan Ammar? Wallahua'lam.

Beliau meninggal dunia berjumpa dengan Allah dalam keadaan Husnul Khatimah (pengakhiran yang baik) walaupun dalam usia 20 tahun. Wajahnya masih berpeluh selepas dimandikan dan dikafankan. Wajahnya seperti orang sedang tidur. Wajahku bagaimana? Ya Allah, matilah aku dalam 'husnul khatimah'. Aminn.

Jasa beliau terlalu banyak jika dibandingkan dengan remaja seusianya. Perkara ini juga banyak dikongsi oleh rakan beliau sendiri dalam fan page ini (https://www.facebook.com/letsfollowammar?ref=profile) serta ahli keluarga. Perkongsian oleh Ustaz Hasrizal di SINI

'kisah yang dikongsi oleh Ustaz Hasrizal bersama Ammar'

Banyak perkara yang dilalui oleh Ammar. Kebanyakannya disebalik tabir. Kebaikannya disebut-sebut selepas syahid. Ada yang menganggap beliau seorang syahid yang tertangguh kerana keinginannya syahid di Syiria. 4 November 2013 ini adalah tarikh kesyahidan beliau setelah kemalangan jalan raya akibat dilanggar oleh sebuah ambulan.

'dari fb'

Visi dan misi beliau: 

“1) Akan menziarah serta mengkaji ketamadunan & kekayaan Sejarah Bangsa, Negara Turki & kerajaan-kerajaan yang pernah diasaskan oleh mereka."...ingin menjadi SEJARAWAN PERANTAU.

2) Meskipun tumpuan 100% kpd penguasaan akademik, tumpuan kpd ilmu rohani & agama tidak boleh diabaikan. Sehubungan dengan itu, bagi memastikan ketenangan jiwa, hubungan dengan Sang Pencipta dikekalkan, Risalah An-Nur tulisan Ustaz Badiuzzaman Said Nursi adalah penawar terbaik untuk semua ini.

Maka, jika aku berjaya memahami dan menguasai kitab RISALAH AN-NUR, aku akan cuba menyebarkannya ke setiap negara yg akan aku pergi di samping melakukan kajian sejarah.”

“Ya, sesungguhnya untuk mencapai kedua-dua matlamat ini, aku sudah tiada masa utk berlengah-lengah & berehat, sebaliknya berusaha bersungguh-sungguh dengan mengaplikasikan gerak-kerja harian aku kepada tindakan tanpa gagal.”


Perkongsian daripada Sdr. Abu Akhyar Al-Qudsi
Nampaknya saya masih lagi gagal menahan perasaan drpd berhenti menulis mengenai Ammar.

Ramai sekali yang masih hairan dengan fenomena Ammar. Saat selepas kematiannya sangat luar biasa sehinggalah saat akhir pemakaman jenazahnya. Luar biasa bagi seorang yang berumur 20 tahun, yang belum habis mengenali dunia dan di saat dunia juga tidak mengenalinya.

Kali ini saya menulis mengenai pembentukan Ammar di Madrasah Hayrat Vakfı, kerana kami di Turki sama2 di bawah penjagaan Hayrat. Pelajar Madrasah Hayrat ada trademark tersendiri. Kalian boleh lihat di dalam video, mereka memakai kopiah hijau, dan berserban putih.

Ada dua kunci yang boleh di ambil iktibar untuk kita semua, agar turut disayangi penduduk langit dan bumi, iaitu:

1) Menjaga hubungan dengan Allah
2) Menjaga hubungan dengan manusia.

Pelajar2 Malaysia di Turki di bawah penjagaan Hayrat tidak tinggal di asrama2 kerajaan, walaupun pelajar tersebut mendapat biasiswa kerajaan Turki. Namun ramai juga memilih tinggal di asrama kerajaan atas alasan kebebasan. Kami di Hayrat tinggal di madrasah-madrasah mereka. Oleh itu penjagaan di bawah Hayrat lebih rapi dan sempurna daripada aspek pengisian ruhani, jasmani dan aqli, di samping persediaan akademik di Universiti.

Di Madrasah, kami pelajar Malaysia dan İndonesia lebih disayangi dan dihormati berbanding pelajar dari negara lain, mungkin faktor kelembutan watak ketimuran, dan kami tidak banyak melawan atau memberontak. Ammar lebih disayangi kerana dia yang paling tidak melawan. Seburuk2 perangai orang Arab tetap menghormati Ammar. Pernah ada seorang Arab yang kasar dan kurang disukai, kaki gaduh yang keperibadiannya baru hendak dibentuk oleh Hayrat, satu-satunya orang yg dia senang ialah Ammar. Menakjubkan. Vakif2 drpd Hayrat kalau nak cari pelajar Malaysia pun mereka tetap cari Ammar, dan jarang sekali mencari pelajar2 lain terlebih dahulu.

Di Madrasah, ada rutin-rutin yang tidak didapati di asrama2 kerajaan. Waktu siang semua sibuk di Universiti masing2 dan aktiviti2 lain. Waktu malam akan ada pengajian risalah an-Nur, solat berjamaah, dan rutin2 lain ialah menulis Risalah an-Nur di dalam tulisan Uthmaniah. Antara rutin2 yang baik lagi ialah solat sunat qobliah dan ba'diah sudah seperti menjadi rutin tetap seperti solat fardhu. Begitu juga solat2 tahajjud seperti sudah menjadi seperti solat fardu. Di madrasah ini hubungan dengan Allah dititikberatkan lebih daripada segalanya. Alangkah bahagia saat akhir kematian di dalam suasana ini.

Semua ciri2 pembentukan al-Fateh ada di sini, dan Ammar adalah batch pertama yang melalui proses pembentukan ini. Ammar dihantar di sini bukan secara kebetulan tetapi penuh perancangan rapi bagi mempersiapkan dirinya untuk ummat. Namun Allah lebih mengetahui hikmah di sebaliknya.

Terdapat dua watak pada dirinya, iaitu watak al-Fateh dan watak Abu Ayyub. Barangkali Ammarlah Al-Fateh (pembuka) yang akan membuka dan menghidupkan jiwa2 yang lain, dan watak Abu Ayyub sebagai perintis kepada laluan tersebut.

Adindaku Ahmad Ammar .. berbahagialah engkau di sana bersama bidadari Syurga.

Jauh sangat kerja aku dibandingkan dengan beliau. Terasa kerdil diri ini walaupun hidup lebih lama dari Ammar. Semoga perkongsian di blog ini menjadi sahamku di sana. Aminn.

09 November 2013

Tahun Baru Hijrah 1435H

Assalamualaikum. Salam maal hijrah 1435H. Semakin lama, jarang aku update blog. Terasa banyak halangan. Yang sebenarnya tanggungjawab lebih banyak dari masa yang ada. Betul kan?

Banyak sangat aku lupa buat coretan di sini. Tertangguh. Akhirnya lupa. Biasanya, aku akan buat terus kerja tertangguh jika teringat. Jika tidak, memang aku tak akan sentuh kerja itu.


Minggu lepas sempat pergi picc, kuis dan percint 9. 
Di picc ada program avail. Macam pusat karaoke. 
Orang lama seperti ayahku mana tahan dengan semua ini. Pening kepala. 
Bawa pergi kuis. Nak keluar dari putrajaya 2 kali pusing tempat sama. 
Dah banyak kali pergi putrajaya, aku masih tak kenal jalan sana. Hampir seharian juga berjalan-jalan. 

