Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

30 Oktober 2010

Wanita boleh bersolat dengan berpakaian tentera


Aku suka dengan jawapan ini. Jangan terikat dengan telekung putih asalkan tutup
aurat....(gambar tu sebagai hiasan)


********************

SAYA seorang penuntut sebuah institusi pengajian tinggi awam (IPTA) yang aktif
dan bergiat dalam pasukan Askar Wataniah.

Kegiatan ini memerlukan saya mengikuti latihan di kawasan hutan.

Waktu juga terhad kerana saya terpaksa mengikuti jadual latihan yang padat. Kadangkala waktu
untuk mengerjakan solat terbatas dan terganggu kerana saya hanya menggunakan pakaian yang
dipakai ketika latihan.


Ini kerana saya tidak berkesempatan menukarkan pakaian bersih.


Kemudian jarak antara kawasan latihan dan penginapan tidak terlalu jauh sebagaimana yang
disyaratkan untuk melakukan solat jamak dan qasar perlu lebih dua marhalah.

Adakah sah solat saya dengan pakaian yang kotor terkena lumpur, tanah (tidak pasti kebersihannya)
dan mengambil kira faktor masa yang terbatas, adakah dibolehkan untuk saya melakukan solat
jamak atau qasar?

NURUL AIN
Kedah 



SOLAT fardu tetap wajib dilaksanakan dalam semua keadaan sama ada bermukim, bermusafir atau
dalam latihan ketenteraan.

Memandangkan anda kadang-kadang kesuntukan masa, berpakaian tentera sepenuhnya tidak
menghalang anggota wanita untuk bersolat.

Anggota wanita boleh berpakaian tentera untuk bersolat tanpa perlu menukar kepada pakaian
khusus solat. Aspek utama yang perlu dipastikan ialah menutup aurat.

Syarat sah solat yang perlu dipatuhi iaitu (1) suci daripada hadas besar dan kecil, (2) suci daripada
najis yang tidak boleh dimaafkan pada badan, pakaian dan tempat dan (3) menutup aurat iaitu bagi
wanita seluruh tubuh badan termasuk rambut kecuali muka dan dua tapak tangan.

Pakaian yang semata-mata terkena lumpur dan tanah tidak najis. Mengenai solat qasar dan jamak
pula dalam masa latihan terbabit diberi beberapa panduan.

(1) Solat qasar tidak boleh ditunaikan kerana anda bukan dalam musafir.

(2) Solat jamak hanya boleh ditunaikan dalam keadaan tertentu seperti musafir, sakit, hujan lebat dan
kesuntukan masa kerana terlalu sibuk.

Bagaimanapun, solat jamak mempunyai syarat tertentu dan tidak boleh dilakukan sewenang-wenang
-nya kerana Nabi Muhammad s.a.w tidak melakukannya secara berterusan sebagaimana solat qasar
dalam musafir.

Lebih afdal menunaikan solat secara biasa dan bukan jamak kecuali keadaan amat memerlukan.
Biasanya lakukan jamak takdim dan bukan jamak ta’khir


~HANYA ILMU ALLAH YANG SEMPURNA~

Sumber : Harian Metro

28 Oktober 2010

Buta, tuli dan bisu...


