Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

23 Disember 2014

PT3 2014.

Assalamualaikum wbt.

Apa khabar semua? Harapanku semua dalam keadaan sihat dan mendapat lindungan Allah. Banjir di kawasan pantai timur semakin merebak. Terengganu merupakan tanah kelahiranku. Bercuti di kampung pada akhir tahun begitu mencabar. Hujan tidak menentu. Angin kuat gepe! Itulah situasi semalam.Ya Allah, ampunkanlah dosa kami. Jauhilah kami dari musibah dan berilah kami kesabaran dalam menghadapi situasi di luar jangkaan ini. Aminn...

Apa khabar perasaan anak-anak PT3? Bagaimana respon anda semua apabila mendapat keputusan PT3. Sebelum bercuti sebelum ini, ada antara anak-anak ini melihat markah mereka sendiri. Kelihatan semuanya gembira. Jika sembunyikan kesedihan dengan gelak ketawa, hanya Allah yang tahu.

Peperiksaan bukan ukuran sama ada kita berjaya atau tidak. Kejayaan kita membuatkan kedua ibubapa bahagia. Jangan lupa, mereka sentiasa mendoakan kejayaan kita semua. Dorongan dan perhatian mereka cukup tinggi sehingga kalian dihantar ke pusat tusyen dan dibayar dengan hasil titik peluh mereka.

Usaha dan usaha berterusan. Teruskan belajar dan sambung belajar. Cari ilmu. Gali ilmu sebanyak yang mungkin kerana cabaran dunia hari ini sangat menakutkan terutama bagi pelajar sekolah agama. Akhlak dan maruah anda adalah percaturan kepada cerminan sekolah yang pernah anda belajar. Hormati guru-guru anda di mana sahaja mereka berada. Cukuplah doakan mereka dalam doa selepas solat.

Kami para guru telah berusaha sebaik yang boleh untuk anak-anak ini. Oleh itu, kejayaan hari ini merupakan usaha mereka setelah belajar dan memahami pengetahuan yang diberikan. Bertanya dan bersoal jawab memantapkan lagi pengetahuan sedia ada. Ulangkaji dan sentiasa membaca perkara baharu penyumbang kepada kejayaan ini. Allah dan rasul tidak dilupakan. Carilah kebenaran berdasarkan ilmu pengetahuan yang diperolehi. Buatlah pemerhatian keadaan disekeliling kita. Apa punca dan penyelesaian yang patut kita lakukan untuk kebaikan Islam secara khususnya.

Tahniah!
Sangkaanku gred diturunkan. Rupa-rupanya gred yang standard meletakkan kedudukan pada tempatnya. Hakikatnya, itulah kualiti anak PT3 ini. Buktikan kejayaan seterusnya dalam SPM 2016. Seterusnya ke peringkat lebih tinggi. Sekian.

21 Disember 2014

Pindaan Nama. Antara Pro dan kontra.

Assalamualaikum.

Keinginan aku adalah membuat pindaan nama. Selaras dengan nama dalam surat beranak. Bukan senang seperti yang dijangka.

Aku diberi 2 pilihan sekarang.

1. Pengesahan kad pengenalan.

2. Menukar nama pada kad pengenalan.

Risiko pilihan pertama; Semua urusan akan datang memerlukan surat pengesahan kad pengenalan dari jpn ini seperti yang aku lakukan untuk mendapat visa umrah. Antara urusan akan datang adalah pusaka, urusan perkahwinan.

Risiko pilihan kedua aku menjadi orang baharu; Sijil spm, diploma,  ijazah, urusan bank spt bsn,  bimb,  cimb,  tabung haji perlu ditukar nama.
Urusan kerja seperti permohonan sambung belajar, mohon pinjaman,  perjawatan perlu ditukarkan nama itu.

Jadi pilihan pertama kurang risiko berbanding pilihan kedua. Urusan di JPN adalah surat pengesahan kad pengenalan sebagaimana sebelum ini. Urusan selama 3 hari bekerja.

'Atas tangga sebab tiada tempat duduk lain'

Asal aku tunggu adik-adik buat ic baharu. Bila giliran nak sampai, aku buat pilihan menukar ic baharu juga. Tetiba pun boleh lagi. Nak dijadikan jodoh. Bertemu dengan kakak yang pernah tolong aku ketika urusan pengesahan ic untuk dapatkan visa umrah tahun lepas. Cukup setahun. Beliau menyapa aku terlebih dahulu. Aku pula lambat perasan. Eh, akak yang tolong uruskan pengesahan ic. Sangat cepat. Urusan hari ini, esok dah boleh ambil berbanding aku buat semula hari ini 3 hari paling cepat. Itulah perancangan Allah. Tidak dapat diduga.

