Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

23 Jun 2015

Doktor Peramah

"Tiada objektif...bla...bla...bla...," tak sangka ada doktor yg jenis beleber (membebel). Rasa menyampah pada awalnya tapi aku biarkan tanpa menyampuk atau menjawab persoalannya. Mungkin ini cara untuk hilangkan stress pesakit jumpa doktor.

"rugi.rugi. rugi...," kata doktor. Tapi nak buat macam mana lagi sebab aku sendiri tak tau ketentuan Allah ini. Adakah ini ujian untukku? Hanya Allah yang tahu.

"Jumpa lagi nanti," kata doktor yang tiada nama. Aku memang susah nk bersembang dengan golongan profesional tapi tiada nama atas meja. Bilik no.6. Menariknya, doktor ini tidak menyebabkan aku takut untuk bertanya. Soalan dibuka seluasnya. Tulisan tangan doktor, aku tak pandai baca. Kalah pelajar aku. Bila dia kata jumpa lagi, rasa tak nak jumpa dia lagi.

Di bahagian ortopedik, jumpa doktor lain. "mmm...macam pernah jumpa je," dia berlalu sambil berkata-kata. Pelik. Aku senyum tanpa menjawab.
Adakah dia doktor pembedahan apendiks aku? maaf la doktor sebab apabila sakit, kurang kenal orang

Second wife???!

Offer menjadi isteri. Isteri pertama dan tidak bermadu boleh difikir-fikirkan. Isteri ke-2 dan bermadu. Terus tolak tanpa fikir panjang. Memilih. Ya. Apa salahnya menjadi pemilih? Adakah cara aku salah? Usiaku sudah menjangkau usia tua. Hakikat yang perlu diakui. Sesuai dengan kata doktor  " jika kahwin umur 40 tahun. Dapat anak. Umur 50 tahun, anak baru 9 tahun. Rugi...sebab tu orang sekarang kahwin muda".

Baru sekarang aku terfikir nakal. Sudikah doktor ambilku jadi isterinya. hahaha... Tapi bersyarat. Dia mesti bujang atau duda. Gila juga aku ni. Sepanjang berada dalam bilik, aku diam. Menghormati dirinya sebagai seorang doktor. Suamiku seorang doktor? Terasa bibirku membentuk senyuman.

Sepanjang perjalanan musafirku, teringat kata-kata doktor dan wajahnya yang bersih dan suka memandang wajahnya ketika bercakap. Senyuman terukir dibibir. Bila lagi aku dapat berjumpa dengannya?Terasa bahagia menyapa. Gila!

Semalam ayah telefon. Cerita seorang ustaz. Alim pada perkiraan ayah sebab menjadi Naqib bagi usrah group ayah. Rupanya ada umpan. Ustaz itu mahu aku jadi second wife. Hidup bermadu. Ada anak tiri yang ramai. Jakun. oh tidak! Prinsip aku tidak akan menyakiti hati wanita lain.

Cerpen

Ya Allah, pertemukan aku dengan lelaki yang baik. Suami yang baik. Kawan yang baik.

Terima Kasih.

Terima kasih. Ucapan yang biasa. Jika diucapkan pada masa tertentu, aku jadi terharu. Terkedu. Itu yang mampu aku tulis. Tidak mampu digambarkan dengan kata-kata. Itulah yang berlaku kepada diriku hari ini. Terima kasih kerana mengajarnya. Jika tahun lepas, keputusan peperiksaan tidak lulus. Peperiksaan pertengahan tahun ini, mendapat 6+. F kepada C. Melangkah E dan D. Pelajar ini dari kelas tingkatan 2. Tidak berlaku kepada pelajar tingkatan 3. Moga beliau istiqamah untuk terus belajar dan belajar.


6 Ramadhan 1436H. Tahun 2015 merupakan tahun mencabar. Mencabar dengan pelajar yang masih leka dengan dunia sendiri. Tidak bersedia mencari hala tuju sama ada untuk terus belajar ke sekolah yang terpilih atau dicampakkan ke mana-mana sekolah.

Kosong. Pandangan mereka kosong.

Aku hanya mampu berkata-kata untuk meransang pemikiran mereka. Mungkin  tanggapan aku salah. Tiada reaksi menyesal. Tiada reaksi ingin mengubah keadaan yang penuh selesa ini. Tiada respon. Entah apa lagi yang mampu aku bayangkan. Adakah mereka tiada hati? Tiada kesedaran?

Semua ini menyebabkan aku berfikir. Adakah aku tidak pandai mengajar? Adakah aku yang tersilap? Adakah aku memandang rendah kemampuan mereka? Jika semua ini betul, mereka harus jumpa aku dan luahkan. Ya. Aku manusia biasa. Selalu mengubah rancangan pada saat akhir. Itulah aku. Jika intro aku mendapat reaksi yang negatif, aku terpaksa mengubah rancangan yang sesuai dengan mood mereka.

Pelajar tahun 2014 lebih baik pada pandangan aku. Dari segi kesungguhan belajar dan sifat ingin tahu yang tinggi. Pelajar tingkatan 3 tahun 2015 hanya buat apabila disuruh. Buat tapi tak sepenuh hati. Sekadar membuat kerja tapi tidak difahami. Siapa yang rugi? Tiada latihan kendiri!

20 dari 43 orang pelajar tidak lulus (F) subjek yang aku ajar. Kelas A, 8 orang tidak lulus. Kelas harapan. Meniru dan meniru. Itulah kerja mereka yang menyebabkan aku tidak dapat kenal pasti mana pelajar lemah dan mana pelajar yang ada harapan lulus. Aku gagal menilai mereka. Hasil dari pembohongan yang mereka lakukan sendiri. Tidak tahu tapi takut dimarahi. Tiru adalah jalan penyelesaian yang baik bagi mereka. Tanpa disedari, semua itu akan memusnahkan diri sendiri.

Harapan aku terhadap pelajar PT3 tahun ini agar ramai antara mereka yang mampu masuk ke sekolah agama dan sekolah berasrama penuh. Usaha belajar hingga ke titisan nyawa terakhir. Belajarlah untuk dapat ilmu bukan untuk PT3. PT3 adalah penilaian atas usaha yang telah dilakukan. Kumpul sebanyak yang mungkin ilmu dan maklumat menerusi pembacaan dan perbincangan bersama guru dan rakan-rakan.

Semoga Ramadhan kali ini, doa kita semua dimakbulkan Allah dan amalan kita diterima Allah. Allahumma Aminnn ;)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...