Mungkin cerita ini diambil dari kisah ibubapa kepada Imam Hanafi. Atau 'glamor' dengan kisah EPAL...Jika berpeluang aku post dalam blog ini selepas baca kisahnya semula. Hayati cerita di bawah ni.
***********
Saya ingin bercerita mengenai kisah adik saya, Nur Annisa, seorang gadis yang baru menginjak dewasa tetapi agak kasar dan suka berkelakuan seperti lelaki.
Ketika usianya mencecah 17 tahun perkembangan tingkah lakunya benar-benar membimbangkan ibu.
Dia sering membawa teman-teman lelakinya pulang ke rumah.
Situasi ini menyebabkan ibu tidak senang tambahan pula ibu merupakan guru al-Quran.
Bagi mengelakkan pergaulan yang terlalu bebas,ibu telah meminta adik memakai tudung. Permintaan ibu itu ditolaknya sehingga seringkali berlaku pertengkaran-pertengkaran kecil antara mereka.
Pernah pada suatu masa, adik berkata dengan suara yang agak keras,"cuba mama tengok, jiran-jiran kita pun ada yang anaknya pakai tudung, tapi perangainya sama je macam orang yang tak pakai tudung.
Sampai kawan-kawan annisa kat sekolah, yang pakai tudung pun selalu keluar dating dengan boyfriend diorang, pegang-pegang tangan.
Ani ni, walaupun tak pakai tudung, tak pernah buat macam tu!"
Ibu hanya mampu mengeluh mendengar kata-kata adik. Kadang kala saya terlihat ibu menangis di akhir malam.Dalam Qiamullailnya.Terdengar lirik doanya " Ya Allah, kenalkan annisa dengan hukumMu".
Pada satu hari ada jiran yang baru pindah berhampiran rumah kami.Sebuah keluarga yang mempunyai enam orang anak yang masih kecil.
Suaminya bernama Abu khoiri, (nama sebenarnya siapa, tak dapat dipastikan). Saya mengenalinya sewaktu di masjid.
Setelah beberapa lama mereka tinggal berhampiran rumah kami, timbul desas-desus mengenai isteri Abu Khoiri yang tidak pernah keluar rumah, hingga ada yang menggelarnya si buta, bisu dan tuli.
Perkara ini telah sampai ke pengetahuan adik. Dia bertanya kepada saya, "abang, betul ke orang yang baru pindah itu, isterinya buta, bisu dan tuli?"
Lalu saya menjawab sambil lewa, "kalau nak tau sangat, pergi rumah mereka, tanya sendiri".
Rupa-rupanya adik mengambil serius kata-kata saya dan benar-benar pergi ke rumah Abu Khoiri. Sekembalinya dari rumah mereka, saya melihat perubahan yang benar-benar mendadak berlaku pada wajah adik.
Wajahnya yang tak pernah muram atau lesu menjadi pucat lesi. Entah apa yang dah berlaku?
Namun, selang dua hari kemudian, dia minta ibu buatkan tudung. Tudung yang labuh. Adik pakai baju labuh. Lengan panjang pula tu.
Saya sendiri jadi bingung. Bingung campur syukur kepada Allah SWT kerana saya melihat perubahan yang ajaib.
Ya, saya katakan ajaib kerana dia berubah seratus peratus! Tiada lagi anak-anak muda atau teman-teman wanitanya yang datang ke rumah hanya untuk bercakap perkara-perkara yang tidak tentu arah.
Saya lihat, dia banyak merenung, banyak baca majalah Islam (biasanya dia suka beli majalah hiburan), dan saya lihat ibadahnya pun melebihi saya sendiri.
Tak ketinggalan tahajudnya, baca Qur'annya, solat sunatnya dan yang lebih menakjubkan lagi, bila kawan-kawan saya datang, dia menundukkan pandangan.
Segala puji bagi Engkau wahai Allah, jerit hati saya.
Tidak lama kemudian, saya mendapat panggilan untuk bekerja di kalimantan, kerja di satu perusahaan minyak.
Dua bulan saya bekerja di sana, saya mendapat khabar bahawa adik sakit tenat hingga ibu memanggil saya pulang ke rumah (rumah saya di Madiun).
Dalam perjalanan, saya tak henti-henti berdoa kepada Allah SWT agar adik di beri kesembuhan, hanya itu yang mampu saya usahakan.
Ketika saya sampai di rumah..didepan pintu sudah ramai orang. Hati berdebar-debar, tak dapat ditahan. Saya berlari masuk ke dalam rumah.
Saya lihat ibu menangis. Saya segera menghampiri ibu lantas memeluknya.
Dalam esak tangisnya ibu memberitahu, "Dhi, adik boleh mengucapkan kalimat Syahadah diakhir hidupnya". Air mata ini tak dapat ditahan lagi!!
Setelah selesai upacara pengkebumian dan lain-lainnya, saya masuk ke bilik adik. Saya lihat di atas mejanya terletak sebuah diari.
Diari yang selalu adik tulis. Diari tempat adik menghabiskan waktunya sebelum tidur semasa hayatnya.
Kemudian diari itu saya buka sehelai demi sehelai. Hingga sampai pada satu halaman yang menguak misteri dan pertanyaan yang selalu timbul di hati ini.
Perubahan yang terjadi ketika adik baru pulang dari rumah Abu khoiri. Di situ tertera soaljawab antara adik dan isteri jiran kami itu.
Butirannya seperti ini, soaljawab (saya lihat di lembaran itu terdapat banyak bekas airmata)
Annisa: (Aku hairan,wajah wanita ini cerah dan bersinar seperti bidadari) Mak cik, wajah mak cik sangat muda dan cantik!
Isteri jiranku: Alhamdulillah. Sesungguhnya kecantikan itu datang dari lubuk hati.
Annisa: tapi mak cik kan dah ada anak enam. Tapi masih kelihatan cantik.
Isteri jiranku: Subhanallah! Sesungguhnya keindahan itu milik Allah SWT. Dan bila Allah SWT berkehendak. Siapakah yang boleh menolaknya?
Annisa: Mak Cik, selama ini ibu saya selalu menyuruh saya memakai tudung, tapi saya selalu menolak kerana saya rasa tak ada masalah kalau saya tak pakai tudung asalkan saya berkelakuan baik.
Saya tengok, banyak wanita yang pakai tudung tapi kelakuannya melebihi kami yang tak pakai. Sampaikan saya tak pernah rasa nak pakai tudung. Pendapat mak cik bagaimana?
Isteri jiranku: Annisa, sesungguhnya Allah SWT menjadikan seluruh tubuh wanita ini perhiasan dari hujung rambut hingga hujung kaki, segala sesuatu dari tubuh kita yang terlihat oleh bukan mahram kita semuanya akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah SWT nanti, tudung adalah perlindungan untuk wanita!
Annisa: Tapi yang saya tengok, banyak wanita bertudung yang kelakuannya tak elok.
Isteri jiranku: Tudung hanyalah kain , tapi hakikat atau makna disebalik tudung itu sendiri yang harus kita fahami.
Annisa: apakah hakikat tudung?
Isteri jiranku: Hakikat tudung adalah perlindungan zahir batin, lindungi mata kamu dari memandang lelaki yang bukan mahram kamu, lindungi lidah kamu dari mengumpat orang dan bercakap perkara yang sia-sia.
Sentiasalah lazimi lidah dengan zikir kepada Allah SWT, lindungi telinga kamu dari mendengar perkara yang mengundang mudharat baik untuk dirimu mahupun masyarakat , lindungi hidungmu dari mencium segala yang berbau busuk, lindungi tangan-tangan kamu dari berbuat sesuatu yang tidak senonoh, lindungi kaki kamu dari melangkah menuju maksiat, lindungi fikiran kamu dari berfikir perkara yang mengundang syaitan untuk memperdayai nafsu kamu, lindungi hati kamu dari sesuatu selain Allah SWT, bila kamu sudah biasa, maka tudung yang kamu pakai akan menyinari hati kamu. Itulah hakikat tudung.
Annisa: Mak cik, sekarang saya sudah jelas tentang erti tudung. Mudah mudahan saya mampu pakai tudung. Tapi, macam mana saya nak buat semua tu?
Isteri jiranku: Duhai nisa, bila kamu memakai tudung, itulah kurniaan dan rahmat yang datang dari Allah SWT yang Maha Pemberi Rahmat , bila kamu mensyukuri rahmat itu, kamu akan diberi kekuatan untuk melaksanakan amalan-amalan 'tudung' hingga mencapai kesempurnaan yang diinginkan Allah SWT.


