Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

29 Julai 2012

Sulaiman, Semut Dan Ratu Saba'

Aku baca Surah An-Naml ini sempena Ramadhan. Aku cuba untuk memahami kisah yang diceritakan dalam AL-Quran. Insya Allah, aku akan cuba cari tafsir mengenai kisah ini. Oleh itu, hayati kisah dari Al-Quran ini. Bismillahi Rahmani Rahim :)

Nabi Sulaiman mewarisi kelebihan bapanya, Nabi Daud Alaihissalam. Mereka dikurniakan Allah Ilmu pengetahuan yang tidak ada pada manusia lain. Oleh itu mereka bersyukur atas nikmat kurnian Allah ini dan berkata, "Segala puji tertentu bagi Allah yang dengan limpah kurniaNya memberi kami kelebihan mengatasi kebanyakan hamba-hambaNya yang beriman".

Nabi Sulaiman mewarisi pangkat kenabian dan kerajaan daripada Nabi Daud. Nabi Sulaiman menyeru umatnya dengan berkata, "Wahai umat manusia, kami telah diajar memahami bahasa pertuturan burung, dan kami telah diberikan serba sedikit dari tiap-tiap sesuatu yang diperlukan. Sesungguhnya yang demikian ini adalah limpah kurnia dari Allah yang jelas nyata".

Nabi Sulaiman menghimpunkan  bala tenteranya yang terdiri dari jin dan manusia serta burung; lalu mereka dijaga serta diatur keadaan dan perjalanan masing-masing.


Maralah angkatan itu hingga apabila mereka sampai ke "Waadin-Naml" atau 'wadi semut', berkatalah seekor semut: "Wahai sekalian semut, masuklah ke sarang kamu masing-masing, jangan biarkan Sulaiman dan tenteranya memijak serta membinasakan kamu, padahal mereka tidak sedar".

Nabi Sulaiman tersenyum mendengar kata-kata semut itu. Beliau berdoa dengan berkata:" Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai dan masukkanlah daku - dengan limpah rahmatMu - dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh".

 Kemudian Nabi Sulaiman memeriksa kumpulan burung yang turut serta dalam angkatan tenteranya lalu berkata: "Mengapa aku tidak melihat burung belatuk? Adakah ia dari mereka yang tidak hadir?
"Demi sesungguhnya! Aku akan menyeksanya dengan seksa yang seberat-beratnya, atau aku akan menyembelihnya, kecuali ia membawa kepadaku alasan yang terang nyata yang membuktikan sebab-sebab ia tidak hadir," Nabi Sulaiman bersuara dengan tegas.

Tidak lama selepas itu, Burung Hud-hud datang sambil berkata kepada Nabi Sulaiman, "Aku dapat mengetahui secara meliputi akan perkara yang engkau tidak cukup mengetahuinya, dan aku datang kepadamu dari negeri Saba' dengan membawa khabar berita yang diyakini kebenarannya.

"Sesungguhnya aku dapati seorang perempuan memerintah mereka dan ia telah diberikan kepadanya serba sedikit dari tiap-tiap sesuatu yang diperlukan dan ia pula mempunyai singgahsana yang besar," jelas hud-hud.

 "Aku dapati raja perempuan itu dan kaumnya sujud kepada matahari dengan meninggalkan ibadat menyembah Allah, dan Syaitan pula memperelokkan pada pandangan mereka perbuatan syirik itu, lalu menghalangi mereka dari jalan (yang benar). Oleh itu mereka tidak beroleh petunjuk, " ujar Hud-hud dengan lebih bersemangat.

"Mereka dihalangi oleh Syaitan supaya mereka tidak sujud menyembah Allah yang mengeluarkan benda yang tersembunyi di langit dan di bumi, dan yang mengetahui apa yang kamu rahsiakan serta apa yang kamu zahirkan,"

 "Allah! - Tiada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai Arasy yang besar ".

Nabi Sulaiman berkata,"Kami akan fikirkan dengan sehalus-halusnya, adakah benar apa yang engkau katakan itu, ataupun engkau dari golongan yang berdusta?".

Setelah perbincangan dibuat, Nabi Sulaiman mengarahkan Hud-hud menghantar surat sebagai perutusan dakwah pertama kepada Kerajaan Saba'.

"Pergilah bawa suratku ini, serta campakkanlah kepada mereka, kemudian berundurlah dari mereka; dalam pada itu perhatikanlah apa tindak balas mereka" pesan Nabi Sulaiman kepada Hud-hud.

Setelah membaca surat itu, berkatalah raja perempuan negeri Saba': "Wahai ketua-ketua kamu! Sesungguhnya telah disampaikan kepadaku sepucuk surat yang mulia."

"Sesungguhnya surat itu dari Nabi Sulaiman, "

Kandungan surat itu:

 "Sesungguhnya dengan nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Janganlah kamu meninggi diri terhadapku, dan datanglah kamu kepadaku dengan menyerah diri beriman dan mematuhi ajaran ugama Allah." 

Raja perempuan itu berkata lagi: "Wahai ketua-ketua kaum, berilah penjelasan kepadaku mengenai perkara yang aku hadapi ini; aku tidak pernah memutuskan sesuatu perkara sebelum kamu hadir memberi pendapat dan mempersetujuinya".

 Mereka menjawab,"Kita adalah orang-orang yang kuat gagah dan amat berani merempuh peperangan; dan perkara itu (walau bagaimanapun) terserahlah kepadamu; oleh itu fikirkanlah apa yang engkau hendak perintahkan."

Raja perempuan itu berkata, "Sesungguhnya raja-raja, apabila masuk ke sebuah negeri, mereka merosakkannya, dan mereka menjadikan penduduknya yang mulia hina-dina; dan sedemikian itulah mereka akan lakukan."

"Aku hendak menghantarkan hadiah kepada mereka, kemudian aku akan menunggu, apakah balasan yang akan dibawa balik oleh utusan-utusan kita," kata Balqis dengan memberi idea baru.

Apabila utusan pembawa hadiah itu datang mengadap Nabi Sulaiman, berkatalah Nabi Sulaiman kepada utusan itu, "Tidaklah patut kamu memberikan kepadaku pemberian harta-benda, kerana apa yang telah diberikan Allah kepadaku lebih baik dari apa yang telah diberikanNya kepada kamu. Aku bukan memandang kepada pemberian hadiah ini, bahkan kamulah yang bergembira dengan hanya kekayaan yang dihadiahkan kepada kamu atau yang kamu hadiahkan dengan perasaan megah."

"Kembalilah kepada mereka, jika mereka tidak juga mahu beriman maka sesungguhnya Kami akan mendatangi mereka dengan angkatan tentera yang kamu tidak terdaya menentangnya, dan kami akan mengeluarkan mereka dari negeri Saba' dengan keadaan hina dengan menjadi orang-orang tawanan."

Setelah utusan itu berangkat kembali ke negeri Saba'. Nabi Sulaiman berkata kepada golongan bijak pandainya, "Wahai pegawai-pegawaiku, siapakah di antara kamu yang dapat membawa kepadaku singgahsananya sebelum mereka datang mengadapku dalam keadaan berserah diri memeluk Islam?"

Berkatalah Ifrit dari golongan jin: "Aku akan membawakannya kepadamu sebelum engkau bangun dari tempat dudukmu, dan sesungguhnya aku amatlah kuat gagah untuk membawanya, lagi amanah".

 Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: "Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata!" 

Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah ia: "Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah".

Nabi Sulaiman berkata pula kepada pembantu-pembantunya, "Ubahkanlah keadaan singgahsananya itu, supaya kita melihat adakah ia dapat mencapai pengetahuan yang sebenar mengenal singgahsananya itu atau ia termasuk dalam golongan yang tidak dapat mencapai pengetahuan yang demikian".

Ketika Balqis datang mengadap, Nabi Sulaiman bertanya kepadanya: Serupa inikah singahsanamu?" Ia menjawab: "Boleh jadi inilah dia dan kami telah diberikan ilmu pengetahuan sebelum berlakunya (mukjizat) ini, dan kami pula adalah tetap berserah diri (menjunjung perintah Allah)".

 Dan ia dihalangi (daripada memeluk Islam pada masa yang lalu): apa yang ia pernah menyembahnya (dari benda-benda) yang lain dari Allah; sesungguhnya adalah ia (pada masa itu) dari puak yang kafir.

(Setelah itu) dikatakan kepadanya: "Dipersilakan masuk ke dalam istana ini." Maka ketika ia melihatnya, disangkanya halaman istana itu sebuah kolam air, serta dia pun menyingsingkan pakaian dari dua betisnya. 