'Zahmah' sangat hari ini. Macam ikan sadin. Penangan cuti sekolah. Semua berlumba siapkan urusan ketika cuti sekolah. Hari ini semua pegawai JPN memang tiptop layanan mereka. Tiada bebelan, rungutan. Aku tak jadi buat pindaan pun masih senyum. Boleh lagi bagi aku pinjam pen sedangkan ada disediakan dibahagian tepi. Apabila orang terlalu ramai, semua itu terlindung dari padangan.

Gambar di 'snap' bersama dengan cop jari.

"Datang pukul 2 nanti," kata pegawai itu.

Aku sampai JPN 10.15 pagi. Tunggu nombor giliran hingga jam 12 tengahari. 2.30 petang ic siap. Urusan selesai dengan mudah. Alhamdulillah berkat menunggu lama. Berkampung dalam JPN bersama 4 adik-beradik perempuan. Di rumah tinggal jejaka-jejaka yang masih melayan mimpi indah di pagi yang dingin akibat hujan lebat. Musim tengkujuh. 

14 Disember 2014

2 Saman???!

Assalamualaikum wbt.

Semakin jarang aku bercerita tentang diriku. Semakin tiada cerita. Semakin sukar berkongsi cerita. Alhamdulillah. Allah masih memanjangkan umurku walaupun sudah masuk 3 series. Apa maksudnya? Aku juga tidak tahu maksud itu. Toing! Aku sudah mula terpengaruh diari mat despatch. Apakan daya aku masih dalam proses membaca satu kisah lagi.

'Subhanallah'

Cuti akhir tahun merupakan cuti paling lama aku berada di kampung. Bukan senang nak cuti kan. Sejak aku bekerja, aku selalu menjadi bahan amukan. Bukan. Bebelan. Mungkin sebagai ugutan. 'Cuti bukan boleh diambil sesuka hati!'. Sejak bila aku ambil cuti tanpa sebab. Ikut suka. Aku jarang bercuti. Tetapi apa yang aku lihat, orang yang bercakap itu, lebih banyak bercuti. Adakah dia bercuti tanpa sebab? Terpulang kepada dirinya. Jawablah sendiri dengan Allah.

Angin aku kadang-kadang baik. Kadang-kadang tidak. Sebab itu aku pernah nak tukar 'aku' kepada 'saya' dalam penulisan dalam blog ini. Oh! aku tidak berjaya. Terasa pelik. Aku bukan lembut seperti yang disangka. Aku juga bukan keras seperti aku sangka. Kelemahan tetap ada. Tiada sesiapapun  di dunia ini 'sempurna' kecuali Rasulullah SAW. Allahumma Solli Ala Sayyidina Muhammad Wa Ala Aali Sayyidina Muhammad.

Tahun 2014 bakal menutup tirai. Banyak perkara berlaku tanpa diduga sebelum bercuti. Guru bersalin tanpa pengganti. Pengganti datang minggu terakhir sebelum bercuti. 7 hari sahaja. Kelam kabut. Itulah situasi yang berlaku. Tak dapat aku gambarkan dengan penulisan ini. PT3. Penandaan PT3. Hampir 4 kali. aku buat semakan. Kemudian semakan dari guru luar. Itu semua untuk memastikan pelajar-pelajar tingkatan 3 mendapat markah yang sewajarnya mengikut cara yang betul. Peperiksaan akhir tahun. Perlu buat sendiri. Selepas siap dihantar untuk di fotostat, baru guru yang bercuti hantar soalan. Terima kasih. Maaf kerana tidak memberi soalan itu. Buat soalan. Tanda skrip jawapan pelajar. Apa yang mengecewakan bagi pelajar tingkatan 2, hanya 5 orang lulus dari kelas pertama. Astagfirullah. Moga tahun depan ada peningkatan. Bagi tingkatan 1, kalian teruskan usaha untuk berjaya pada tahun akan datang. Adakah aku akan mengajar tingkatan 3 tahun depan? Terpulang kepada pihak pentadbir sekolah. Aku tiada halangan. Hanya mengikut arahan yang sesuai mengikut kemampuan aku.

Tahun 2015 bakal muncul. Fitnah semakin berleluasa. Penguasa zalim semakin memunculkan diri. Adakah kita orang Islam mampu mempertahankan Islam dalam diri masing-masing? Semoga Allah memberi kekuatan kepada diri kita mempelajari ilmu berkaitan Islam. Jangan berhenti jika sudah dilaksanakan.

Kurikulum bersepadu DINI bakal diwajibkan tahun 2016. Sekolahku tidak dapat melaksanakan KBD ini. Tidak aku ketahui apa sebabnya. Bagi aku, bukan senang memartabatkan Islam di Sekolah Agama sendiri selagi diri sendiri tidak berubah ke arah kebaikan. Teori dan praktikal adalah berlainan. Jika kita pandai bercakap, adakah kita dapat melaksanakan kebaikan itu. Banyak duri terbentang dihadapan. Istiqamah dan taawakal kepada Allah adalah sebaik-baiknya.