**
**
**
**

Laptop ecer yang aku gunakan sejak 2009 bermasalah. Keluar' start up repair'. Buka sekejap tiba-tiba mati sendiri.  Baru 4 tahun guna dah rosak. Lasak dan banyak buat eksperimen. Belajar format. Godek sana. Godek sini. Sekarang dah bertukar dengan toshiba.

Terkejut juga kalau toshiba murah tak sampai rm1,500. Memang murah jika guna processor lama intel pentium. Sekarang dah dah guna processor i7. Kira ok la. Aku up 6GB RAM. Banyak lagi aku tak tahu. Yang paling penting, kerja tertangguh dapat diteruskan. Jadi tak boleh banyak rehat.

Seperti tahun-tahun sebelum ini, aku banyak tugasan luar. Terasa lagi banyak tahun ini. Adakah lagi lama bekerja, lagi banyak keluar? Jika diperhatikan, mereka tak banyak keluar.
Dahulu dah banyak kerja luar sebab itu sekarang mereka banyak kerja dalam. Otak aku sentiasa kena fikir positif supaya tekanan tidak terasa. Aura positif kena pahat dalam diri. Ambil peluang untuk terus belajar.

Terasa juga dipergunakan. Iblis sudah datang hasut. Pedulikan. Belajar dari pengalaman. Paling mengecewakan apabila pencapaian kita dinilai mengikut emosi. Tidak profesional. Apa pun keadilan Allah itu yang utama. Mungkin Allah uji kita dengan kegembiraan seseorang yang berhati 'syaitan'. Moga Allah memberi hidayah dan membalas setimpal dengan perbuatannya.

Hidayah! jangan terperasan nama ada tertulis di sini.

Jika dimurahkan rezeki, kami berlima akan mengerjakan umrah. Hanya menunggu kelulusan visa dari Arab Saudi. Sebelum ini, rancangan mengerjakan umrah pada bulan ramadhan tertangguh. Ada hikmahnya. Ditakdirkan pada tarikh yang dirancang, aku dalam keadaan ma'zurah. Allah Maha Mengetahui. Harap sangat kali ini dijemput menjadi tetamu Allah.

Ya Allah, jemputlah kami sebagai tetamu yang istimewa. Berilah kesihatan yang baik. Permudahkanlah semua urusan kami. Permurahkanlah rezeki kami. Hanya Engkau yang kami mohon pertolongan.Aminn..

24 Oktober 2013

Hikmah Tersembunyi.

Kembali bertugas. Hari Aidil Adha yang kedua, kereta meluncur laju melalui Lebuh Raya Pantai Timur. Itulah laluanku untuk pulang ke kampung halaman. Apabila pulang ke kampung, hati berbunga-bunga. Sebaliknya berlaku apabila kembali bertugas. Aku pasti semua orang merasainya.

13 Zulhijjah 1434H, dalam keterpaksaan aku melangkah dari sekolah ke satu program kesedaran pengajaran alaf baru. Frog VLE.

Di sana, baru aku tahu itu adalah kursus profesionalisme pengetua dan guru besar. Aku ni sebagai orang kecil di sana. Kursus pengetua tapi diheretnya guru lain termasuk aku. Hairan bin Ajaib, orang sepatutnya masuk bengkel tidak kelihatan hingga akhir program.

Banyak yang aku belajar di sana. Ini peluang aku belajar secara tak langsung. Terbuka luas. Sayang bagi sesiapa yang ponteng. Jika pelajat ponteng dimarahi, tapi andai diri selalu ponteng apa yang buatnya???!

Guna Cloud. Simpan dalam google drive. Log in dalam www.frogasia.com. Cara guna Chrome Book. Alhamdulillah, aku suka gajet. Jadi aku godek-godek chrome book depanku. Laju. Tak berat. Bila sekolahku nak dapat ict bergerak ini?

Tak cukup pergi kursus ini, aku terus dihujani surat. Sikit tapi cukup memenatkan otak untuk diselesaikan. Dalam kepala masih banyak kerja terbengkalai. Umpama banglo tak siap. Tak sempurna. Berlubang. Kerja Adhoc. Terus fikir positif walaupun ada rasa cuak apabila ada seseorang menyuruh buat kerja lain. Cara pentingkan diri. Mudahkan kerjanya. Tiba-tiba aku jadi baran. Sabarrr...Sobrun jamilll!

Terus ke tugasan seterusnya. Sebelum itu, aku dah telefon ketua aku. Orang sekampung. Teruja. Boleh tambah kenalan. Tambah ilmu.

Pada awalnya aku sesat jalan. Tak tahu jalan ke sekolah hebat ini. Lebih tiga kali pusing. Akhirnya terpaksa guna navigation. Susah nak cam jalan. Tugasan selesai jam 12 tengah hari. Aku ronda-ronda masuk bank islam. Buat pay off. Pergi klinik gigi untuk tampal gigi. Doktor tak jumpa gigi berlubang. Besar lubang jarum. Susah sikit. Jadi cuci gigi sahaja.

Banyak tugasan dan kerja selesai walaupun asalnya berat atau malas nak bertugas. Itu lumrah manusia. Rupanya Allah nak bagi kemudahan. Pernah terfikir untuk ambil cuti rehat khas semata-mata nak jumpa doktor gigi. Cantik perancangan Allah.

Jumaat dan sabtu bertugas lagi. Sebagai fasilitator. Insya Allah dipermudahkan segala urusan.

15 Oktober 2013

Aidil Adha 1434H

Aku sangat menghargai keprihatinan orang sekeliling. Biar pun aku tiada jawapan. Bukan aku tidak sudi menjawab, tetapi tiada kebaikan bagi menjawab persoalan itu. Apabila menjawab pasti menyinggung perasaan orang yang mendengar atau membaca. Itu realiti yang sentiasa terjadi kepadaku.

Diam. Diam. Diam. Menjawab juga akhirnya. Hal ini berlaku akibat desakan. Kawalan emosi kian mengendur. Aku cuba untuk memahami. Aku cuba bersabar. Aku hanya manusia biasa. Bukan Nabi atau Waliyullah. Bahkan bukan Laksamana Sunan.

Ketika dalam perjalanan ke klia, aku singgah di Petronas untuk solat jama' taqdim maghrib isya'. Terpandang seorang mak cik pakai singlet dan kain telekung solat. Berkemban.

Selesai solat, sempat bercakap dengan mak cik ini. Kata mak cik, " Tunggu masuk solat isya' dulu". Kelihatan dirinya baru sudah mandi dan pakai bedak di muka.

Sentap sekejap bila tahu mak cik ni tinggal di KL. Bawa teksi Eksekutif warna biru. Tunggu solat isya' baru kerja semula atau pulang ke KL. Umur anggaran 50-an. Badan sihat. Jaga solat. Alhamdulillah :)

Alhamdulillah. Kali ke-2 aku berjaya melaksanakan ibadah korban. Moga Allah menerima segala korban yang dipersembahkan melalui ibadah korban pada 10 Zulhijjah 1434H. Sempat melihat proses penukaran kiswah /kelambu Kaabah. Sedangkan orang Muslim yang melaksanakan ibadah haji berkumpul di Arafah. Tentu mereka terpegun apabila kembali ke Masjidil Haram.

Teringin sangat pergi ke Baitullah. Menjadi tetamuNya. Ibu bapaku sudah DUA kali menunaikan ibadah haji. Walaupun mereka bukan orang senang, Allah tetap menjemput mereka sebagai tetamuNya. Moga aku sempat menjadi tetamu Allah di Baitullah.

Aku cuba ikhlaskan diri dalam melaksanakan sesuatu urusan. Hanya Allah yang tahu. Kadang-kadang bisikan jahat cuba lebih kuat untuk merosakkan niatku.