Nabi Sulaiman berkata: "Sebenarnya ini adalah sebuah istana yang diperbuat licin berkilat dari kaca". Mendengar yang demikian, Balqis berdoa: 

"رَبِّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي وَأَسْلَمْتُ مَعَ سُلَيْمَانَ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ "

"Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiaya diri sendiri dan (sekarang aku menegaskan bahawa) aku berserah diri memeluk Islam bersama-sama Nabi Sulaiman, kepada Allah Tuhan sekalian alam ". 

SUMBER: Terjemahan Al-Quran.

28 Julai 2012

Yusuf Yang Menawan.

"Wahai ayahku, sesungguhnya aku telah bermimpi. Dalam mimpi itu, matahari, bulan dan 11 bintang sujud kepadaku," Yusuf mengadu kepada bapanya, Yaakub tentang mimpi yang baginya sungguh aneh.

"Wahai anakku! Janganlah engkau ceritakan mimpimu kepada saudara-saudaramu, kerana aku khuatir mereka akan menjalankan sesuatu rancangan jahat terhadapmu. Sesungguhnya syaitan adalah musuh yang nyata bagi manusia. ," nasihat Yaakub kepada Yusuf. Nabi Yaakub bimbang saudara-saudara Yusuf akan membuat aniaya kepada Yusuf.

Malangnya rasa dengki saudara-saudaranya membuatkan mereka merancang untuk membunuh atau menghalau Yusuf dengan cara yang halus.

ketika saudara-saudara Yusuf berkata (sesama sendiri): "Sesungguhnya Yusuf dan adiknya, lebih disayangi oleh bapa kita daripada kita, padahal kita ini satu kumpulan (yang ramai dan berguna). Sesungguhnya bapa kita adalah dalam keadaan tidak adil yang nyata.


(Ramai di antara mereka berkata):" Bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu tempat yang jauh, supaya perhatian dan kasih sayang bapa kamu tertumpu kepada kamu semata-mata, dan supaya kamu sesudah itu menjadi orang-orang yang baik dan berguna".

Salah seorang di antara mereka berkata: "Janganlah kamu membunuh Yusuf, tetapi buanglah dia ke dalam pergi, supaya ia dipungut oleh sebahagian dari orang-orang musafir (yang lalu di situ), kalaulah kamu tetap hendak menjalankan rancangan kamu itu".

Mereka pun (pergi berjumpa dengan bapa mereka lalu) berkata," Wahai ayah kami! Mengapa ayah tidak percaya kepada kami tentang Yusuf, padahal sesungguhnya kami sentiasa tulus ikhlas mengambil berat kepadanya?"

"Biarkan dia pergi bersama-sama kami esok, supaya ia bersuka ria makan minum dan bermain-main dengan bebasnya; dan sesungguhnya kami akan menjaganya dengan sebaik-baiknya".

Bapa mereka menjawab: "Permergian kamu membawanya bersama sangatlah mendukacitakan daku, dan aku pula bimbang ia akan dimakan oleh serigala, ketika kamu lalai dari mengawalnya ".

Mereka berkata: "Kalau dia dimakan oleh serigala, sedang kami ramai bilangannya, sesungguhnya kami sudah tentu menjadilah orang-orang yang rugi".

Dan sesudah itu datanglah mereka mendapatkan bapa mereka pada waktu senja sambil (buat-buat) menangis.

Dan (semasa Yusuf dalam perigi) datanglah ke tempat itu satu rombongan (ahli perniagaan) yang sedang dalam perjalanan; lalu mereka menghantarkan seorang pencari air bagi mereka; (setelah sampainya ke perigi itu) dia pun menghulurkan timbanya (dan manakala ia melihat Yusuf bergantung pada timbanya) ia berseru dengan katanya: "Hai, (ini) sungguh mengembirakan! Ini adalah seorang budak lelaki (yang cantik parasnya)". (Setelah mengetahui hal itu, saudara-saudara Yusuf pun datang) serta mereka sembunyikan keadaan Yusuf yang sebenarnya (untuk dijual) sebagai barang dagangan. Dan Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan.

Dan (setelah berlaku perundingan) mereka menjualnya dengan harga yang murah, iaitu beberapa dirham sahaja bilangannya; dan mereka adalah orang-orang yang tidak menghargainya.

Dan (setelah Yusuf dijualkan di negeri Mesir), berkatalah orang yang membeli Yusuf kepada isterinya: "Berilah dia layanan yang sebaik-baiknya; semoga ia berguna kepada kita, atau kita jadikan dia anak". Dan demikianlah caranya kami menetapkan kedudukan Yusuf di bumi (Mesir untuk dihormati dan disayangi), dan untuk kami mengajarnya sebahagian dari ilmu takbir mimpi. Dan Allah Maha Kuasa melakukan segala perkara yang telah ditetapkanNya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

Dan ketika Yusuf sampai ke peringkat umurnya yang sempurna kekuatannya, Kami beri kepadanya kebijaksanaan serta ilmu pengetahuan; dan demikianlah kami membalas orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.

Dan perempuan yang Yusuf tinggal di rumahnya, bersungguh-sungguh memujuk Yusuf berkehendakkan dirinya; dan perempuan itupun menutup pintu-pintu serta berkata: "Marilah ke mari, aku bersedia untukmu". Yusuf menjawab: "Aku berlindung kepada Allah (dari perbuatan yang keji itu); sesungguhnya Tuhanku telah memuliharaku dengan sebaik-baiknya; sesungguhnya orang-orang yang zalim tidak akan berjaya".

Dan sebenarnya perempuan itu telah berkeinginan sangat kepadanya, dan Yusuf pula (mungkin timbul) keinginannya kepada perempuan itu kalaulah ia tidak menyedari kenyataan Tuhannya (tentang kejinya perbuatan zina itu). Demikianlah (takdir Kami) untuk menjauhkan dari Yusuf perkara-perkara yang tidak baik dan perbuatan-perbuatan yang keji, kerana sesungguhnya ia dari hamba-hamba Kami yang dibersihkan dari segala dosa.

Dan mereka berdua pun berkejaran ke pintu, serta perempuan itu mengoyakkan baju Yusuf dari belakang; lalu terserempaklah keduanya dengan suami perempuan itu di muka pintu. Tiba-tiba perempuan itu berkata (kepada suaminya): Tidak ada balasan bagi orang yang mahu membuat jahat terhadap isterimu melainkan dipenjarakan dia atau dikenakan azab yang menyiksanya".

Yusuf pula berkata: "Dia lah yang memujukku berkehendakkan diriku". (Suaminya tercengang mendengarnya) dan seorang dari keluarga perempuan itu (yang ada bersama-sama) tampil memberi pendapatnya dengan berkata:" "Jika baju Yusuf koyak dari depan maka benarlah tuduhan perempuan itu, dan menjadilah Yusuf dari orang-orang yang dusta.

Dan jika bajunya koyak dari belakang, maka dustalah perempuan itu, dan Yusuf adalah dari orang-orang yang benar".

Setelah suaminya melihat baju Yusuf koyak dari belakang, berkatalah ia: "Sesungguhnya ini adalah dari tipu daya kamu orang-orang perempuan; sesungguhnya tipu daya kamu amatlah besar pengaruhnya.

Wahai Yusuf, lupakanlah hal ini. Dan engkau (Wahai Zulaikha), mintalah ampun bagi dosamu, sesungguhnya engkau adalah dari orang-orang yang bersalah!"

Dan (sesudah itu) perempuan-perempuan di bandar Mesir (mencaci hal Zulaikha dengan) berkata: Isteri Al-Aziz itu memujuk hambanya (Yusuf) berkehendakkan dirinya, sesungguhnya cintanya (kepada Yusuf) itu sudahlah meresap ke dalam lipatan hatinya; sesungguhnya kami memandangnya berada dalam kesesatan yang nyata."

Maka apabila ia (Zulaikha) mendengar cacian mereka, dia pun menjemput mereka dan menyediakan satu jamuan untuk mereka, serta memberi kepada - tiap seorang di antara mereka sebilah pisau. Dan pada ketika itu berkatalah ia (kepada Yusuf): "Keluarlah di hadapan mereka". Maka ketika mereka melihatnya, mereka tercengang melihat kecantikan parasnya, dan mereka dengan tidak sedar melukakan tangan mereka sambil berkata: "Jauhnya Allah dari kekurangan! Ini bukanlah seorang manusia, ini tidak lain melainkan malaikat yang mulia!"

(Zulaikha) berkata: "Inilah orangnya yang kamu tempelak aku mengenainya! Sebenarnya aku telah memujuknya berkehendakkan dirinya tetapi ia menolak dan berpegang teguh kepada kesuciannya; dan demi sesungguhnya kalau ia tidak mahu melakukan apa yang aku suruh tentulah ia akan dipenjarakan, dan akan menjadi dari orang-orang yang hina."