Banyak kejutan bakal berlaku 2015? Sebab itu aku memilih tunggu dan lihat apa yang bakal berlaku. Aku harap diri aku kuat dan tabah menghadapinya. Begitu juga guru-guru dan pelajar-pelajar yang lain. Pelajar baharu yang bakal mendaftarkan diri di tingkatan 1. Berapa jumlah mereka? Bagaimana karenah mereka? Siapa yang mengajar mereka? Bagaimana pelaksanaan program tahun depan? Siapa guru yang kekal dan siapa guru yang bakal berpindah? Semuanya menjadi tanda tanya. Allah menguji hambaNya mengikut kemampuan hambaNya. Perancangan Allah adalah sebaik-baiknya. Berhati-hatilah dengan doa orang yang dizalimi. Tak kira siapa. Doa orang yang dizalimi tiada hijab. Amat mustajab doanya.

Umrah. Tahun ini, ramai rakan-rakanku mendapat jemputan Allah menunaikan umrah. Doakan diriku untuk ke sana lagi. Aku rindu saat berada di sana. menjadi Dhuyufur Rahman!. Subhanallah. Pengalaman yang amat bernilai. Mutowif menyangka aku gurunya. Naik bukit menuju ke gua hira'. Menggeletar lutut. Tinggi. Betapa kuatnya pengorbanan Siti Khadijah ketika Rasulullah berada di sana. Sedangkan umur beliau bukan muda belia. Terkejut dengan sapaan pemilik kedai yang mengatakan aku pernah belajar di Al-Azhar, Mesir. Sedangkan aku belum bercakap. Hanya meneliti beberapa barang  yang aku ingin beli seperti za'faran dan kasturi. Haidku terhenti di Madinah dan bersambung di Mekah selepas mengerjakan umrah wajib. Subahanallah!

Balik kampung 22 Nov 2014. Cara pemanduan aku seperti biasa. Aku ikut mana-mana kereta yang lebih laju dari Myviku. Kali ini aku memandu mengikut kelajuan kereta Honda putih. Follow and follow. Tetiba Si Honda putih masuk ke laluan kiri. Ketika itu aku masih di laluan paling kanan. Bila Si Honda masuk ke kanan, aku nampak polis trafik dan kameranya mengarah kepada keretaku. Kelajuan ketika itu sudah pasti melebihi 110km/j. Alamak! Aku terkena! Aku tepuk dahi. Kena apa???! Itulah tajukku. Satu saman lagi adalah saman lama ketika aku pulang bulan oktober baru-baru ini. Siapa memandu? Wallahua'lam.

Tadi aku telah selesai membayar saman. Bahagian polis trafik. Kaunter pembayaran saman. 2 saman sekaligus. Memandu melebihi had, pasti duit terbang. Itulah kesimpulan yang dapat dibuat oleh aku sendiri.

Ada satu hal lagi. Jika ada yang tersalah faham terhadap entri aku sebelum ini, aku minta maaf. Aku memang lemah bab komunikasi ini. Menulis salah satu cara aku terus belajar komunikasi. Andai ada pembaca terasa hati, aku minta maaf. Ini semua adalah coretan idea aku sendiri yang lemah. Ini juga cara aku mengurangkan stress. Jika kalian tidak suka penulisanku, boleh beri teguran. Semoga aku tidak syok sendiri apabila menulis.

Wasalam...

10 Disember 2014

Ya Rasulullah ~Hatiku tidak akan lupa selama-lamanya~

Lagu ini amat menyentuh perasaan bagi orang yang memahami maksudnya. Jom layan dulu.





 يا رسول الله وقدوتنا لن ندع الغرب يندسنا
 لن نرضى أبدا ذلتنا يا رسول الله

سنحطم قيد مأسينا وندك حصون أعادينا
ونزمجر وسط أعادينا يا رسولَ الله

 رجل قد جمعَ الاحسان بالحكمة والصدقِ اِزدَانا
وبه ظهر الحق وبَانا برسول الله

  يا رسول الله وقدوتنا لن ندع الغرب يُنْدِسنا
 لن نرضى أبدا ذلتنا يا رسول الله

لا ندري كيف تجرئتم وتماديتم بعداوتنا
 لا ندري كيف تطرقتم لرسول الله
شُلت أيدٍ بتماديها قد حفرت قبراً يحويها
 ...بما قد رسمتْ هادينا ورسول الله

وقلوبٌ...وقلوبٌ...وقلوبٌ...ابدا لا تنسى
وقلوب أبدا لا تنسى مَن أصلحها 
فغدتْ تُرسى سهما رمحا سيفا قوسا برسول الله

يا غرب اعتبروا بماضِينا كم دُسْنا رؤوس أعادينا 
...وسنمضى اليوم كماضينا لرسول الله

يا غرب يشفعكم نورٌ 
قد أشرق فوق روابينا لم يبق الاسلامُ سجِينا يا رسولَ الله ...يا رسول الله

BMT- Bahasa Melayu Tinggi.