Bak kisah dalam buku Magis oleh RAM, Dajal mungkin menggunakan nama Amerika untuk menguasai dunia. Jika dilawan, pasti dimusnahkan. Jika jadi sahabat, pasti ditolong dengan kemewahan diluar jangkaan. Allahu akbar! terasa terlalu jauh persediaanku menghadapi dunia akhir zaman yang penuh dusta. Yang benar dianggap bohong. Yang dusta dianggap benar dan hero.

Ta'jub dengan kekuatan akidah yang ditunjukkan oleh Laksamana Sunan berhadapan dengan syaitan yang bertopeng manusia. Hijab dan firasat yang baik mengatasi segalanya. Solat sunat tahajut, taubat & hajat menghiasi malamnya walaupun sedang bermusafir atau terpenjara. Hanya kekuatan Allah membantunya dalam menempuh dugaan. Tahniah RAM. Menghidupkan watak umpama wali.

10 Oktober 2013

Tulisan jawi dari Window 7

Tulisan arab dan jawi memerlukan cara untuk dimasukkan dalam komputer PC dan laptop individu. Semua guru dan pelajar yang perlu membuat tugasan dan menyemak tugasan memerlukan satu cara atau tutorial berkaitan dengan tulisan jawi ini.

Aku hanya mampu menulis dan membuat tutorial secara ringkas sahaja.

1. Click Control Panel

2. Keluar paparan ini dan klik dalam petak

3. Klik paparan seterusnya

4. Klik paparan seterusnya.


5. Pada paparan seterusnya, klik no 1: Arabic (Saudi Arabia). Kemudian klik button Arabic (101) dan klik ok untuk menerima tulisan arab.

6. Klik apply dan ok.
7. Klik apply dan ok.

8. Download daripada www.4share.com SINI. Register dahulu. Anda boleh cari dan download dari laman web ini SINI. Font jawi download.

9. Buka folder atau zip. Copy semua tulisan. Buka Drive C. Klik window. Cari font dan buka folder itu. Paste dalam folder font itu.

10. Pastikan di bahagian bawah destop ada paparan ini. Klik EN. Kemudian klik button AR. Sebelum itu, pastikan bukan Microsoft Office Word.

11. Anda boleh cuba menulis dalam Microsoft Office Word.

Selamat mencuba.






07 Oktober 2013

Kekurangan.

Seorang ketua. Tapi aku lihat sebaliknya. Hampir semua yang ditanya tidak dapat dijawab dengan jelas. Sesuatu perkara mesti dijawab dengan jelas. Teliti dan berhati-hati. Salahkah aku meneliti sesuatu yang berada disekelilingku?

Bercakap dan terus bercakap atau bercakap bila perlu sahaja. Bercakap dalam hati dengan menulis. Tulisan juga menjadi lebih tajam dan berbisa dari perkataan yang keluar dari mulut. Semuanya akan dinilai oleh Allah di hari pembalasan. Itu perlu aku ingatkan untuk diriku sendiri. Allahu akbar.

Aku tak mampu nak berkata. Nak berdebat apatah lagi. Jadi aku teruskan kerja yang masih berbaki mengikut kemampuan. Mood menurun sejak pmr bermula. Takut dengan pencapaian pengajaranku terhadap mereka. Gagal mereka, gagal lah aku. Kenyataan yang perlu aku telan walaupun pahit.

Ya Allah...aku tak berjaya mengawal emosiku. Apa yang patut aku buat?

Banyak perkara telah berlaku. Aku kurang menulis. Aku kurang membaca. Semuanya kurang. Maaf atas kekuranganku.

04 Oktober 2013

Manna Dan Salwa.

وَظَلَّلْنَا عَلَيْكُمُ الْغَمَامَ وَأَنزَلْنَا عَلَيْكُمُ الْمَنَّ وَالسَّلْوَىٰ ۖ كُلُوا مِن طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ ۖ وَمَا ظَلَمُونَا وَلَٰكِن كَانُوا أَنفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ [البقرة:٥٧]

Maksudnya:
Dan Kami telah menaungi kamu dengan awan (dari panas matahari di padang pasir) dan Kami turunkan kepada kamu "Mann" dan "Salwa", (serta Kami berfirman): "Makanlah dari makanan-makanan yang baik yang Kami telah kurniakan kepada kamu". Dan tidaklah mereka menganiaya Kami (sebab mereka kufurkan nikmat itu), tetapi sebenarnya mereka adalah menganiaya diri sendiri. (Surah Al-Baqarah :57)

Kemudian diperingatkan Allah nikmat lain yang dikurniakan kepada Kaum Nabi Musa, Bani Israel.

"Dan kami telah teduhi kamu dengan awan dan kami telah turunkan kepada kamu, Manna dan Salwa."

40 tahun lamanya mereka tertahan di Padang Tih, sebagai hukuman kerana mereka tidak mahu masuk ke negeri yang dijanjikan itu. Sepanjang berada di Padang Tih yang kering kontang itu, mereka diteduhi awan. Andai tidak diteduhi, mereka akan mati kerana teriknya panas matahari di padang pasir. Inilah suatu rahmat daripada Allah yang mereka terima walaupun mereka sedang dihukum. Mereka patut mensyukurinya.

Kemudian, mereka dikurniakan makanan Manna dan Salwa. Manna mengikut kamus 'kurnia' dan Salwa dimaksudkan 'penawar hati'. Tetapi yang dimaksudkan ialah dua makanan enak yang dianugerahkan Allah kepada mereka. 

Menurut riwayat Ibnu Munzir dan Ibnu Abi Hatim dari Ibnu Abbas, berkata bahawa 'manna' adalah suatu makanan manis, berwarna putih yang mereka dapati pada tiap-tiap pagi melekat pada batu-batu dan daun-daun kayu. Rasanya manis dan enak, semanis madu sehingga ada penafsir yang membawa masuk madu. Apabila mereka makan makanan itu, mereka akan kenyang. Mereka boleh membawa bakul setiap pagi bagi memungutnya. Adapun 'salwa' ialah burung putih sebesar burung puyuh. Terbang berbondong-bondong dan mudah mereka tangkap. Dagingnya gurih dan empuk. Sewaktu burung itu datang berbondong-bondong sehingga mereka tidak kekurangan daging.

Manna?

Manna?
Salwa?

"Makanlah dari yang baik-baik yang telah Kita anugerahkan kepada kamu". Ertinya semuanya itu dianugerahkan Allah dengan rasa rahmat, sebab itu memakan pun haruslah yang baik. "Dan tidaklah mereka yang menganiaya diri mereka sendiri" hujung ayat 57. Tegaasnya, jika Allah Taala mendatangkan sesuatu perintah dan menurunkan Agama, bukanlah Tuhan mensia-siakan jaminan hidup bagi manusia, bahkan diberiNya perlindungan  dan makanan  cukup. Maka sebagai tanda syukur kepada Ilahi, patutlah mereka beribadat kepadaNya. Kalau nikmat Tuhan tidak disyukuri, sengsaralah yang akan menimpa. Maka kalau sengsara menimpa, janganlah Tuhan disesali, tetapi sesalilah diri sendiri. Dan Tuhan tidaklah akan teraniaya oleh perbuatan manusia. Misalnya, walaupun manusia mendurhaka kepada Allah, tidaklah Allah akan mencelakakannya dengan perbuatan manusia itu, melainkan manusialah yang mencelakakan dirinya.