Yusuf (merayu kehadrat Allah Taala dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan aku menjadi dari orang-orang yang tidak mengamalkan ilmunya".

Maka Tuhannya memperkenankan doanya, lalu dijauhkan daripadanya tipu daya mereka; sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Kemudian timbul fikiran bagi suami perempuan itu, serta orang-orangnya hendak memenjarakan Yusuf sesudah mereka nampak tanda-tanda (yang menghendaki supaya Yusuf dijauhkan) hingga ke suatu masa.

Dan masuklah bersama-samanya ke penjara dua orang khadam raja.

Salah seorang di antaranya (bertanya kepada Yusuf dengan) berkata: "Sesungguhnya aku bermimpi melihat diriku memerah anggur ".

Dan berkata pula yang seorang lagi: "Sesungguhnya aku bermimpi melihat diriku menjunjung roti atas kepalaku, yang sebahagiannya dimakan oleh burung."

(kemudian keduanya berkata): "Terangkanlah kepada kami akan takbirnya. Sesungguhnya kami memandangmu: dari orang-orang yang berbuat kebaikan (untuk umum)".

Yusuf menjawab: "(Aku bukan sahaja dapat menerangkan takbir mimpi kamu itu, bahkan) tidak datang kepada kamu sesuatu makanan yang diberikan kepada kamu (tiap-tiap hari dalam penjara), melainkan aku juga dapat memberitahu kepada kamu akan nama dan jenisnya, sebelum ia dibawa kepada kamu. Yang demikian itu ialah sebahagian dari apa yang diajarkan kepadaku oleh Tuhanku. Dengan sebab itu aku meninggalkan ugama kaum yang tidak beriman kepada Allah serta tidak pula percayakan hari akhirat.

"Dan aku menurut ugama bapa dan datuk nenekku: Ibrahim dan Ishak serta Yaakub. Tidaklah sepatutnya kita mempersekutukan sesuatupun dengan Allah. Mentauhid - mengesakan Allah ialah hasil dari limpah kurnia Allah kepada kita dan kepada umat manusia. Tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.

"Wahai sahabatku berdua yang sepenjara, memuja dan menyembah berbilang-bilang tuhan yang bercerai-berai itukah yang lebih baik atau menyembah Allah Tuhan Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa?

"Apa yang kamu sembah, yang lain dari Allah, hanyalah nama-nama yang kamu menamakannya, kamu dan datuk nenek kamu, Allah tidak pernah menurunkan sebarang bukti yang membenarkannya. Sebenarnya hukum (yang menentukan amal ibadat) hanyalah bagi Allah. Ia memerintahkan supaya kamu jangan menyembah melainkan Dia. Yang demikian itulah Ugama yang betul, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui."

"Wahai sahabatku berdua yang sepenjara! (Takbir mimpi kamu itu ialah). Salah seorang dari kamu akan memberi minum arak kepada tuannya. Ada pun yang seorang lagi, kamu akan dipancung serta burung pula akan makan dari kepalanya. Telah selesailah (dan tetaplah berlakunya) perkara yang kamu tanyakan itu".

Dan berkatalah Yusuf kepada orang yang ia percaya akan terselamat di antara mereka berdua: "Sebutkan kisahku di dalam penjara ini kepada tuanmu". Setelah orang itu dibebaskan dari penjara maka ia dilupakan oleh syaitan untuk menyebutkan kisah Yusuf kepada tuannya. Dengan sebab itu tinggalah Yusuf dalam penjara 7 tahun.

Dan (pada suatu hari) raja Mesir berkata: "Sesungguhnya aku mimpi melihat: tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu yang kurus, dan aku melihat tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau dan tujuh tangkai lagi yang kering. Wahai ketua-ketua kaum (yang hadir, terangkanlah kepadaku tentang mimpiku ini, kalau kamu orang yang pandai menafsirkan mimpi".

Mereka menjawab: "Yang demikian itu ialah mimpi-mimpi yang bercampur aduk, dan kami bukanlah orang-orang yang mengetahui mimpi-mimpi (yang sedemikian) itu".

Dan (pada saat itu) berkatalah orang yang terselamat di antara mereka yang berdua itu, dan yang baharu mengingati (akan pesanan Yusuf) sesudah berlalu suatu masa yang lanjut: "Aku akan memberi tahu kepada kamu tafsirannya. Oleh itu hantarkanlah daku pergi (kepada orang yang mengetahui tafsirannya) ".

(Setelah ia berjumpa dengan Yusuf, berkatalah ia): "Yusuf, Wahai orang yang benar (pada segala-galanya)! tafsirkanlah kepada kami (seorang bermimpi melihat): tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu yang kurus; dan tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau serta tujuh tangkai lagi yang kering; (tafsirkanlah) supaya aku kembali kepada orang-orang yang mengutusku itu, semoga mereka dapat mengetahui tafsirannya".

Yusuf menjawab: "Hendaklah kamu menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa yang kamu ketam biarkanlah dia pada tangkai-tangkainya; kecuali sedikit dari bahagian yang kamu jadikan untuk makan.

Kemudian akan datang selepas tempoh itu, tujuh tahun kemaraun yang besar, yang akan menghabiskan makanan yang kamu sediakan baginya; kecuali sedikit dari apa yang kamu simpan (untuk dijadikan benih).

"Kemudian akan datang pula sesudah itu tahun yang padanya orang ramai beroleh rahmat hujan, dan padanya mereka dapat memerah (hasil anggur, zaitun dan sebagainya)".

Dan (apabila mendengar tafsiran itu) berkatalah raja Mesir:" Bawalah dia kepadaku! "Maka tatkata utusan raja datang kepada Yusuf (menjemputnya mengadap raja), Yusuf berkata kepadanya: Kembalilah kepada tuanmu kemudian bertanyalah kepadanya: "Apa halnya perempuan-perempuan yang melukakan tangan mereka ? Sesungguhnya Tuhanku Maha Mengetahui tipu daya mereka".

Setelah perempuan-perempuan itu dipanggil), raja bertanya kepada mereka: "Apahal kamu, semasa kamu memujuk Yusuf mengenai dirinya?" Mereka menjawab: JauhNya Allah dari segala cacat cela, kami tidak mengetahui sesuatu kejahatan terhadap Yusuf". Isteri Al-Aziz pun berkata: "Sekarang ternyatalah kebenaran (yang selama ini tersembunyi), akulah yang memujuk Yusuf berkehendakkan dirinya (tetapi ia telah menolak); dan sesungguhnya adalah ia dari orang-orang yang benar.

(Pengakuanku) yang demikian supaya ia mengetahui, bahawa aku tidak mengkhianatinya semasa ia tidak hadir (bersama di sini); dan bahawa Allah tidak menjayakan tipu daya orang-orang yang khianat.

"Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah ia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."

Dan (setelah mendengar pengakuan perempuan-perempuan itu), raja berkata: "Bawalah Yusuf kepadaku, aku hendak menjadikan dia orang yang khas untuk aku bermesyuarat dengannya. Setelah (Yusuf dibawa mengadap, dan raja) berkata-kata dengannya (serta mengetahui kebijaksanaannya) berkatalah raja kepadanya: "Sesungguhnya engkau pada hari ini (wahai Yusuf), seorang yang berpangkat tinggi, lagi dipercayai di kalangan kami ".

Yusuf berkata: "Jadikanlah daku pengurus perbendaharaan hasil bumi (Mesir); sesungguhnya aku sedia menjaganya dengan sebaik-baiknya, lagi mengetahui cara mentadbirkannya".

Dan demikianlah caranya, Kami tetapkan kedudukan Yusuf memegang kuasa di bumi Mesir; ia bebas tinggal di negeri itu di mana sahaja yang disukainya. Kami limpahkan rahmat Kami kepada sesiapa sahaja yang Kami kehendaki, dan Kami tidak menghilangkan balasan baik orang-orang yang berbuat kebaikan.

Dan sesungguhnya pahala hari akhirat lebih baik bagi orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa.

Dan (setelah tiba musim kemarau) datanglah saudara-saudara Yusuf (ke Mesir), lalu masuklah mereka mendapatkannya; Yusuf dengan serta merta kenal mereka, sedang mereka tidak mengenalnya.

Dan ketika Yusuf menyediakan untuk mereka bekalan mereka, berkatalah ia:" (Pada kali yang lain) bawalah kepadaku saudara kamu yang sebapa. Tidakkah kamu melihat, bahawa aku menyempurnakan bekalan makanan kamu, dan bahawa aku sebaik-baik penerima tetamu?

Oleh itu, kalau kamu tidak membawanya kepadaku, maka tidak ada hak bagi kamu mendapat bekalan makanan di sisiku, dan janganlah kamu menghampiriku lagi".

Mereka menjawab: "Kami akan memujuk bapanya melepaskan dia bersama-sama kami, dan sesungguhnya kami akan melakukannya".