Duhai nisa, ingatlah akan satu hari di mana seluruh manusia akan dibangkitkan ketika ditiup sangkakala yang kedua.
Pada saat roh-roh manusia seperti anai-anai yang bertebaran dan dikumpulkan dalam satu padang yang tiada batas, yang tanahnya dari logam yang panas, tiada rumput mahupun tumbuhan, ketika tujuh matahari didekatkan di atas kepala kita namun keadaan gelap gelita, ketika seluruh manusia ketakutan, ketika ibu tidak mempedulikan anaknya, anak tidak mempedulikan ibunya, sanak-saudara tidak kenal satu sama lain lagi, antara satu sama lain boleh menjadi musuh lantaran satu kebaikan lebih berharga dari segala sesuatu yang ada di alam ini, ketika manusia berbaris dengan barisan yang panjang dan masing masing hanya mempedulikan nasib dirinya, dan pada saat itu ada yang berpeluh kerana rasa takut yang luar biasa hingga tenggelam dirinya akibat peluh yang banyak, dan bermacam macam rupa-rupa bentuk manusia yang tergantung amalannya, ada yang melihat ketika hidupnya namun buta ketika dibangkitkan, ada yang berbentuk seperti haiwan,ada yang berbentuk seperti syaitan, semuanya menangis.
Menangis kerana hari itu Allah SWT murka! Belum pernah Allah SWT murka sebelum dan sesudah hari itu.
Hingga ribuan tahun manusia dibiarkan Allah SWT dipadang mahsyar yang panas membara hinggalah sampai ke Timbangan Mizan. Hari itulah dipanggil hari Hisab.
Duhai Annisa, bila kita tidak berusaha untuk beramal pada hari ini, entah dengan apa nanti kita akan menjawab bila kita di tanya oleh Yang Maha Perkasa, Yang Maha Besar, Yang Maha Kuat, Yang Maha Agung, Allah SWT.
Sampai di sini sahaja kisah itu saya baca kerana di sini tulisannya terhenti dan saya lihat banyak titisan airmata yang jatuh dari pelupuk matanya.
Subhanallah! Saya selak halaman berikutnya dan saya lihat tertera tulisan kecil dibawah tulisan itu
"buta, tuli dan bisu.. wanita yang tidak pernah melihat lelaki selain mahramnya, wanita yang tidak pernah mahu mendengar perkara yang dapat mengundang murka Allah SWT, wanita tidak pernah berbicara ghibah dan segala sesuatu yang mengundang dosa dan sia sia"
Tak tahan airmata ini pun jatuh. Semoga Allah SWT menerima adikku disisinya. Amin.
Subhanallah! Saya harap cerita ini boleh menjadi iktibar bagi kita semua, wassalam.