"Dan (ingatlah) seketika Kami berkata: masuklah kamu ke dalam negeri ini, maka makanlah daripadanya sebagaimana yang kamu kehendaki dengan sepuasnya, dan masukilah pintu itu dengan merendah diri dan ucapkanlah kata memohon ampun, mescaya akan Kami ampuni kesalahan-kesalahan kamu dan akan kami tambah (nikmat) kepada orang-orang yang berbuat baik" (ayat 58)

Setelah mereka dikeluarkan dari tempat perhambaan di Mesir itu dan dijanjikan kepada mereka tanah-tanah pusaka nenek moyang mereka, iaitu bumi Kanaan atau tanah-tanah Mesopotamia (Palestin dan sekeliling Sungai Yordania)

Sumber:

1. Perisian Zekr
2. Tafsir Al-Azhar (Juzu' 1) m/s 202. Penerbitan Pustaka Pajimas, Jakarta, 1982.

22 September 2013

Bengkel PMR 2013.

Bismillah...
Tahniah kepada semua pelajar kerana sudi hadir ke bengkel. Inilah pecutan akhir sebelum peperiksaan PMR bermula 2 oktober. Didoakan semoga kalian semua mendapat A dalam Bahasa Arab dengan usaha yang luar biasa. Aminnn
Semoga kehadiran kalian, menjadikan diri bersedia menjawab soalan. Sekurang2 nya boleh difahami dari ayat al-quran.
Qawaid / tatabahasa arab diambil dari Al-Quran. Al-Quran yang ajar. Allah yang ajar.
Inilah usaha terakhir aku. Harap kalian berpuas hati dengan cara pengajaran dan penyediaan makanan.
Yang paling aku suka cara pengajaran ustaz adalah satu kaedah satu contoh. Bagi contoh baru pelajar faham. Terlalu banyak yang ustaz nak kongsi, sehingga ustaz cakap laju. Yang cepat pikap, mereka mudah faham...
3 pelajar perempuan dan 1 lelaki yang tidak hadir, aku ucapkan 'maa ssalamah'. Kalian adalah pelajar lemah tetapi sombong untuk menerima ilmu yang disediakan. Ilmu itu akan semakin jauh dari kalian.
Selamat membuat persiapan PMR. Mulakan dengan Bismillah :)

16 September 2013

Peluang jadi pengalaman.

Tak lama lagi PMR akan bermula. Seminggu sebelum PMR ada bengkel teknik menjawab soalan. Bulan 11 cuti sekolah. Sekejap masa berlalu. Jadi semakin banyak kerja yang perlu dibereskan.

3 hari tiada di sekolah. Apa yang berlaku di sekolah? Tunggu jawapan apabila masuk ke sekolah esok. Teringin balik kampung. Letih menguasai tubuh ini. Rehat sahaja di hari minggu disamping buat kerja berfaedah di rumah.

Banyak pengalaman yang aku dapat sepanjang 4 hari kursus. Dari hari rabu sehingga hari sabtu. Inilah penangan pbs tingkatan 3 untuk dilaksanakan tahun depan. Apalah dengan 'band'.huhuhu

Tiada hati untuk bercerita. Lama tidak mengasah bakat menulis. Hilang idea. Coretan pun semakin kurang.

Maaf bagi pelajar yang mesej tapi aku reply. Bagiku tak penting. Baginya amat penting. Aku bukan jenis yang melayan. Hanya ilmu diutamakan. Maaf sebab tidak mesra alam. Aku ada sebab tersendiri.

Terima kasih bagi yang bertanya khabar. Semoga Allah memberi pahala atas keikhlasan anda.

Selamat hari 1 Malaysia. 16 Sept 2013. Jaga diri dan akhlak. Moga Allah redhai.

06 September 2013

20 Sen Sahaja.

'Sahaja aku solat fardu subuh 2 rakaat sebagai makmum kerana Allah taala'. Ini niat dalam bahasa Melayu. Dalam bahasa Arab 'usolli' membawa maksud 'aku solat'. Kenapa dalam terjemahan ada maksud 'sahaja'?

Syeikh Daud Fattoni yang memperkenalkan 'sahaja' dalam terjemahan bahasa melayu.
Cuba buat perbandingan ayat ini.

Ayat pertama : "petang ini aku nak pergi rumah kau!" nada serius.

Ayat kedua: "petang ni aku nak pergi rumah kau. Saje je..." nada bersahaja.

Apabila menggunakan ayat pertama, kita akan tertanya-tanya kenapa dia nak datang rumah aku? Sebelum ni tak pernah pun datang? Rasa sangsi terhadap niat orang itu.

Bila menggunakan ayat kedua dan ada perkataan 'saje je', hati terasa lega sedikit. Lebih selesa dan santai. Mungkin itulah punca adanya perkataan 'sahaja' atau 'saje je'.

Janji tetap tinggal janji. Memang susah menunaikan janji jika janji hanya dimulut. Kelebihan ini diberi, kelebihan lain ditarik. 'Bijak' memanipulasi keadaan dan pada masa yang sama orang ramai menilai apa yang dilaksanakan. Inilah helah zaman moden.

Aku hairan dengan negara yang mempunyai hasil minyak yang banyak. Harga minyak tetap mahal. Bukan minyak masak tapi minyak petrol. Tiada minyak ini, tak berjalanlah kenderaan. Paling hairan lagi, semua barang di pasaran dilarang naik harga. Siapa yang 'bodoh' lagi tolol ni? Takkan angkut barang guna basikal atau kenderaan yang tidak menggunakan minyak petrol atau diesel?

Semua barang akan naik. Tak kira barang makanan atau bahan binaan, semuanya akan naik harga. Tak terkecuali perkhidmatan bas. Apa nak jadi. Aku dah pegang kepala sebab fikir tak habis. Pergi solat dulu. Ajal tak tau bila.

31 Ogos 2013

Adab Balaghah.

Entri untuk seorang kawan. Kalau pembaca lain berminat, teruskan bacaan anda.

Apa maksud 'Adab'?

Sudah pasti ianya takde kena mengena dengan cerita beradab dengan orang tua tua mahupun tindakan biadab terhadap member.

Adab ialah satu cabang ilmu bahasa arab yang berkaitan dengan kesenian dan kesusasteraan arab contohnya syair, puisi, pujangga.
Balaghah pulak?

Juga cabang ilmu dalam bahasa arab yang membawa maksud kiasan ataupun perumpamaan. Balaghah juga amat penting bagi seseorang untuk memahami maksud dan juga makna tersirat yang terdapat di dalam bahasa arab.

Ilmu Balaghah mempunyai tiga bahagian:

1- Ilmu Bayanعلم البيان

2- Ilmu Ma'aniعلم المعانى

3. Ilmu Badee' علم البديع

Ilmu Balaghah sebenarnya tidaklah sesusah mana. Kunci paling penting dalam proses mempelajari ilmu ini hanyalah kemahiran NAHU & SARF dan HATI yang tenang( orang tempat kita kata: "hati seng ayem").

Maknanya, jika kita mahu mengkaji ilmu ini dan mahu memahaminya, kita mestilah menyediakan persekitaran yang baik, tenang, tidak terburu-buru dalam membaca teks yang terdapat dalam kitab-kitab bidang ini .

Oleh itu, sebelum memulakan langkah, pastikan kita sudah selesaikan urusan kita dengan perkara-perkara lain.Hal ini kerana Balaghah menuntut kita supaya bersedia untuk meneliti, merenung, menghayati dan menikmati keindahan bahasa yang tersimpan di sebalik setiap huruf, kalimah dan ayat yang digunakan sebagai dalil dan contoh bagi setiap perbahasannya.