Assalamualaikum. Semoga diri kita semua dalam lindungan Allah.

Mood masih bercuti lagi. Tengok buku terasa bahagia. Aku masih dalam proses membaca satu buku yang aku anggap tersangat jujur. Bentuk diari. Segala yang berlaku ditulis seolah-olah bercerita kepada diari apa yang berlaku setiap hari. masa kejadian juga dicatatkan. Aku jadi kagum sebab aku masih meneruskan pembacaan 'diari'nya. Kadang-kadang aku tertidur di depan televisyen.

Penulisan aku kali ini banyak dipengaruhi oleh 'diari' ini. Memberi semangat untuk aku menulis. Dalam 'diari' ini tercatat tip-tip tertentu bagi seorang penulis. Adakah aku seorang penulis? Ya. Menulis pada blog juga merupakan seorang penulis. Menulis pada buku juga seorang penulis. Oleh kerana itu, hampir semua orang adalah penulis. Adakah andaian aku ini betul?
Tip-tip BMT.

Melatih diri menulis perkataan penuh. Bukan menggunakan bahasa SMS. Aku juga masih mencuba menggunakan BMT atau bahasa standard walaupun aku banyak kekurangan ilmu dalam bab ini. 

Dalam BMT, penggunaan perkataan singkat adalah tidak dibenarkan. Ia perlu digantikan dengan kata standard. 'ni' jadi 'ini'. 'tu' jadi 'itu'. 'je' jadi 'sahaja'.

Contoh ayat tidak menggunakan BMT ' Saya makan nasi je. Korang makan apa pulak?'

Apabila menggunakan BMT ayatnya begini ' Saya makan nasi sahaja. Kamu makan apa pula?'

1. Perkataan 'Apabila'.

Perkataan ini hanya digunakan sebagai 'sendi waktu'.

Contohnya: 'Apabila banjir, mereka berenang'

2. Perkataan 'Kepada'.

Perkataan ini digunakan apabila ia merujuk  maksud 'gerak antara dua titik'. Iaitu derak diari 'tempat' ke 'tempat lain'.

Contohnya: 'Aku cinta kepadamu' dan 'Ingatanku kepadamu'

3. Penggunaan kata basahan atau percakapan harian. 'beri' , ' fikir' , 'di'.

Penggunaan perkataan yang salah ' Siapa bagi awak hadiah?'. 
Perkataan yang betul adalah 'Siapa beri awak hadiah?'

'Saya ingat dia tinggal dekat Manjung' (SALAH)
'Saya fikir dia tinggal di Manjung' (BETUL)

4. Nama timang-timangan adalah tidak dibenarkan. Ia perlu ditulis penuh.

'Nama ayah saya Aim' (SALAH)
'Nama ayah saya Rahim' (BETUL)

5. Penggunaan perkataan 'kerana' dan 'sebab'.

'kerana' digunakan untuk 'alasan' dan 'rasional'

'sebab' pula membawa maksud 'faktor penyebab' an 'punca'

6. Perkataan 'dalam'.

'dalam' digunakan apabila diikuti oleh kata nama 'abstrak'.

'Dalam organisasi' (BETUL)
'Di dalam organisasi' (SALAH)

7. Penggunaan perkataan 'dari' dan 'daripada'.

'Dari' digunakan apabila merujuk pada 'tempat', 'benda' dan 'masa'

'Daripada' pula digunakan apabila merujuk pada makna 'asal-usul' dan 'perbandingan',

8. Penggunaan perkataan 'sampai' dan 'sehingga'.

'Sampai' digunakan apabila merujuk kepada maksud 'antara dua titik'.
Contohnya 'Dari Rompin sampai ke Seremban'

'Sehingga' merujuk kepada maksud 'tiba pada satu keadaan'.
Contohnya 'makan hingga kenyang'.

9. Perkataan 'atau' dan 'ataupun'.

'Atau' digunakan bagi merujuk dua perkataan yang 'serupa maknanya'.
Contohnya 'Wanita atau perempuan'.

'Ataupun' merujuk dua perkataan  yang 'lain maknanya'.
Contohnya 'lelaki ataupun perempuan'.

SUMBER: buku Trilogi Mat Despatch. Oleh Bahruddin Bekri. Keluaran PTS.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...