~HANYA ILMU ALLAH YANG SEMPURNA~


Sumber: I luv Islam

26 Oktober 2010

Perompak Yang Baik.


Dalam perjalanan pulang ke Baghdad, Muhammad menumpang kabilah Syeikh Ali Al-Khurasani. Syeikh Ali al-Khurasani memberi amanah kepada Muhammad. Dalam bungkusan itu mengandungi wang tunai berjumlah 100,000 dinar.

Sampai di daerah antaraAbu Warda dan Sirjis tanpa disedari kabilah ini diintip oleh kumpulan perompak padang pasir yang diketuai oleh Fazil bin Ayaz. Nama perompak ini digeruni oleh anggota kafilah yang sering berulang alik antara Khurasan dan Baghdad.

"Orang kita sedang mengintip jemaah haji dari Khurasan. Kami menunggu perintah daripada tuan untuk bertindak," beritahu Malik , pembantu Fazil bin Ayaz.

"Sekiranya mereka kumpulan jemaah haji lebih baik gangan diganggu kerana mereka hendak pergi beribadat di Tanah Suci Mekah," Kata ketua perompak itu tanda kurang berminat.

"Aku yakin mereka adalah pedagang dari Khurasan dan menyamar sebagai jemaah haji untuk mengelirukan kita," kata Malik bersungguh-sungguh.

"Bagaimana kalau mereka betul-betul jemaah haji? walaupun aku ini ketua perompak tetapi masih ada rasa hormat kepada orang yang mahu beribadat," kata Fazil bin Ayaz.

"Sekiranya mereka benar-benar pergi mengerjakan haji, lepaskan mereka. Jika tidak bunuh sahaja supaya jadi pengajaran," kata malik.

"Tunggu sehingga aku selesai solat asar dahulu," kata Fazil bin Ayaz.

Ketua perompak yang disegani...Masih solat bila masuk waktu. Masih mengeluarkan zakat setiap tahun. Berpuasa sepanjang bulan Ramadhan. Bila ditanya tentang hal menjadi perompak...ini jawapannya.

"Aku merompak kerana ini sahaja kebolehanku untuk mencari rezeki. Aku solat, puasa dan keluarkan zakat supaya Allah mengampuni aku," kata Fazil.

Beberapa hari sebelum itu, Fazil bin Ayaz memasuki sebuah perkampungan di daerah Abu Warda. Dia memasuki rumah seorang wanita yang paling cantik di kampung itu. Dia terdengar wanita ini membaca Al-Quran surah al-Hadid ayat 16.

"Belum tibakah waktunya bagi orang yang beriman tunduk secara khusyuk mengingati Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka) dan janganlah mereka (melakukan) seperti orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian melalui masa yang panjang sebelum hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka menjadi orang yang fasik" Surah al-Hadid ayat 16.

Sebaik sahaja mendengar ayat ini, tiba-tiba timbul keinsafan dalam hati ketua perompak ini. Lantas membatalkan niat jahatnya memperkosa wanita itu.

"Wahai Tuhanku, sudah tiba masa untuk aku bertaubat," bisik hati kecilnya.


Semasa dalam perjalanan balik ke tempat persembunyiannya, tiba-tiba terserempak dengan rombongan kafilah dagang yang lalu, lalu bersembunyi dicelah-celah batu.