Apa saja perkara dan urusan pun, sebenarnya kita perlu menghadapinya dengan hati yang tenang. Kata guru kami satu masa dahulu : "Ketenangan adalah kemenangan pertama". Terima kasih guru.

Ada sahabat kita mengatakan :" Baca AL-QURAN dengan Ulama'Baca NAHU dengan Mata ,Baca SARF dengan Telinga ,Baca BALAGAH dengan Jiwa " .

Ertinya: Al-Quran itu mesti dibaca dengan ulama ilmu Qiroat, barulah betul bacaan kita, barulah betul panjang pendeknya, barulah kenal waqaf dan ibtida'nya, barulah sempurna dengungnya, barulah tepat tebal nipis hurufnya......dan Nahu itu mesti dibaca dengan melihat kalimah-kalimahnya, adakah dia isim mufrad, muthanna, atau jama', atau isim ghoiru munsorif, atau al-amsilatul khomsah, atau isim maqsur atau yang lainnya.Barulah mudah ditentukan alamat i'rabnya......dan Sarf itu mesti dibaca dengan deria pendengaran yang tajam lagi peka, supaya berhasil menangkap bunyi-bunyi baris pada setiap huruf dalam kalimah-kalimah, sama ada fathah atau dhommah atau kasroh atau sukun, supaya mampu membezakan mana satu isim fa'il ghairu thulathi dan mana satu isim maf'ul ghoiru thulati dan begitulah.......dan Balaghah itu mesti dibaca dengan hati kerana gambaran atau objek itu terbahagi kepada dua macam.Pertama, jenis yang boleh dilihat dengan deria penglihatan yang berada di kepala setiap insan daripada kita. Itulah yang dinamakan objek konkrit iaitu yang boleh dicapai dengan salah satu deria yang lima (sentuh, rasa, lihat, dengar & hidu ).

Contohnya, matahari, bulan, awan, sungai, unta, singa, mutiara dan lain-lain.Kedua, jenis yang hanya boleh dicapai dengan mata hati sahaja. Itulah yang dipanggil objek abstrak. Contohnya kehidupan, kematian, keilmuan, keikhlasan, kebencian dan sebagainya.

Allah Ta'ala bukan sekadar memerintahkan kita merenung bahkan membekalkan untuk kita segala perkakasan yang sesuai dengan matlamat itu, lalu dipinjamkan kepada kita mata untuk melihat, telinga untuk mendengar dan hati untuk mentafsir dan berfikir.Mata yang letaknya di wajah kita berfungsi sebagai skrin zahir atau layar haqiqi.

Segala objek yang dilihat oleh mata di alam nyata, akan ditangkap oleh skrin mata iaitu retina lalu dihantar isyarat ke otak untuk dianalisa. Adapun mata hati, maka ia pula berperanan sebagai skrin batin atau layar majazi. Kata ahli hikmah:"Pandangan mata selalu menipu ,pandangan akal selalu tersalah ,pandangan nafsu selalu melulu ,pandangan hati itu yang haqiqi, kalau hati itu bersih".

Seperti yang telah kita sebut sebelum ini, tidak semua objek boleh muncul di skrin zahir. Sebagai contoh, kalau disebut perkataan 'benang', kita akan dapat bayangkan bagaimana rupabentuk benang kerana sebelum ini kita pernah melihatnya di alam nyata.Lain pula halnya kalau disebut 'benang-benang kebencian yang melilit-lilit jantung...', maka kita hanya akan dapat melihatnya dengan skrin batin atau mata hati atau layar majazi, bukan dengan mata kasar.

Ini kerana 'benang- benang kebencian' tidak pernah muncul di alam nyata atau di pasaran, atau dikeluarkan oleh mana-mana kilang benang pun di atas muka bumi ini. Ia hanya mampu dilihat dengan menggunakan daya imaginasi atau khayalan .

Oleh kerana ilmu Balaghah sangat sarat dengan perkara -perkara yang melibatkan perkhidmatan mata hati dan daya imaginasi, maka sebab itulah kita sangat menitikberatkan persekitaran yang baik, fizikal dan mental yang rehat, emosi yang tenang, dan suasana yang melapangkan fikiran, bagi memastikan kefahaman yang memuaskan terhadap apa yang dikaji dalam subjek tersebut (bukannya esok nak imtihan Balaghah, malam ini baru terkeseng-keseng nak baca! Macam mana nak dapat cemerlang?). Dan supaya kita mensyukuri nikmat-nikmat kurniaan Allah seper ti mata, telinga, hati dan lain-lain lagi yang tak terhitung banyaknya .

Sarf -secara mudahnya- merupakan ilmu bahasa Arab yang berfungsi membentuk satu perkataan kepada beberapa jenis perkataan yang lain dengan menggunakan kata akar ( root word ) yang sama. Contohnya: tulis dan kata akarnya
ka-ta-ba (كتب)

telah menulis==> ka-ta-ba(كتب)

sedang menulis==>yak-tu-bu(يكتب)

tulislah --->uk-tub(اكتب)

penulisan --->ki-ta-batun(كتابة)

penulis ---> ka-tibun(كاتب)

tulisan atau benda yang ditulis --->mak-tu-bun(مكتوب)

Nahu pula berfungsi untuk mengawal baris pada huruf terakhir bagi setiap kalimah sama ada baris atas, baris bawah, baris depan, baris sukun dan baris tanwin

baris belakang ada tak? ya, ada,

Contoh terdekat ialah Al-Quran yang anda baca setiap hari. Perhatikanlah baris akhir setiap kalimahnya. Memang berbeza.

2) Kemahiran Balaghah ( Retorik ) dengan 3 bahagiannya iaitu Bayan, Ma'ani dan Badie'.

Ya, ilmu inilah yang banyak memainkan peranan dalam menentukan maksud sesuatu ungkapan.

3) Kemahiran Arudh dan Qawafi ( Prosodi dan Rima ).

Ilmu ini ibarat matematik, di dalamnya ada aktiviti-aktiviti seperti penambahan (penambahan huruf atau suku kata) , penolakan(buang huruf atau suku kata), pembahagian ( wujud hubungkait atau tidak antara satu bait dengan bait yang sebelum dan selepasnya). 

4) Kemahiran Lahajat dan Qiro'at ( Dialektologi ).

Ilmu ini tidak memaksa anda menjadi ahli dan pakar qiroat sepuluh, tetapi ia hanya mengkaji dialek qabilah Arab yang ada terutamanya dalam periwayatan syair lebih-lebih lagi dalam pembacaan Al-Quran.
syakuragi & penalughawi

Hadiah & Puasa Gabung.

Hukum menerima sesuatu barang dari orang bukan Islam seperti wang dan makanan.

Hukum jika kita terima barang itu sedangkan mereka bukan Islam dan tidak diketahui punca barang itu sama dari sumber halal atau haram. adakah hukumnya haram?

Jawapan:

Pemberian dari non muslim baik berupa hadiah, hibah atau apapun namanya seperti

Pertama, kalau hadiahnya berupa barang yang halal(buah-buahan, makanan yang ada label halal MUI, atau makanan yang tidak mengandung syubuhat), dan diberikan tidak dalam perayaan atau hari besar mereka,hukumnya halal diterima, karena nabi sendiripun biasa menerima hadiah dan pemberian dari non muslim.

Adapun hadiah berupa barang yang tidak jelas (syubhat),sebaiknya tinggalkan saja, atau terima baik-baik terlebih dahulu setelah itu

Kedua, hadiahnya berupa barang yang halal, tetapi diberikan dalam rangka hari besar mereka, dalam hal ini ada pendapat yang membolehkan menerima, dan ada pendapat yang melarang menerimanya

Pendapat yang menolak beralasan karena termasuk bentuk memuliakan dan menolong dalam menyebar luaskan syi’ar agama mereka.