Dan (selepas itu) berkatalah Yusuf kepada orang-orang suruhannya. "Masukkanlah barang-barang dagangan mereka pada tempat simpanan barang di kenderaan mereka, supaya mereka mengetahuinya kelak ketika mereka kembali kepada keluarga mereka, dan supaya mereka datang lagi (ke negeri ini)".

Maka ketika mereka kembali kepada bapa mereka, berkatalah mereka: "Wahai ayah kami! Kami (tetap diberi amaran bahawa kami) tidak akan mendapat lagi bekalan makanan (kiranya Bunyamin tidak pergi bersama). Oleh itu, hantarkanlah dia bersama-sama kami, supaya kami dapat lagi bekalan makanan; dan sesungguhnya kami akan menjaganya dengan sebaik-baiknya".

Bapa mereka berkata: "(Jika aku lepaskan dia pergi bersama-sama kamu), aku tidak menaruh kepercayaan kepada kamu menjaganya melainkan seperti kepercayaanku kepada kamu menjaga saudaranya dahulu (yang telah kamu hampakan. Oleh itu aku hanya menaruh kepercayaan kepada Allah), kerana Allah jualah Penjaga yang sebaik-baiknya, dan Dia lah jua Yang Maha Mengasihani dari sesiapa sahaja yang menaruh belas kasihan".

Dan semasa mereka membuka barang-barang mereka, mereka dapati barang-barang dagangan mereka telah dikembalikan kepada mereka. Mereka berkata dengan gembiranya: "Wahai ayah kami! Apa yang kita kehendaki lagi? Ini dia barang-barang dagangan yang kita jadikan tukaran (bagi mendapat gandum) itu telah dikembalikan kepada kita. Dan (dengan kemurahan hati menteri yang berbudi itu) akan dapatlah kami membawa lagi bekalan makanan kepada keluarga kami, dan kami pula akan dapat menjaga saudara kami, serta akan dapat tambahan benda-benda makanan sebanyak muatan seekor unta lagi. Pemberian tambahan yang sebanyak itu mudah sekali ditunaikannya".

Bapa mereka berkata:" Aku tidak sekali-kali akan melepaskan dia (Bunyamin) pergi bersama-sama kamu, sehingga kamu memberi kepadaku satu perjanjian yang teguh (bersumpah) dengan nama Allah, bahawa kamu akan membawanya kembali kepadaku dengan selamat, kecuali jika kamu semua dikepong dan dikalahkan oleh musuh". Maka ketika mereka memberikan perjanjian yang teguh (bersumpah) kepadanya, berkatalah ia: "Allah jualah yang menjadi Saksi dan Pengawas atas apa yang kita semua katakan itu."

Dan ia berkata lagi: "Wahai anak-anakku! Janganlah kamu masuk (ke bandar Mesir) dari sebuah pintu sahaja, tetapi masuklah dari beberapa buah pintu yang berlainan. Dan aku (dengan nasihatku ini), tidak dapat menyelamatkan kamu dari sesuatu takdir yang telah ditetapkan oleh Allah. Kuasa menetapkan sesuatu (sebab dan musabab) itu hanya tertentu bagi Allah. KepadaNyalah aku berserah diri, dan kepadaNyalah hendaknya berserah orang-orang yang mahu berserah diri".

Dan ketika mereka masuk menurut arah yang diperintahkan oleh bapa mereka, tidaklah perintahnya itu dapat menyelamatkan mereka dari apa yang telah ditakdirkan oleh Allah sedikitpun, tetapi yang demikian itu hanyalah melahirkan hajat yang terpendam dalam hati Nabi Yaakub. Dan sesungguhnya ia orang yang berilmu, kerana kami telah mengajarnya (dengan perantaraan wahyu); tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (akan rahsia takdir Tuhan).

Dan semasa mereka masuk mendapatkan Yusuf, ia menempatkan saudara kandungnya (Bunyamin) bersama-samanya, sambil berkata kepadanya:" Akulah saudara engkau Yusuf), oleh itu janganlah engkau berdukacita lagi disebabkan apa yang mereka lakukan".

Maka ketika ia membekalkan mereka dengan bekalan makan (yang mencukupi keperluan) mereka, lalu ia meletakkan bijana minuman raja di kenderaan saudaranya (Bunyamin), kemudian menyeru seorang penyeru:" Wahai orang-orang kafilah ini, sesungguhnya kamu adalah pencuri ".

Mereka bertanya sambil mengadap ke arah orang-orang menteri yang menuduh itu: "Apa benda kamu yang kehilangan?"

Orang-orang menteri menjawab: "Kami kehilangan cupak raja. Dan sesiapa yang memulangkannya akan diberi (benda-benda makanan) sebanyak muatan seekor unta, dan akulah yang menjamin pemberian itu".

Mereka berkata: "Demi Allah! Sesungguhnya kamu sedia mengetahui bahawa kedatangan kami bukanlah untuk berbuat kerosakan di bumi (Mesir ini), dan kami pula bukanlah pencuri".

(Orang-orang menteri) bertanya: "Maka apa balasan pencuri itu, jika kamu berdusta?"

Mereka menjawab: "Balasannya: sesiapa yang didapati benda itu di kenderaannya, maka dia lah sendiri yang menjadi balasannya. Demikianlah kami membalas orang-orang yang zalim".

Maka Yusuf pun mulailah memeriksa tempat-tempat barang mereka sebelum memeriksa tempat barang saudara kandungnya (Bunyamin) kemudian ia mengeluarkan benda yang hilang itu dari tempat simpanan barang saudara kandungnya. Demikianlah Kami jayakan rancangan untuk (menyampaikan hajat) Yusuf. Tidaklah ia akan dapat mengambil saudara kandungnya menurut undang-undang raja, kecuali jika dikehendaki oleh Allah. (Dengan ilmu pengetahuan), Kami tinggikan pangkat kedudukan sesiapa yang Kami kehendaki, dan tiap-tiap orang yang berilmu pengetahuan, ada lagi di atasnya yang lebih mengetahui,

Mereka berkata:" Kalau dia mencuri, maka (tidaklah pelik), kerana sesungguhnya saudara kandungnya pernah juga mencuri dahulu. (Mendengar kata-kata yang menyinggung itu) maka Yusuf pun menyembunyikan perasaannya, dan tidak menyatakannya kepada mereka, sambil berkata (dalam hati): "Kamulah yang lebih buruk keadaannya; dan Allah Maha Mengetahui akan apa yang kamu katakan itu".

Merekapun merayu dengan berkata: "Wahai datuk menteri! Sesungguhnya ia (Bunyamin), mempunyai bapa yang sudah tua, lagi berpangkat. Oleh itu, ambilah salah seorang di antara kami sebagai gantinya; sesungguhnya kami memandangmu dari orang-orang yang sentiasa berbudi ".

Yusuf berkata: "Kami berlindung kepada Allah daripada mengambil sesiapapun kecuali orang yang kami dapati barang kami dalam simpanannya. Sesungguhnya jika kami mengambil orang lain, nescaya menjadilah kami orang-orang yang zalim".

Maka apabila mereka berputus asa daripada mendapat pertolongannya, merekapun mengasingkan diri lalu bermesyuarat tentang hal itu. Berkatalah ketua mereka (saudaranya yang sulung): "Tidakkah kamu ketahui bahawa bapa kita telah mengambil janji dari kamu yang dikuatkan dengan nama Allah, dan dahulu pun kamu telah mencuaikan janji dan sumpah kamu dalam perkara menjaga keselamatan Yusuf? Oleh itu, aku tidak sekali-kali akan meninggalkan negeri (Mesir) ini sehingga bapaku izinkan aku (kembali atau sehingga Allah menghukum bagiku (untuk meninggalkan negeri ini), dan Dia lah Hakim yang seadil-adilnya.

Kembalilah kamu kepada bapa kamu, dan katakanlah, wahai ayah kami! Sesungguhnya anakmu (Bunyamin) telah mencuri, dan kami tidak menjadi saksi (terhadapnya) melainkan dengan apa yang kami ketahui dan kami tidaklah dapat menjaga perkara yang ghaib.

Dan bertanyalah kepada penduduk negeri (Mesir) tempat kami tinggal (berdagang) dan kepada orang-orang kafilah yang kami balik bersamanya. Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang benar".

(Setelah mereka kembali dan menyampaikan hal itu kepada bapa mereka) berkatalah ia: "(Tidaklah benar apa yang kamu katakan itu) bahkan nafsu kamu telah memperelokkan pada pandangan kamu suatu perkara (yang kamu rancangkan). Jika demikian, bersabarlah aku dengan sebaik-baiknya, mudah-mudahan Allah mengembalikan mereka semua kepadaku. Sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Dan (bapa mereka - Nabi Yaakub) pun berpaling dari mereka (kerana berita yang mengharukan itu) sambil berkata: Aduhai sedihnya aku kerana Yusuf, dan putihlah dua belah matanya disebabkan ratap tangis dukacitanya kerana ia orang yang memendamkan marahnya di dalam hati.