"Kita berhenti rehat di sini," cadang suatu suara.

"Lebih baik kita jalan terus kerana kawasan ini menjadi sasaran Fazil bin Ayaz. Dia ketua perompak yang paling ganas di kawasan ini," kata suatu suara yang lain.

"Sudah banyak kejahatan yang dilakukan oleh Fazil. Bila agaknya dia nak bertaubat," tingkah suara yang lain.

Mendengar kata-kata ini, bertambah lagi keinsafan di hati Fazil bin Ayaz. Dia pun berbisik kepada diri sendiri.

"Ya Tuhanku, sudah banyak kerosakan yang aku lakukan sehingga orang ramai takut dan benci kepadaku. Aku ingin bertaubat kepadaMu, Ya Allah...,"

Sejak itu, dia tidak berminat lagi menjalankan kegiatan merompak tetapi tidak meninggalkan kumpulannya. Pada hari itu, rakan-rakannya mengajaknya merompak kafilah dari Khurasan yang diketuai oleh Syeikh Ali al-Khurasani. Dalam kafilah ini terdapat penumpang. Muhammad dan Sufiah yang sarat mengandung Imam Hanbali. Sufiah adalah satu-satunya wanita dalam kumpulan ini dan mengikut jauh dibelakang kafilah ini.

Bila kafilah ini dikepung oleh perompak, Muhammad amat bimbang terhadap barang amanah yang ada padanya. Pada masa yang sama, Fazil bin Ayaz sedang memerhati dari jauh dan tidak menyertai kumpulan perompak itu.

Tiba-tiba Muhammad ternampak seorang lelaki sedang duduk atas batu sambil memerhati kumpulan perompak itu. Lelaki itu bertubuh tegap dan bersenjata. Muhammad memberanikan diri menghampiri lelaki itu.

"Kami sedang dirompak. Tetapi saya yakin tuan orang baik. Tolong simpankan bungkusan ini kerana didalamnya ada harta yang diamanahkan kepada saya. Selepas perompak itu pergi nanti, pulangkan semula bungkusan ini kepada saya," kata Muhammad.

"Adakah kamu yakin saya tidak akan membawa lari bungkusan yang berisi harta ini?" tanya lelaki itu.

"Saya yakin tuan adalah orang yang baik, kerana saya bersangka baik terhadap tuan. Sebentar tadi saya berdoa semoga Tuhan memberi taufik dan hidayah kepada tuan supaya tidak mengkhianati saya," jawab Muhammad.

Fazil bin Ayaz terpegun mendengar kata-kata Muhammad. Dia tidak menyangka masih ada orang yang bersangka baik kepadanya. Malah mendoakannnya semoga mendapat taufik dan hidayah.

"Benarkah kamu jemaah haji yang dalam perjalanan ke Tanak Suci Mekah?" tanya Fazil.

"Tuan seorang yang jujur. Saya mesti menjawabnya dengan jujur. Sebenarnya kami bukan jemaah haji. Kami memakai pakaian ihram supaya dapat mengelirukan perompak. ternyata helah kami tidak menjadi. Kumpulan perompak lebih cerdik dari kami,"

Sedang mereka rancak berbual, tiba-tiba Malik datang melaporkan kepada ketuanya. Kemudian Fazil menyuruh Malik memeriksa semula kerana Muhammad memberitahu bahawa mereka adalah pedagang dari Khurasan. Ternyata benar aapa yang diberitahu oleh Muhammad.

muhammad terkejut kerana baru dia sedar lelaki itu adalah Fazil bin Ayaz, ketua perompak padang pasir dan terkenal dengan keganasannya. Muhammad berdoa supaya Allah melembutkan hati Fazil untuk menyerah kembali bungkusan kepadanya.

"Adakah engkau terkejut setelah mengetahui siapa aku yang sebenanya?"Tanya Fazil bin Ayaz sambil tersenyum memandang Muhammad.

"Saya masih yakinn tuan orang baik, dan tuan tidak akan mengkhianati saya," jawab Muhammad.

Fazil senang hati mendengar kata-kata itu lalu berkata.

"Oleh kerana kamu masih berbaik sangka maka tidak tergamak aku mengambil harta kamu ini. Aku kembalikan semula kerana takutkan Allah,"

Tiba-tiba muncul seorang tua dengan menaiki seekor unta lalu di hadapan mereka. Semasa melintas di hadapan mereka, orang tua membaca sepotong ayat dari kitab Quran, yang bermaksud, “Orang yang melakukan kejahatan itu masih mempunyai peluang bertaubat dari segala dosa-dosanya itu.”