Sebagian lagi membolehkan, karena ini bukan termasuk dalam rangka menyebarluaskan syiar agama mereka, tapi dalam bab muamalah biasa saja. Sebab kita berada pada posisi penerima yang sama sekali tidak ada hubungan merayakan agama mereka, dan merekapun tahu bahwa orang Islam tidak mau merayakan agama mereka.

********************

Jawapan Dr MAZA:

Perkara yang penting dalam traksaksi kewangan dan sebagainya, seseorang hendaklah tahu atas asas apa traksaksi itu dibuat. Maksudnya, dia mesti jelas wang atau barang yang diterimanya atas dasar apa. Jika yang diterimanya itu atas penjualan arak yang dia lakukan, atau judi yang dia terlibat atau riba yang berurusan dengannya, atau pelacuran yang terbabit maka ia haram. Jika ia terima atas jual beli, atau bayaran hutang, bantuan, atau pemberian atau hadiah yang dia tidak terbabit dengan urusan kegiatan haram, maka ia pada asalnya adalah halal. Sebagai pendetilannya, saya sebutkan beberapa perkara berikut

1. Seseorang yang menerima wang dari pihak yang lain hendaklah memastikan atas traksaksi apa wang itu diterima. Adapun urusan sebelum itu, yang tidak membabitkan diri penerima, maka itu tidak pertanggungjawabkan kesalahan itu ke atas penerima tersebut.

Umpamanya, kakitangan kerajaan yang bekerja dalam urusan yang halal dan mendapat gaji, maka gaji itu halal. Sekalipun kemungkinan sumber kerajaan dalam membayar gaji itu diambil dari kegiatan yang haram seperti perjudian atau arak atau seumpamanya. Ini kerana urusan haram itu tidak membabitkan diri penerima gaji berkenaan dan gaji itu diterima atas kerjanya yang halal, bukan aktiviti yang haram.

2. Hal yang sama, jika seseorang berhutang kepada kita, lalu dia datang membayar dari hasil wang haram yang diperolehinya seperti menang loteri. Kita halal mengambil hutang kita sekalipun dia bayar dari wang loteri berkenaan. Ini kerana yang haram ialah pemindahan wang dari syarikat loteri kepada yang berhutang, iaitu atas asas judi. Sedangkan pemindahan wang tersebut kepada kita, atas asas membayar hutang, yang tiada kaitan dengan judi.

Begitu juga, jika pengurus bank riba, atau taukeh judi atau taukeh arak datang ke kedai kita dan membeli barang atau makanan, halal kita menerima wang yang mereka bayar. Ini kerana wang itu diterima atas dasar jual beli, bukan judi, atau riba atau arak. Kegiatan yang salah ditanggung dosanya oleh pelakunya, sedang yang menjual barang halal kepada mereka tidak terlibat.

3. Asas dalam hal ini disebut oleh al-Quran (maksudnya):

“dan tiadalah (kejahatan) yang diusahakan oleh sesuatu jiwa (seorang) melainkan dialah yang menanggung dosanya; dan seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa orang lain”. (Surah al-An’am, ayat 164)

4. Dalil yang menunjukkan kenyataan ini, ialah amalan Nabi s.a.w di mana baginda menerima pemberian wanita Yahudi di Khaibar yang menghadiahkan baginda kambing, baginda memakannya. Ini seperti yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim. Walaupun Yahudi terkenal dengan penipuan, riba dan rasuah tetapi baginda tetap menerima hadiah mereka.

Begitu juga –seperti riwayat al-Bukhari- baginda pernah menggadai baju besi kepada Yahudi dan mengambil gandum untuk keluarga baginda. Baginda juga menerima jemputan makan roti bali dan minyak yang sudah berubah baunya dari seorang yahudi. Ini seperti dalam riwayat al-Bukhari, Ahmad, al-Tirmizi dan lain-lain.

5. Rasulullah s.a.w tidak boleh memakan sedekah. Ini adalah hukum untuk baginda dan Ahlul Bait. Suatu hari Barirah bekas hamba ‘Aisyah telah mendapat sedekah daging. Apabila daging itu dihidangkan kepada Nabi s.a.w, lalu baginda diberitahu bahawa daging tersebut adalah sedekah kepada Barirah. Baginda menjawab:

“Untuk dia sedekah, untuk kita hadiah” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Maksudnya, daging itu disedekah kepada Barirah, kemudian Barirah menghadiahkan kepada Nabi s.a.w. Jika ia disedekah kepada Nabi s.a.w, baginda tidak boleh makan. Walaupun asalnya sedekah, tetapi baginda menerima dari Barirah atas asas hadiah, maka halal untuk baginda. Di sini menunjukkan yang diambil kira transaksi antara pemberi dan penerima, bukan yang sebelum itu.

6. Seorang lelaki bertanya kepada Abdulllah bin Mas’ud:

“Aku ada jiran yang memakan riba dan dia selalu menjemputku makan”. Jawab ‘Abdullah bin Mas’ud: “Engkau dapat makan, dosa ditanggung olehnya”. (Musannaf ‘Abd al-Razzaq, bil: 14675).

Dalam riwayat al-Baihaqi,

seseorang bertanya Ibn ‘Umar bahawa beliau ada jiran yang memakan riba atau mempunyai pekerjaan yang haram, kadang-kala dia jemput makan, bolehkah hadir?. Jawab Ibn ‘Umar: “Ya” (al-Sunan al-Kubra, bil: 11138).

7. Al-Syeikh al-‘Allamah Muhammad Solih ibn al-Uthaimin r.h pernah ditanya mengenai hukum nafkah yang diterima oleh isteri dan anak dari suami yang terlibat dengan bank riba, apakah mereka boleh mengambilnya. Beliau menjawab:

“Ambillah nafkah itu dari bapa kamu. Kamu mendapat kenikmatan, dia pula mendapat dosa. Ini kerana kamu mengambil nafkah tersebut secara berhak. Harta padanya, dan kamu tiada harta. Kamu mengambilkan dengan cara yang benar. Sekalipun kesalahan, balasan dan dosa ke atas bapa kamu, jangan kamu gusar. Nabi s.a.w pun menerima hadiah dari yahudi, memakan makanan yahudi, membeli dari yahudi sedangkan yahudi terkenal dengan riba dan harta haram, tetapi Rasulullah s.a.w memakannya dengan jalan yang halal. Maka, jika seseorang memilikinya dengan jalan yang halal, maka tidak mengapa”

8. Dr Yusuf al-Qaradawi ketika ditanya mengenai wang riba ke mana patut disalurkan, beliau menyebut antaranya:

“Sebenarnya, wang tersebut keji (haram) jika nisbah kepada orang mendapatkan secara tidak halal, tetapi ia baik (halal) untuk fakir miskin dan badan-badan kebajikan…(penyelesaiannya) disalurkan ke badan-badan kebajikan iaitu fakir miskin, anak-anak yatim, orang terputus perjalanan, institusi-institusi kebajikan islam, dakwah dan kemasyarakatan..” (al-Fatawa al-Mu’asarah 2/411, Beirut: Dar Ulil Nuha).