Mereka berkata: "Demi Allah, ayah tak habis-habis ingat kepada Yusuf, sehingga ayah menjadi sakit merana, atau menjadi dari orang-orang yang binasa".

(Nabi Yaakub) menjawab: "Sesungguhnya aku hanyalah mengadukan kesusahan dan dukacitaku kepada Allah dan aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) dari Allah, apa yang kamu tidak mengetahuinya.

Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya (Bunyamin), dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir".

Maka (bertolaklah mereka ke Mesir, dan) setelah mereka masuk mengadap Yusuf, berkatalah mereka: "Wahai Datuk Menteri, kami dan keluarga kami telah menderita kesusahan (kemarau), dan kami datang dengan membawa barang-barang yang kurang baik dan tidak berharga (untuk menjadi tukaran bagi benda-benda makanan negeri ini). Oleh itu, sempurnakanlah sukatan bekalan makanan bagi kami dan mendermalah kepada kami, sesungguhnya Allah membalas dengan sebaik-baik balasan kepada orang-orang yang bermurah hati menderma".

Yusuf berkata: "Tahukah kamu (betapa buruknya) apa yang kamu telah lakukan kepada Yusuf dan adiknya, semasa kamu masih jahil (tentang buruknya perbuatan yang demikian)?"

Mereka bertanya (dengan hairan): "Engkau ini Yusufkah? " Ia menjawab: "Akulah Yusuf dan ini adikku (Bunyamin). Sesungguhnya Allah telah mengurniakan nikmatNya kepada kami. Sebenarnya sesiapa yang bertaqwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.

Mereka berkata: "Demi Allah! Sesungguhnya Allah telah melebihkan dan memuliakan engkau daripada kami (disebabkan taqwa dan kesabaranmu); dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah".

Yusuf berkata: "Kamu pada hari ini tidak akan ditempelak atau disalahkan (tentang perbuatan kamu yang telah terlanjur itu), semoga Allah mengampunkan dosa kamu, dan Dia lah jua Yang Maha Mengasihani daripada segala yang lain yang mengasihani.

Pergilah dengan membawa bajuku ini, kemudian letakkan pada muka ayahku supaya ia dapat melihat, dan selepas itu bawalah kepadaku keluarga kamu semuanya".

Dan semasa kafilah (mereka meninggalkan Mesir menunju ke tempat bapa mereka di Palestin), berkatalah bapa mereka (kepada kaum kerabatnya yang ada di sisinya): "Sesungguhnya aku ada terbau akan bau Yusuf. Jika kamu tidak menyangka aku sudah nyanyuk (tentulah kamu akan percaya)".

Mereka berkata: "Demi Allah! Sesungguhnya ayah masih berada dalam keadaan tidak siumanmu yang lama".

Maka sebaik-baik sahaja datang pembawa khabar berita yang mengembirakan itu, dia pun meletakkan baju Yusuf pada muka Nabi Yaakub, lalu menjadilah ia celik kembali seperti sediakala. Nabi Yaakub berkata: "Bukankah aku telah katakan kepada kamu, sesungguhnya aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) dari Allah akan apa yang kamu tidak mengetahuinya?"

Mereka berkata: "Wahai ayah kami! Mintalah ampun bagi kami akan dosa-dosa kami; sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah".

Nabi Yaakub berkata: "Aku akan meminta ampun bagi kamu dari Tuhanku; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani".

Maka ketika mereka (Nabi Yaakub dan keluarganya) masuk (ke Mesir) menemui Yusuf, Yusuf segera menyambut serta memeluk kedua ibu bapanya, sambil berkata: "Masuklah kamu ke negeri Mesir, insya Allah kamu berada di dalam aman.

Dan ia dudukkan kedua ibu bapanya (bersama-samanya) di atas kerusi kebesaran. Dan setelah itu mereka semuanya tunduk memberi hormat kepada Yusuf. Dan (pada saat itu) berkatalah Yusuf: "Wahai ayahku! Inilah dia tafsiran mimpiku dahulu. Sesungguhnya Allah telah menjadikan mimpiku itu benar. Dan sesungguhnya Ia telah melimpahkan kebaikan kepadaku ketika Ia mengeluarkan daku dari penjara; dan Ia membawa kamu ke mari dari dosa sesudah Syaitan (dengan hasutannya) merosakkan perhubungan antaraku dengan saudara-saudaraku. Sesungguhnya Tuhanku lemah-lembut tadbirNya bagi apa yang dikehendakiNya; sesungguhnya Dia lah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

"Wahai Tuhanku! Sesungguhnya Engkau telah mengurniakan daku sebahagian dari kekuasaan (pemerintahan) dan mengajarku sebahagian dari ilmu tafsiran mimpi. Wahai Tuhan yang menciptakan langit dan bumi Engkau Penguasa dan Pelindungku di dunia dan di akhirat; sempurnakanlah ajalku (ketika mati) dalam keadaan Islam, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh".

Kisah nabi Yusuf ini adalah dari berita-berita yang ghaib yang Allah wahyukan kepadamu wahai Muhammad, sedang engkau tidak ada bersama-sama mereka semasa mereka sekata mengambil keputusan hendak membuang Yusuf ke dalam perigi dan semasa mereka menjalankan rancangan jahat terhadapnya untuk membinasakannya.

Dan kebanyakan manusia tidak akan beriman walaupun engkau terlalu ingin supaya mereka beriman.

Padahal Nabi Muhammad tidak meminta kepada mereka sebarang upah tentang ajaran Al-Quran, sedang Al-Quran itu tidak lain hanyalah peringatan dan pengajaran dari Allah bagi umat manusia seluruhnya.

Dan berapa banyak tanda-tanda kekuasaan Allah di langit dan di bumi yang mereka menyaksikannya berulang-ulang semasa mereka pagi dan datang, sedang mereka tidak juga menghiraukan dan memikirkannya.

Dan (orang-orang yang beriman kepada Allah), kebanyakan mereka tidak beriman kepada Allah melainkan mereka mempersekutukannya juga dengan yang lain.

(Mengapa mereka bersikap demikian?) Adakah mereka merasa aman dari didatangi azab Allah yang meliputi mereka, atau didatangi hari kiamat secara mengejut, sedang mereka tidak menyedarinya?

Katakanlah (wahai Muhammad): "Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada ugama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain."SUMBER:terjemahan Surah Yusuf.

26 Julai 2012

Doa Pelajar Ibnu Sina

Gambar-gambar yang disiarkan ini adalah hasil lukisan pelajar tingkatan 1 Ibnu Sina. 10 minit lukis & 10 minit bina doa sendiri. Hilangkan mengantuk tengah hari di bulan puasa ini.

Penilaian boleh dibuat pada ruangan komen.

Gambar A
Gambar B

Gambar C


Gambar D

Gambar E


Gambar F

Gambar G
Gambar H
Gambar I

Gambar J

Gambar K
Gambar L

Gambar M

Gambar N

Gambar O
Gambar P
Gambar Q
Gambar R

Gambar S
Gambar T




25 Julai 2012

Permulaan Penulisan Sirah Muhammad bin Abdullah SAW

Penulisan Sirah Rasulullah SAW bermula zaman tabi'in:


  • Abban bin Uthman bin Affan (32-105H)
  • Urwah bin Zubair bin Awwam (23-93H)
  • Wahb Ibn Al_Munabbih (wafat 101H)
  • Abdullah bin Abi Bakar bin Hamz Al-Ansari (   -135H)
  • Muhammad bin Muslim bin Syihab Al-Zuhri (50-124H)
  • Asim bin Ammar bin Qatadah Al-Ansary (wafat 129H)
  • Musa bin Uqbah (wafat 141H)
  • Muammar bin Rashid (wafat 150H)


***Menurut Ahli sejarah, hasil penulisan mereka tidak sampai kepada kita.

Seterusnya yang paling masyhur dengan nama Ibnu Ishaq atau Muhammad bin Ishaq bin Yassar r.a (18-151H). Karyanya:

Sirah Rasulullah

  • Al-Maghazi Wa Al-Siyar


***sayangnya kedua-dua buku ini hilang.

Seterusnya dari Ibnu Hisyam atau Abu Muhammad bin Abdul Malik bin Ayub Al-Ansary r.a (wafat 213H). Ibnu Hisyam mengambil sebagahian sirah Ibnu Ishaq dari anak murid Ibnu Ishaq yang masyhur iaitu Ziyad bin Abdullah bin Al-Tufail Al-Bakka'i r.a.