Fazil terpegun sebentar apabila selesai mendengar ayat Quran itu. Cahaya hidayat sudah meresap ke jiwanya. Jiwanya terusik apabila menghayati ayat itu. Dengan segera dia memanggil kawan-kawannya.

Dia berkata, “Wahai kawan-kawanku! Saya hendak kamu tahu, mulai hari ini saya tidak melakukan kerja-kerja jahat yang dilarang Allah. Sesungguhnya, saya bertaubat kepada Allah dan saya berdoa semoga Allah ampunkan segala dosa-dosaku yang lalu.”

Kemudiannya, Fazil juga menyeru kawan-kawan supaya bersama dengannya meninggalkan kerja-kerja yang tidak baik itu dan mengikutnya ke jalan kebenaran. Tetapi kawan-kawannya enggan. Mereka terus meninggalkan Fazil bersama dengan ketua dagang itu. 


Mereka tidak mengambil harta yang sudah dirompak itu. Mereka takut dengan Fazil yang sudah bertaubat. Fazil pula meminta maaf kepada ketua dagang dan juga yang lain atas perbuatannya dan kawan-kawannya. Dia memulangkan balik harta rampasan itu kepada mereka.

Namun begitu, ada seorang Yahudi dalam rombongan dagang itu tidak mahu memaafkan Fazil. Dia memberi syarat dan berkata, “Saya boleh memaafkan kamu sekiranya kamu melakukan dua syarat yang saya kenakan nanti.”

Fazil tidak marah malahan dia tersenyum dan bertanya kepada lelaki Yahudi itu.


“Apakah syarat-syaratnya?”

Lelaki Yahudi itu tersenyum dan yakin yang Fazil tidak boleh melakukannya nanti. Dia pun berkata, 


“Syarat pertama, hendaklah kamu alihkan sebuah bukit pasir ke suatu tempat lain.”

Fazil memandang lelaki Yahudi dengan hairan. Tetapi dengan yakin dia menjawab, 


“Baiklah saya cuba dahulu.”

Fazil menghadapkan dirinya dengan penuh yakin ke arah bukit itu. 


Tanpa disangka, tiba-tiba berlaku satu tiupan angin kencang yang memindahkan bukit itu ke suatu tempat yang tidak jauh dari situ. 


Fazil memandang kepada lelaki Yahudi itu dan bertanya, “Apakah syarat kamu yang kedua?”

Fazil melihat lelaki Yahudi mengambil guni besar dan memasukkan tanah liat. 


Kemudiannya, dia berkata, “Ambil guni ini tetapi saya mahu kamu pulangkan balik guni ini kepada dengan berisikan emas.”

Fazil hanya mengangguk dan dia mengambil guni itu dari lelaki Yahudi. Pada keesokan harinya, Fazil membawa guni itu kepada lelaki Yahudi itu. Lelaki Yahudi tersenyum dan berfikir mustahil Fazil boleh lakukan seperti yang dia suruh.

Alangkah terkejutnya apabila dibuka guni itu kelihatan emas berkelipan. Melihat keajaiban itu, lelaki Yahudi itu lalu sujud di kaki Fazil dan dia berkata, 


“Saya yakin kamu sudah bertaubat sepenuhnya. Saya sudah membacanya dalam kitab Taurat yang menyatakan iaitu seseorang yang bersungguh bertaubat atas segala kesalahannya boleh dilihat kesungguhannya melalui dua perkara. Iaitu seperti dua syarat yang saya berikan kepada kamu itu. Bagi orang lain, adalah mustahil hendak melakukannya. Tetapi kamu ikhlas. Sesungguhnya, kamu adalah orang yang baik dan mulia,".


Sumber:


1. Imam Hanbali Penegak Kebenaran. Abdul Latip Talib,2010.
2. Tafsir al-Quran
3. http://tehsecawan.blogspot.com/2010/10/taubat-mu-di-terima.html

Mungkin ramai orang di luar sana seperti Fazil bin Ayaz termasuk pelajarku yang dianggap 'jahat' oleh guru-guru. Mereka tiada sokongan. "Aku buat baik pun dianggap salah,"Mungkin ini yang ada dalam fikirannya. Moga pintu hidayah terbuka untuknya. Aminnn ^_^

~HANYA ILMU ALLAH YANG SEMPURNA~

24 Oktober 2010

Altis ke?