9. Namun diharamkan jika membabitkan kezaliman secara jelas kepada pihak lain (hak al-‘ibad) yang mana dengan kita mengambil, akan ada yang teraniaya tanpa rela, seperti harta curi dan rompakan. Sabda Nabi s.a.w:

“Allah tidak terima solat tanpa bersuci, dan sedekah dari pengkhianat” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Ini kerana penerimaan ini akan menyebabkan pihak yang sedang menuntut atau mencari hartanya yang dirampas atau dicuri terzalim. Melainkan pihak yang dizalimi itu redha. Jika dia menuntut, wajib dikembalikan kepadanya.

10. Walaupun harta atau pemberian dari harta yang haram itu boleh diambil, tetapi jika dengan pemberian itu menunjukkan secara jelas sikap bersekongkol dengan dosa maka ia diharamkan kerana redha dengan maksiat. Ini seperti seseorang membelanja makan dengan wang judi sempena kemenangan judinya. Atau dia mempromosi syarikat judi tersebut secara jelas dengan cara memberi bantuan, maka haram bersekongkol dengan kemaksiatan seperti itu.

11. Maka fakir miskin yang mendapat bantuan kerajaan atau pihak lain dari sumber yang asalnya haram, mereka HALAL menerimanya dan tidak perlu dikembalikan. Dengan syarat mereka tidak terlibat secara langsung dalam mempromosikan aktiviti haram seperti perjudian dan arak.

*********
'puasa dapat pahala dan hanya Allah yang menilainya'

 Adakah boleh puasa ganti digabungkan dengan puasa sunat?

Ini jawapannya:

Puasa sunat Syawal sememangnya amat popular di kalangan masyarakat kita hari ini. Dikesempatan ini saya suka menasihatkan semua yang ingin mengamalkan puasa sunat ini agar berhati-hati dari tipu daya syaitan yang kerap berjaya menjadikan seseorang individu yang berpuasa itu bermegah dan riya' dengan amalannya.

Ia menjadi seolah-olah satu budaya untuk berlumba menamatkan puasa enam. Ia agak terpuji tetapi ia dicemari oleh habahan-hebahan yang dibuat tentang bilangan hari puasanya bertujuan melihat 'sapa lebih hebat?'

Amat dibimbangi, tindakan ini bakal menghilangkan seluruh pahala puasa sunatnya. Kerana ia boleh menjadikan seseorang merasa riya, serta memperdengarkan amalan masing-masing yang sepatutnya di sembunyikan khas untuk Allah.

Puasa Sunat

Saya tidak nafikan ada yang terpaksa memberitahu apabila ada rakan yang ajak makan dan menziarahi rumah rakan. Tatkala itu, ia tidaklah terkeji dan masing-masing bertanggung jawab menjaga niat dan hati masing-masing agar tidak timbul perasaan tersebut.

Puasa sunat ini juga tidak sewajarnya menjadi penghalang menerima jemputan rakan-rakan yang membuat rumah terbuka. Selain itu, satu isu yang kerap ditimbulkan berkenaan hal ini adalah tentang penggabungannya dengan puasa ganti ramadhan dan puasa yang mana satu lebih perlu diutamakan.

Jika ada yang bertanya manakah yang lebih baik di antara puasa sunat syawwal dan puasa qadha?. Jawapannya sudah tentu adalah puasa Qadha. Ini terbukti dari hadis Qudsi yang sohih

">وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه وما يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه

Ertinya : "..dan tidaklah hampir kepadaku seorang hambaKu dengan apa juapun, maka yang lebih ku sukai adalah mereka melaksanakan amalan fardhu/wajib ke atas mereka, dan sentiasalah mereka ingin menghampirkan diri mereka kepadaKu dengan mengerjakan amalan sunat sehinggalah aku kasih kepadanya..." (Riwayat Al-Bukhari, no 6021)

Hadis tadi sebagai asas keutamaan, walau bagaimanapun dari sudut praktikal jawapannya mungkin berbeza menurut keadaan diri seseorang.

Maksudnya begini, jika seseorang itu perlu Qadha puasanya selama 30, berpuluh atau berbelas hari (kerana nifas atau haid yang lama di bulan Ramadan sebagai contoh) dan tubuhnya juga sihat dan di yakini masih kuat. Eloklah ia mengerjakan puasa sunat Syawwal terlebih dahulu di ketika itu . Ini adalah kerana waktu sunnat puasa Syawwal yang singkat berbanding Qadha (sepanjang tahun).

Bagaimanapun harus di ingat, walaupun waktu bagi puasa Qadha adalah panjang, kita tetap tidak pasti adakah kita mampu sampai ke tarikh itu atau ajal menjelang dahulu.

Seseorang yang mati sebelum mengganti puasa Ramadannya tetapi sudah berpuasa sunat Syawwal akan pasti bermasalah kerana ia dikira masih berhutang dengan Allah SWT.

Bagaimanapun seseorang yang mati setelah berjaya menggantikan puasanya tetapi tidak sempat berpuasa sunat Syawwal, pastinya tiada sebarang masalah pun, malah mungkin ia juga mungkin boleh mendapat pahala sunat syawal itu sekali. Berdasarkan sabda Nabi SAW

إن الله كتب الحسنات والسيئات ثم بين ذلك فمن هم بحسنة فلم يعملها كتبها الله له عنده حسنة كاملة فإن هو هم بها فعملها كتبها الله له عنده عشر حسنات إلى سبع مائة ضعف إلى أضعاف كثيرة ومن هم بسيئة فلم يعملها كتبها الله له عنده حسنة كاملة فإن هو هم بها فعملها كتبها الله له سيئة واحدة

Ertinya " ... barangsiapa yang beringinan melakukan kebaikan tetapi tidak melakukannya, telah di tuliskan oleh Allah baginya pahala penuh, maka jika ia beringinan dan kemudian melakukannya, di tuliskan 10 pahala sehingga 700 kali ganda.." ( Riwayat Al-Bukhari, no 6010)

Kita harus memahami bahawa darjat puasa Qadha adalah lebih tinggi dan tanggungjawab bagi menunaikannya adalah jauh lebih besar dari sunat Syawwal, ini kerana puasa qadha adalah puasa wajib dan merupakan ‘hutang' ibadah dengan Allah berbanding puasa syawwal yang hanyalah sebagai tambahan pahala.

Isu menggabungkan puasa qadha dan syawal sememangnya amat popular, pandangan ringkas saya adalah seperti berikut :

Tidak elok untuk menggabungkan kedua-duanya bagi mereka yang mampu (dari sudut kesihatan tubuh dan lain-lain) untuk memisahkannya. Ini kerana sepengetahuan saya tiada dalil yang specifik membuktikan Nabi SAW pernah melakukannya atau menganjurkan kepada para sahabat untuk menggabungkannya.

Apabila Nabi, sahabat dan salaf soleh tidak melakukannya maka pastinya ia bukanlah amalan yang terpilih dan terbaik kerana pilihan Nabi SAW dan para sahabat selamanya adalah yang terbaik.

Malah terdapat juga hujjah-hujjah yang menyebabkan pandangan yang yang mengharuskan penggabungan ‘qadha dan ganti' itu dipersoalkan, iaitu :

1. Jika seseorang mengatakan boleh gabung puasa qadha (yang wajib) dengan puasa syawwal (yang sunat) maka sudah tentu selepas ini timbul pula individu yang cuba menggabungkan solat wajib dengan solat sunat, seperti gabungan solat isyak dengan terawih, atau subuh dengan ‘tahiyyatul masjid' atau dengan solat sunat fajar, atau solat jumaat dengan solat sunat ‘tahiyyatul masjid'. Maka ini pasti menyebabkan masalah lain timbul dalam ibadah wajib termasuk rekaan-rekaan pelik seperti solat fardhu subuh campur istikharah dan lain-lain.