  • Karya Ibnu Hisyam: Sirah Nabawiyyah


***Kata Ibnu Khillikan dalam bukunya,"Ibnu Hisyam ini ialah pengumpul riwayat Rasulullah dalam Kitab Al-Mahazi Wal Al-Siyar oelh ibnu Ishaq setelah disunting dan dibuat beberapa pembaharuan tambahan dan ringkasan. Hasil ini dinamakan Sirah Ibnu Hisyam".

Kitab Sirah Rasullah karya Ibnu Ishaq dan Sirah Nabawiyyah oleh Ibnu Hisyam telah dibuat ulasan oleh dua ulama' yang terkemuka di Sepanyol iaitu; Al-Suhaily (508-581H) dan Al-Kasyani r.a (535-604H)


Penulis sejarah yang hidup sezaman dengan Ibnu Hisyam:
Ibn Sa'd atau Muhammad bin Mani Al-Zuhry (168-230H): anak murid kepada Muhammad bin Umar Al-Waqifi. Kitab masyhur: Tabaqat Kabir. Kemudian diterjemahkan ke dalam Bahasa Inggeris oleh S. Moinul Haq.

Kemudian muncul Muhammad bin Jarir Al-Tabari (224-310H). Kitabnya: Tarikh. Banyak berkaitan pemerintahan Islam.

Seterusnya


  • Dalail Nubuwwah oleh Al-Isfahanny


  • Al-Syamail Muhammadiah oleh Al-Tirmizi (209-279H)


  • Zadul Ma'ad oleh Ibnu Qayyim Al-Jauzi


  • Al-Sifa' Al-Muwahib Al-Laduniyyah oleh Qadi Iyadh Al-Qastalany dan Al-Zarqani
  • Zaman 70-an:
    • Sirah Al-Nabawiyya Wal Athar Al-Muhammadiyyah oleh Sayyid Zaini Dahlan, Mufti Mekah Mazhab Syafie.
    • Kitab Nurul Yaqin oleh Syeikh Muhammad Al-Kudry
    Zaman Alaf 21: dalam bentuk novel yang ditujukan kepada orang seperti aku yang tidak suka baca buku sejarah. Bila bentuk novel jatuh minat nak tau.

    SUMBER: Fiqh Sirah oleh Sa'id Ramadhan Al-Buti. Terjemahan Ustaz Darus Sanawi.

    24 Julai 2012

    Musa Berguru.

    "Siapakah manusia yang paling pandai?" tanya orang ramai kepada Musa Alaihissalam.

    "Aku yang paling pandai," jawab Musa.

    Manusia tidak terlepas dari kesilapan dalam tutur kata. Jika berlaku kepada seorang Nabi dan Rasul, maka kata-kata ini akan ditegur oleh Allah SWT.

    "Bukan kamu yang paling pandai pada zaman ini. Ada lagi yang lebih pandai daripada kamu. Orang itu tinggal di suatu tempat pertemuan antara dua laut. Pergilah kamu menemui dia!" firman Allah kepada Musa.

    "Wahai Tuhanku, bagaimana cara aku dapat menemui orang itu?" tanya Musa kepada Allah.

    Allah memerintahkan Musa berangkat ke tempat pertemuan dua laut dan bawalah makanan kerana perjalanan ini jauh. Di antara makanan itu, Musa dikehendaki membawa ikan. Letakkan makanan ini dalam bekas yang mudah dibawa.

    Musa memulakan perjalanan atas perintah Allah supaya mencari guru itu. Perjalanan ini diiringi oleh seorang pemuda sebagai pengawal, pembantu dan pengiringnya di mana sahaja dia pergi. Pemuda ini akan meneruskan syariat Musa selepas kewafatannya. Dalam riwayat Bukhari mennyebut bahawa pemuda ini adalah Yusha' bin Nun.

    Yusha' bin Nun ini adalah lelaki yang Musa didiknya sejak kecil sebagaimana Anas bin Malik menjadi pembantu Rasulullah selama lapan tahun. Yusha' bin Nun selalu berdamping dengan Musa dan Harun. Selepas kewafatan Nabi Musa dan Harun, Yusha' bin Nun meneruskan syariat kedua nabi ini dan Allah mengangkatnnya menjadi Nabi dan Rasul.

    Nabi Musa berkata kepada temannya: "Aku tidak akan berhenti berjalan sehingga aku sampai di tempat pertemuan dua laut itu atau aku berjalan terus bertahun-tahun". Ada riwayat mengatakan selama setahun. Ada yang mengatakan 80 tahun. Ada yang mengatakan 70 tahun.

    Maka apabila mereka berdua sampai ke tempat pertemuan dua laut itu, mereka lupa hal ikan mereka, lalu ikan itu menggelunsur menempuh jalannya di laut, yang merupakan lorong di bawah tanah. Ajaib. Maha kuasa Allah!

    Ikan yang dimaksudkan ini telah dipanggang atau dijadikan ikan masin. Nabi Musa dan Yusha' bin Mun telah makan separuh dalam perjalanan ke tempat pertemuan dua laut ini. Semasa Musa dan Yusha' berehat atas batu di tempat pertemuan dua laut, ikan itu hidup dan mengelunsur turun ke tanah dan seterusnya melompat ke dalam laut. Mereka lupa bahawa di situlah Allah perintahkan Musa berhenti untuk bertemu guru itu.

    Tempat pertemuan dua laut ini adalah di antara terusan Suez dan Teluk Aqabah di Laut Merah. Kawasan ini namakan Dataran Sinai. Tempat ini disebut oleh Sayid Qutb dalam Kitab tafsirnya, Fi Dzilali Quran.

    Mereka meneruskan perjalanan itu. Perut mula meminta diisikan. Musa berkata kepada pembantunya, Yusha' bin Nun,"Bawalah makan tengah hari kita sebenarnya kita telah mengalami penat lelah dalam perjalanan kita ini".

    "Tahukah apa yang telah terjadi ketika kita berehat di batu besar itu? Sebenarnya aku lupakan hal ikan itu; dan tiadalah yang menyebabkan aku lupa daripada menyebutkan halnya kepadamu melainkan Syaitan; dan ikan itu telah menggelunsur menempuh jalannya di laut, dengan cara yang menakjubkan," kata Yusha' bin Nun.

    "Itulah tempatnya"kata Musa.

    Mereka balik semula ke situ, dengan menurut jejak tapak kaki mereka pada pasir. Mereka dapati terdapat hamba Allah yang dikurniakan ilmu laduni. Sebagai seorang Nabi dan Rasul, Musa dapat mengenali hamba Allah yang dimaksudkan itu.  Musa bertemu hamba Allah daripada banyak hamba-hamba Allah yang dianugerahi rahmat oleh Allah. Rahmat paling tinggi yang diberikan  Allah kepada hambanya ialah mengenali Allah dengan mendekati Allah sehingga hidup mereka berbeza dengan orang lain. Ilmu mereka langsung dari Allah. Musa menegurnya dengan penuh hormat. Pertanyaan yang menunjukkan Musa bersedia menjadi murid dan menerima segala ilmu yang diberikan.


    Guru yang dimaksudkan ini adalah Khaidir bermaksug hijau. Ada yang mengatakan, ia seorang nabi. Ada yang mengatakan dia adalah waliiyullah. Ada yang mnegatakan ia adalah jin. Sayid Qutb mengatakan dia adalah hamba Allah yang soleh.

    Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?"

    Musa menunjukkan kesanggupannya untuk belajar tapi apa sambutan guru itu? Guru mengenal muridnya walaupun pertama kali mereka berjumpa. Itulah Nur Ilahi yang terpancar dari ilmu mereka.

    "Sesungguhnya engkau tidak sanggup wahai Musa. Jika engkau hendak menyerahkan diri berjalan bersama aku dan menjadi muridku, kamu perlu bersabar,"kata hamba Allah yang soleh, Khaidir.

    Secara tidak langsung, Kahidir mengetahui sikap Musa yang kurang sabar dan mudah meluap terhadap sesuatu perkara. Oleh itu, Khaidir memberi syarat supaya bersabar jika ingin belajar daripadanya.

    "Engkau akan dapati aku, Insyaa Allah: orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu," jawab Musa dengan penuh harapan.

    "Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu," kata Khaidir sambil meletakkan syarat yang lain. Musa dikehendaki bersabar sehingga Khaidir menerangkan sendiri apa sebenarnya yang 

    Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, ia membocorkan perahu itu. Cara yang dilakukan oleh Khaidir menjadi tanda tanya kepada Musa. Tidak sesuai seorang yang berilmu membuat suatu kezaliman terhadap nelayan di kawasan itu. Sikap tidak sabar Musa menyebabkan dia lupa janjinya. Lalu dia bertanya.