Toyota Altis (2001)



2008 punya


Aku bukan peminat kereta. Cuma copy gambar dari image google untuk santapan mata. Nampak mewah kan. Beli ikut kemampuan yea. Bukan ikut orang. ^_^

Teka-teki Imam Ghazali.


Gambar dari link

Suatu hari, Imam Al-Ghazali berkumpul dengan murid-muridnya lalu beliau bertanya (teka-teki);

Imam Ghazali = “Apakah yang paling dekat dengan kita di dunia ini?”
Murid 1 = “Orang tua”
Murid 2 = “Guru”
Murid 3 = “Teman”
Murid 4 = “Kaum kerabat”

Imam Ghazali = “semua jawapan itu benar, tetapi yang paling dekat dengan kta ialah 
MATI

Sebab itu janji Allah S.W.T bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati” (Surah Ali-Imran :185)


Imam Ghazali = “Apakah yang paling jauh dari kita di dunia ini?”
Murid 1 = “China”
Murid 2 = “Bulan”
Murid 3 = “Bintang”
Murid 4 = “Matahari”

Imam Ghazali = “semua jawapan itu benar, tetapi yang paling benar adalah 
MASA LALU. 

Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini, hari esok dan hari2 yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama”


Imam Ghazali = “Apakah yang paling besar didunia ini?”
Murid 1 = “Gunung”
Murid 2 = “Matahari”
Murid 3 = “Bumi”

Imam Ghazali = “semua jawapan itu benar, tetapi yang paling besar sekali adalah 
HAWA NAFSU (Surah Al-A’raf:179). 

Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu kita membawa ke neraka”


Imam Ghazali = “Apakah yang paling berat didunia?”
Murid 1 = “Baja”
Murid 2 = “Besi”
Murid 3 = “Gajah”

Imam Ghazali = “semua jawapan itu benar, tetapi yang paling berat sekali adalah 
MEMEGANG AMANAH

 (Surah al-Azab:72. Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah S.W.T meminta mereka menjadi khalifah (pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya berebut-rebut menyanggupi permintaan Allah S.W.T sehingga banyak manusia masuk ke neraka kerana gagal memegang amanah”


Imam Ghazali = “Apakah yang paling ringan di dunia ini?”
Murid 1 = “Kapas”
Murid 2 = “Angin”
Murid 3 = “Debu”
Murid 4 = “Daun-daun”

Imam Ghazali = “semua jawapan itu benar, tetapi yang paling ringan sekali di dunia ini adalah MENINGGALKAN SOLAT

Gara-gara pekerjaan kita atau urusan dunia, kita tinggalkan solat”


Imam Ghazali = “Apakah yang paling tajam sekali di dunia ini?”
Murid-murid dengan serentak menjawab = “Mata pedang!!!”

Imam Ghazali = “semua jawapan itu benar, tetapi yang paling tajam sekali didunia ini adalah 
LIDAH MANUSIA. 

Kerana melalui lidah, manusia dengan mudahnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri”

p/s: ingatan untuk kita semua umat Islam ^_^



~HANYA ILMU ALLAH YANG SEMPURNA~

22 Oktober 2010

Pemintal benang...

"Cermatnya orang dulu...menggunakan cahaya dari lampu orang lain perlu minta izin," kata seorang guru Sains di sekolahku.

"Kisah pasal siapa ni? Kisah benar atau dogeng?"

"Kisah benar la dik,"

"Akak baca dalam buku karangan Abdul Latip Talib ni," sambil menunjukkan buku 'Imam Hanbali Penegak Kebenaran'.

"oooo..nanti dah habis baca 'past' kat saya yea,"

Bila aku dah baca...dalam buku terselit kisah seorang wanita solehah ini.

Wanita ini menceritakan kisahnya kepada Imam Hanbali.

"Wahai Imam Hanbali, dengarkanlah kisahku ini. semoga dirimu dan diriku mendapat keampunan Allah," kemudian dia terdiam.

"Sesungguhnya saya ini perempuan yang miskin. Saya tidak mempunyai apa-apa kecuali tiga orang anak yang masih kecil. Hidup saya sungguh melarat, hinggakan kami tidak mempunyai lampu untuk menerangi rumah," sambungnya.

"Bagi menyara hidup kaimi anak beranak, saya bekerja sebagai pemintal benang. Say akan memintal pada waktu malam dan akan menjualnya pada siang hari,"sambungnya lagi.

"Di manakah suami kamu?" tanya Imam Hanbali.