2. Menurut Prof. Dr Syeikh Abd Malik as-Sa'dy (ex-Lajnah Fatwa Iraq) dan Prof Dr Mohd ‘Uqlah el-Ibrahim (Jordan) mereka berpendapat bahawa amalan wajib tidak boleh digabungkan dengan apa-apa amalan wajib atau sunat lain, kerana amalan wajib memerlukan tumpuan khusus yang tidak berbelah bahagi semasa pelaksanaannya dan ia perlu bagi mengangkat tuntutan kewajibannya. Justeru, tindakan menggabungkan ini pasti mengurangkan kesempurnaan hamba dalam menunaikan tuntutan wajib mereka. Wallahu a'lam.

3. Tindakan A'isyah r.a yang melewatkan Qadha pula boleh di jadikan hujjah bahawa beliau mengasingkan kedua-dua puasa Qadha dan Syawwal. Maka inilah yang terpilih sepatutnya. (tidak gabungkan kerana Aisyah r.a tidak menggabungkannya) . Aisyah menyebut :

كأن يكون عليّ الصيام من شهر رمضان فما أقضيه حتى يجئ شعبان

Ertinya : Kewajiban ke atasku untuk puasa (Qadha) dari puasa Ramdhan, tidaklah aku menggantinya sehingga datang sya'ban" ( Riwayat Muslim, no 101)

(tepat dan pasti) maka tindakan mengabungkan ia dengan niat puasa sunat mungkin boleh merosakkannya kepastiannya. Kerana itulah ulama yang mengizinkannya mencadangkan agar diniat puasa qadha sahaja, adapun syawwal itu dipendam sahaja dengan harapan Allah menerimanya.

Bagaimanapun, ulama yang mencadangkan ini jelas menyatakan bahawa tindakan menggabungkannya tetap mengurangkan pahala sunat syawwal ini kerana tidak diniat dan tidak dilakukan sepenuhnya (Hasyiah As-Syarqawi ‘ala al-Tahrir, Syeikh Zakaria Al-Ansary, 1/427; naqal dari Min Ahsanil Kalam Fil Fatawa, Atiyyah Saqr, 2/23)

5. Malah ada pula yang berhujjah bahawa amalan sunat tidak boleh ditunaikan sebelum amalan fardu. Demikian menurut Syeikh Abu Raghib al-Asfahani, Syeikh Ihsan Muhammad 'Aayish al-'Utaibi dan juga di sebutkan oleh Dr Yusof Al-Qaradawi di dalam kitabnya Fiqh Awlawiyyat. Ini ada asasnya kerana berdasarkan hadith Nabi SAW

Ertinya: "Barangsiapa telah berpuasa Ramadan kemudian diikuti dengan 6 hari dari dari Syawwal (puasa) maka ia adalah seperti (pahala) puasa ad-Dahr (setahun)" (Riwayat Al-Bukhari, no 6502).

bagi puasa Ramadan, mungkin sahaja boleh membawa makna sesiapa yang belum lengkap puasa Ramadannya perlulah melengkapkan dahulu, kemudian barulah mereka layak bagi mendapat peruntukan pahala sunat Syawwal.

" Sesungguhnya amalan itu berdasarkan kepada niat, dan bagi seseorang apa yang diniatkan." (Riwayat Bukhari, no 1, 1/12)

Ia dilihat agak umum, memang benar apa yang diniatkan adalah penting, tetapi niat mempunyai kaedah dan cara-caranya bagi diterima, contohnya seperti niat solat yang di cadangkan di dalam mazhab Syafie dimulakan semasa lafaz takbiratul ihram di sebut, jika tidak niat itu tidak dikira. (Rujuk Al-umm, hlm 78, cet Baytul Afkar; Rawdhah At-Tolibin, An-Nawawi, cet Baytul Afkar, hlm 103).

Justeru, niat juga ada displinnya dan tidak boleh dibuat sesuka hati di dalam ibadah.

Kesimpulan dalam yang mengutarakan perbincangan yang terbatas ini : Elok sangat tidak digabungkan dan elok sangat didahulukan yang wajib (qadha) daripada sunat (syawwal);

Pandangan yang membolehkan saya anggap sebagai rukhsah "keringanan" bagi mereka yang mempunyai kesukaran kerana uzur dan tidak mampu untuk mengasingkannya. Antara ulama yang membolehkan untuk menggabungkannya adalah beberapa ulama dari mazhab Syafie (Mughni al-Muhtaj, 1/602), Assembly of Muslim Jurists in America (AMJA), Syeikh Atiyyah Saqar, panelis fiqh Islam online.net dan beberapa yang lain.

Zaharuddin Abd Rahman


SUMBER:  posmetribatam, Dr MAZA, Dr UZAR

p/s: aku copy sahaja. sekarang tak sempat nak guna ayat sendiri. Rasanya dah cukup jawapan untuk soalan pendek itu  ~untuk orang yang bertanya~

13 Ogos 2013

Atas Nama Cinta

"Susah nak elakkan andai terjebak dalam cinta monyet ni,"

"Jadi elakkan diri dalam perangkap cinta dusta,"

"Aku perlukan cinta ni,"

"Cinta Allah lebih utama dari cinta manusia,"

"Kau senanglah cakap. Aku tak boleh la kalau dia tak ade,"

"Dekatkan diri kepada Allah dan kuatkan diri untuk putus dengannya,"

"Alaaa...aku dah sayang giler giler kat dia ni,"

"Jika kau ada jodoh dengannya...insya Allah suatu masa nanti dia akan jadi suamimu,"

"Andai dia sudah bersedia menyuntingmu menjadi suami yang bertanggungjawab, dia akan memohon restu ibu bapamu,"

"Dalami ilmu. Lengkapilah diri dengan ilmu. Kelak kau akan tahu realiti dunia yang penuh fantasi,"

"Matlamat kita biar kekal hingga ke syurga bukan sehingga hujung nyawa sahaja,"

"Jadi amalan 'couple' ni...amalan ahli syurga ke?"

"Moga kita terhindar dari maksiat dan terhindar dari menanam benih yang rosak untuk generasi akan datang,"

Aku terpandang satu doa:

"Ya Allah, jauhkanlah aku dari perkara buruk...aku memohon kepadamu Ya Allah,  lamakanlah hubungan aku dengan dia...aku mohon kepadamu Ya Allah. Aminnn"

Doa untuk perkara haram?

Bacalah satu hadith Nabi saw daripada Abu Hurairah ra yang bermaksud;

Dari Abu Kuraib Muhammad bin al-’Ala’; dari Abu Usamah; dari Fudhail bin Marzuq; dari ’Adiy bin Tsabit; dari Hazim; dari Abu Hurairah katanya:

Rasulullah SAW bersabda:

Sesungguhnya Allah itu baik, ia tidak terima melainkan yang baik. Dan sesungguhnya Allah memerintahkan orang mukmin dengan apa yang ia perintahkan kepada sekalian rasul. Maka Allah berfirman: 

(( Wahai sekalian rasul! Makanlah dari yang baik-baik dan beramallah perkara yang baik. )) 

Dan Ia berfirman: 

(( Wahai sekalian orang beriman! Makanlah dari segala yang baik yang telah direzekikan kepadamu. )) 

Kemudian ia menyebutkan seorang lelaki yang jauh perjalanan, rambutnya kusut, mukanya berdebu menghulurkan dua tangannya ke langit:

”Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku! Padahal makanannya HARAM, dan mulutnya disuapkan dengan yang HARAM. Maka bagaimanakah akan diperkenankan (doanya) itu?"

Hadith sahih muslim.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...