    "Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar", kata Musa.

    "Bukankah aku telah katakan, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?" kata Khaidir mengingatkan kembali janji Musa pada awal penawaran sebagai murid.

     Nabi Musa rasa bersalah terhadap sikapnya yang terburu-buru dan kurang sabar. Musa bimbang perintah Allah tidak dapat dilaksanakan dengan sebaiknya. Lalu Musa merayu kepada Khaidir.

    "Janganlah engkau marah akan daku disebabkan aku lupa (akan syaratmu); dan janganlah engkau memberati daku dengan sebarang kesukaran dalam urusanku (menuntut ilmu)".

    Kemudian keduanya meneruskan perjalanan sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang budak lelaki lalu ia membunuhnya.

    "Patutkah engkau membunuh satu jiwa yang bersih, yang tidak berdosa membunuh orang? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perbuatan yang mungkar!" tiba-tiba Musa bersuara.

    "Bukankah, aku telah katakan kepadamu, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?" kata Khaidir.

    "Jika aku bertanya kepadamu tentang sebarang perkara sesudah ini, maka janganlah engkau jadikan daku sahabatmu lagi; sesungguhnya engkau telah cukup mendapat alasan-alasan berbuat demikian disebabkan pertanyaan-pertanyaan dan bantahanku," Musa berjanji bahawa ini adalah perjalanan terakhir jika dia masih membantah. 

    Kemudian keduanya berjalan lagi, sehingga apabila mereka sampai kepada penduduk sebuah bandar, mereka meminta makan kepada orang-orang di situ, lalu orang-orang itu enggan menjamu mereka. Kemudian mereka dapati di situ sebuah tembok yang hendak runtuh, lalu ia membinanya.

    "Jika engkau mahu, tentulah engkau berhak mengambil upah mengenainya!" kata Musa.

    "Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya," kata Khaidir untuk menepati janji yanh dilafazkan oleh Musa.


    "Mengenai perahu yang aku bocorkan. Perahu itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut. Aku bocorkan perahu itu dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat," terang Khaidir. kemudian menyambung lagi.

    "Budak lelaki yang aku bunuh itu adalah anak kepada ibubapa  yang beriman, maka kami bimbang bahawa ia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur.Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa, dan lebih mesra kasih sayangnya," Jelas Khaidir mengenai kisah kedua.

    "Tembok yang kita bina itu adalah kepunyaan dua orang anak yatim di bandar itu. Dibawah tembok itu terdapat harta tinggalan kedua ibubapa mereka yang soleh. Oleh itu, Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka). Dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya".



    p/s: Cukup la kat sini dulu. tak ada mood bila dapat berita yang aku kena pergi kem.huhuhu

    23 Julai 2012

    1 Ramadhan 1433 Hijrah

    Sampai bila nak drive sorang-sorang ni? hehehe...jawapan yang tak perlu aku jawab...

    Teringin sangat nak balik kampung. Sebagaimana yang dirancang, aku, Hidayah dan Kak Ina pulang ke kampung. Terdengar-dengar lagu balik kampung dendangan Allahyarham Sudirman, semasa berada diperantauan di bumi anbiya' dahulu. Pasti terasa hiba dihati berada di negara orang. Hanya orang yang pernah berjauhan akan rasa perasaan ini. Tak sabar nak balik berjumpa mak ayah walaupun sebentar.

    Hari khamis, Jemaah Nazir dan Jaminan Kualiti datang ke sekolah. Asalnya pada tarikh itu JPN datang ke sekolah. Entah apa agenda yang mereka nak buat. Bukan mereka datang sehari, bahkan 2 hari. Hari khamis aku dah kena observe. Tak kisah apa komennya. Asalkan aku menjalankan tugas yang diberikan.

    Terima kasih kepada 6 orang pelajarku yang menjadi bahan soal selidik ustaz yang observe aku.

    Awal posting aku ke sekolah ini, aku dah kena observe oleh ustaz yang sama. Tapi aku tak kenalnya. Rasa macam lain. Dulu rasa muda sikit. Selepas 3 tahun, jumpa semula. Nampak tua sedikit. Cara dia memandang, seperti ustaz kenal aku. Ustaz masih kenal aku rupanya. Aku tak kisah. hehehe...Maaf, tak sempat nak jumpa. Kampung dah melambai-lambai ustaz.

    Sebaik sahaja habis sessi P & P aku bersama pelajar tingkatan 3, aku terus pulang ke kampung. Tak kisah la nazir-nazir masih buat taklimat dengan para pentadbir. Cepat-cepat aku pulang sebab dah janji dengan dua orang yang baik hati ini. Sudi temankan aku balik kampung. Drive seorang diri pun tak kisah. Asal ada yang teman.

    Solat qasar dan jama' takhir (gabungan solat asar 2 rakaat dan solat zohor 2 rakaat) di R & R Temerloh. Rehatkan kaki selepas drive dari N9-Putrajaya Sentral- Temerloh. Kereta Myviku juga nak rehat. Kemudian aku teruskan perjalanan sehingga ke rumah Hidayah. Di sini bermula malam satu Ramadhan. Selepas masuknya maghrib, dikira malam 1 Ramadhan. Lain suasana malam ramdhan ini. Perjalanan berjalan lancar. Alhamdulillah. Terima kasih peneman2ku berceloteh untuk hilangkan mengantuk.

    10 malam aku sampai ke rumah. Wah! ramainya orang. Semua adik beradikku ada kecuali adikku yang berada di Mesir dan abang keduaku sekeluarga. Adikku yang belajar di Kuala Kubu Baru sempat jumpa sehari. Hari sabtu malam, dia dah naik bas untuk ke KKB. Tengok muka diorang pun dah seronok. Lama tak jumpa kan. hahaha...Hilang rasa penat memandu hampir 8 jam. Itulah nikmat balik kampung...

    Sempat berpuasa dan berterawih di surau berdekatan walaupun sehari. Abangku jadi imam rupanya. Kira ok la jika orang kampung bagi kepercayaan. Caya la lu. (Jangan perasan dengan ayat aku ni, wahai abangku).

    Berat hatiku nak tinggalkan kampung. Hari ahad petang, aku dah bertolak ke rumah abangku. Berbuka puasa di sana. Selepas terawih, terus ke KL-N9. Mak Hidayah siap bekalkan makanan untuk sahur untuk kami bertiga. Tetap aku drive sorang kereta manualku ini. Siapa kata perempuan tak boleh nak drive kereta manual? Jika sebut perempuan, mesti kereta auto. Oh, tidak. Aku adalah pengguna kereta manual setakat hari ini.

    Berada di R & R pada jam 12 tengah malam. Minum air nescafe panas untuk hilangkan mengantuk. Yang peliknya, ramai lelaki lepak. Seram juga. Perempuan ada tapi tak ramai. Selepas rasa yakin boleh memandu, aku teruskan pemanduan.

    Aku terlupa bahawa inilah kali pertama aku guna smart tag kepunyaan Hidayah. Gabra juga bila kena hon dari belakang. Nampak tol dah gabra. hahaha...Kembali ke KL, aku guna 'touch n go' sahaja. Terima kasih Hidayah. Inilah pengalaman pertama. Selepas ni, insya Allah pandai guna smart tag dan 'touch n go'.

    'gambar hiasan dari pak google'

    3.30 pagi, aku sampai di sekolah kak Ina. Kunci pagar tak boleh buka. Ya Allah, berilah kesabaran kepadaku dalam bulan yang mulia ini. Aku cuba nak pusing kereta...Dugaan datang lagi. Keretaku masuk dalam tanah lembut dan berlumpur akibat ada takungan air hujan. Suasana gelap membataskan pemerhatianku adakah itu tanah lembut atau tidak? Allahu Akbar. Tayar keretaku dan masuk dalam tanah itu. Aku cuba reverse. Tak dapat. Ke depan juga tak dapat. Sandel aku dah penuh dengan lumpur. Comot keretaku. Penuh pengalaman. Kak Ina cari pakcik jaga sekolah. Dia yang tolong alihkan keretaku. Terima kasih pakcik. Alhamdulillah. Allah hadir pertolonganNya melalui pakcik. Moga pahala yang berganda untukmu di bulan Ramadhan ini.

    Aku tumpang tidur di rumah warden (rumah kak ina). Tak lena sebab macam-macam fikir. Mungkin aku ada buat silap kepada seseorang. Aku maafkan semua orang. Aku harap orang yang aku buat silap itu maafkan aku. Sekejap terlelap. 6.30 pagi, aku bertolak balik ke rumah sewaku. Sebelum itu, aku dah maklumkan kepada rakan guru supaya beritahu pengetua bahawa aku datang lambat. 8.30 pagi aku sampai di sekolah. 9 pagi dah masuk mengajar. 5 masa hari ini. Keletihan diletakkan di tepi. Terlelap sekejap semasa menanda kertas karangan yang dibuat oleh pelajar.