"Di antara mereka yang menentang Khalifah Al-Muktasim yang zalim itu. Dia gugur syahid dalam satu pertempuran dengan pasukan tentera yang hendak menangkap mereka. Sejak itu, hidup kami melarat," jawab wanita itu.

"Teruskan cerita kamu," pinta Imam Hanbali.

"Disebabkan rumah kami tidak ada lampu, maka saya terpaksa menunggu sehingga bulan mengambang barulah saya dapat memintal benang," kata wanita itu. Kemudian dia menyambung ceritanya.

"Pada suatu malam, kafilah dagang dari Syam datang lalu singgah bermalam berhampiran dengan rumahku. Mereka membawa lampu yang banyak sehingga menerangi rumahku. Saya mengambil kesempatan untuk bekerja memintal benang di bawah cahaya lampu mereka. Pertanyaan saya ialah, apakah wang hasil jualan benang yang saya pintal daripada cahaya lampu milik kafilah itu halal untuk saya gunakan?"

Imam Hanbali berasa kagum mendengar cerita wanita itu lalu bertanya," Siapakah kamu wahai wanita muda yang begitu mengambil berat tentang hukum agama di saat umat Islam lali dan kikir terhadap harta mereka?"

" Saya adalah adik perempuan kepada Basyar Al-Hafis yang meninggal dunia," jawab wanita itu dengan kerendahan hatinya.

Mendengar jawapan itu, Imam Hanbali berasa  sebak lalu menangis tersedu-sedu. ini disebabkan beliau memang mengenali Basyar Al-Hafis itu, seorang gabenor yang beriman dan beramal soleh. Setelah tangisannya reda, maka Imam Hanbali pun berkata,

" Sesungguhnya saya sangat takut pada azab Allah. Keran itu, berilah saya masa bagi menjawab pertanyaan kamu itu. Baliklah ke rumah kamu dahulu dan esok kamu datang ke sini lagi,"

Imam Hanbali memang tidak mahu terburu-buru memberikan jawapan. Tambahan pula sekiranya menyentuh huku halal dan haram. Pada malam itu, beliau berdoa, bermunajat serta memohon petunjuk daripada Allah SWT.

Keesokan harinya, wanita muda itu datang lagi bagi mendengar jawapan daripada Imam Hanbali.

"Wahai wanita yang solehah. Sesungguhnya kain penutup muka yang kamu pakai itu lebih mulia daripada serban yang aku pakai. Kami ini tidak layak untuk disamakan dengan orang tua yang telah mendahului kita.  Sesungguhnya kamu seorang perempuan yang berhati luhur, bertakwa dan penuh rasa takut kepada Allah,"

"Wahai tuan Imam Hanbali. Bagaimana dengan pertanyaan saya semalam?" tanya perempuan muda itu.

" Berkenaan pertanyaan kamu itu, sekiranya kamu tidak mendapat izin daripada rombongan kafilah dagang itu, maka tidak halal bagimu menggunakan wang daripada hasil jualan benang itu," jawab Imam Hanbali.

Wanita ini berasa sangat susah hati selagi tidak mendapat keizinan daripada rombongan kafilah dagang itu. Beliau sanggup menemui mereka seorang demi seorang bagi mendapat keizinan. Berita tentang wanita solehah itu akhirnya sampai ke pengetahuan Khalifah Al-Mutawakkil. Beliau sungguh kagum dengan wanita tersebut lalu menberinya wang sebanyak 10 ribu dinar.

Perempuan muda itu menemui Imam Hanbali sekali lagi lalu bertanya tentang wang hadiah khalifah.

" Adakah wang itu halal baginya?"

" Khalifah juga pernah memberika saya wang sebanyak itu. Tetapi saya sedekahkan kepada fakir dan orang miskin yang saya temui di jalan," jawab Imam Hanbali.

Wanita itu pun memberikan wang tersebut kepada fakir dan orang miskin. Dia cuma mengambil sedikit untuk membeli lampu bagi menerangi rumahnya.

p/s : Sekarang rasuah berleluasa. Ada duit lebihan pelajar pun masuk poket sendiri. Untuk kegunaan keluarga sendiri. Hidup tak aman. Dengki dengan sesama rakan sekerja. Susahnya hidup makan gaji ni...huhuhu

Moga Allah melindungi kita dari perkara yang haram ^_^

Sumber: Imam Hanbali Penegak Kebenaran. Abdul Latip Talib. Terbitan PTS Litera Utama Sdn. Bhd.

~HANYA ILMU ALLAH YANG SEMPURNA~
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...