    Kehadiran bahagian pemasangan plak elektrik untuk komputer. Entah kenapa aku dipanggil? huhuhu..blur sekejap sebab banyak peristiwa berlaku. Pemikiran aku belum rehat sepenuhnya. Aku dah cuba fokus dan laksanakan kerja aku sebaiknya hari ini. Aku lah orang yang paling awal keluar dari sekolah. Oh, aku perlukan rehat!

    p/s: Ini diariku. Tidakku minta simpati. Cuma kongsi bercerita. Semua orang akan melalui kisah yang berbeza. Aku percaya ini adalah ujian Allah. Alhamdulillah aku dapat lalui dengan tenang tanpa ada perasaan marah. Indahnya bulan Ramadhan. Allahuma Innaka Afuwun Kareem. Tuhibbu Afwa fa'fuanna...Aminnn :)

    18 Julai 2012

    Jaga Maruah.

    Maruah ------->>> keberanian, kegagahan, kehormatan, maruah diri, harga diri.

    Jaga maruah merangkumi adab berpakaian, pergaulan dan percakapan seseorang. Jika tidak, nama sesorang akan jadi aib dan maruah seseorang menjadi sampah di hadapan masyarakat.

    Dalam Islam, penjagaan maruah bermula dari RUMAH. Ibu bapa lah yang mendidik mereka. Jika baik didikan di rumah, insya Allah akan baik diluar rumah.

    Pemberian nama oleh kedua ibubapa melambangkan maruah. Sebab itu,mereka akan memilih nama yang baik untuk anak-anak.

    Allah S.W.T telah berfirman di dalam Surah as-Syu'ara ayat 83-84 yang bermaksud

    "Wahai Tuhanku, berikan daku ilmu pengetahuan agama dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh. Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian. Dan jadikanlah daku daripada orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun Naim."

    Mengapa Allah S.W.T menyuruh kita mematuhi semua yang ditetapkan untuk menjaga maruah diri? Tujuan utama kita diwajibkan menjaga maruah diri ialah supaya kita dijauhi daripada maksiat.

    Maruah juga melambangkan harga diri seseorang dan sesuatu bangsa. Sebagai umat Islam, kita perlu tahu apa itu maruah diri seorang Islam supaya dapat menjaga kehormatan diri dan kesucian agama Islam itu sendiri.


    Pada masa kini, banyak mata yang memandang serong kepada Islam. Mereka sedaya-upaya mencari kelemahan dan kesalahan umat Islam. Pendek kata, maruah adalah nilai diri kita, hidup mati kita, kita mesti memiliki dan mempertahankannya walaupun terpaksa mengobankan harta dan nyawa.

    Maruah tidak boleh digadai atau dijual beli. Demi menjaga maruah, darah dan nyawa menjadi tebusan. Begitulah tingginya harga maruah pada manusia.

    Memanglah maruah itu tidak dapat dilihat dan disentuh tetapi kita boleh merasai bahawa maruah itu wujud dalam diri kita. Sifat yang paling hampir dengan maruah adalah malu. Jika perasaan malu itu masih tersemat dalam diri,Insya-Allah maruah diri akan sentiasa terpelihara.

    Sekarang kita lihat kepada kepentingan nyawa pula. Islam amat mementingkan keselamatan nyawa kerana nyawa adalah anugerah Allah S.W.T yang sangat berharga dan sebarang perbuatan yang cuba mengancam anugerah tersebut amatlah dicela.

    "Harga nyawa manusia bergantung kepada kewarasannya. Maruah manusia bergantung kepada nilai kemanusiannya."


    SUMBER: iluvislam

    14 Julai 2012

    Bersangka Baik.

    Perancangan yang baik tidak semestinya berakhir dengan baik.

    Alhamdulillah Bengkel Teknik Menjawab Soalan Bahasa Arab dapat disempurnakan sebaiknya. Allahu Akbar. Allah Maha Besar. Aku hanya hamba yang ditaklifkan menjalankan tugas ini.

    Pelbagai halangan dan sangkaan buruk yang tidak terlepas dari fikiranku. Ini berdasarkan pengalamanku selama 2 tahun sebelum ini. Ada sahaja yang tidak elok dipandang oleh seseorang. Kertas kerja yang disediakan lebih awal untuk mendapat peruntukan kewangan dipermudahkan. Banyak yang aku belajar dari 'try n error' daripda senior-senior. Tak terlepas juga ada yang mempergunakan kesempatan yang ada. Layan sahaja. 

    Banyak tips yang aku nak kongsi. Malangnya, aku tercicir catatan itu di sekolah. Bukan senang nak dapat tips ini. Bila dah ada dalam blog ini, senang menjadi rujukan. Bukan untuk aku sahaja, malah untuk para pelajar dan guru-guru lain.

    Aku share gambar sahaja kali ini. 




    Syukran ila kulli tholabah kerana sudi hadir ke bengkel ini. Hanya 3 orang pelajar yang tidak hadir. Ada juga yang hadir diluar jangkaan. Syukran juga untuk pemberi motivasi yang memberikan galakan kepda mereka untuk hadir walaupun ada program belia kampung. Entah program apa. 

    Harapanku...

    Semoga apa yang dipelajari hari ini dapat digunakan dalam kehidupan seharian dan dalam menjawab soalan BA PMR 2012 ini. Guna kaedah Al-Ustaz memang mudah. Adakah kita mudah lupa? Pesan Al-Ustaz,"Jika tidak diulangkaji selama 4 hari, ilmu itu akan hilang...".

    "Bahasa Arab adalah bahasa Al-Quran. Allah tidak akan menurunkan Al-Quran menggunakan bahasa yang susah. Apatah lagi Bahasa Arab dilabelkan bahasa ahli syurga.Jadi pelajarilah Bahasa Arab dengan menganggapnya MUDAH...," kata Ustaz Mohd Ibrahim. (lebih kurang ayatnya)

    Mudah sangat berurusan dengan Al-Ustaz. Tidak banyak karenah dan menepati masa. Inilah Akhlak Islam yang kurang dipraktikkan oleh kita sendiri.

    p/s: Aku pelik dengan kehadiran seseorang yang tiba-tiba. Sedangkan perasmian sempoi dibuat pukul 4 petang. Semua orang dah balik baru nak sampai atau ada cerita lain? Moga Allah melembutkan hatinya sempena bulan Syaaban dan menghampiri bulan Ramdhan ini. Aminnn ^_^

    12 Julai 2012

    Digalakkan Baca Pada Malam Jumaat.

    Adakah anda sudah menghabiskan bacaan surah Al-Kahfi? Banyak kelebihan surah ini berbanding dengan surah Yasin pada malam Jumaat atau hari Jumaat. 


    "Kak Zah tak sedap hati la. Akak banyak dah fikir apa kesilapan akak hari ini? Atau ada bacaan tertentu akak tertinggal. Akak hampir dilanggar kereta tau...Sekarang akak dah tau kenapa. Akak tak pernah lupa bacasurah Al-Kahfi tapi hari ini, akak lupa baca. Terus akak balik dan baca surah Al-Kahfi sebelum masuk maghrib ," kata seorang senior merangkap ahlibait (rakan serumah) aku.


    Aku biasakan diri membaca surah Al-Kahfi pada malam jumaat (hari khamis malam jumaat) dan pada hari Jumaat baca Yasin di sekolah. Alhamdulillah...Apa yang aku masih tak buat adalah membaca tafsiran surah Al-Kahfi bukan terjemahan. 


    Antara kelebihan Surah Al-Kahfi:


    1. pengampunan dosa di antara Jumaat dengan Jumaat jika dibaca pada hari Jumaat.


    Dalilnya:  


    Abu Sa`id al-Khudri radhiAllahu `anhu beliau berkata bahawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam bersabda:


    “Barangsiapa membaca surat al-Kahfi pada hari Jumaat, maka ALLAHterangi ia dengan cahaya diantara dua Jumaat.”  

    (HR al-Hakim dan Baihaqi, disahihkan oleh al-Albani)

    2. Dijauhi fitnah al-Masih ad-Dajjal jika menghafal 10 ayat terawalnya.


    Dalilnya: 


    Daripada Ali yang meriwayatkan daripada Rasulullah sallAllahu `alaihi wasallam, Baginda bersabda yang maksudnya:


    “Barangsiapa membaca surah al-Kahfi pada hari Jumaat, nescaya dirinya terpelihara hingga lapan hari, daripada segala fitnah yang melanda, dan jika keluar dajjal sekalipun, dia akan terpelihara daripadanya” 

    (Al-Dhurr al-Manthur oleh al-Suyuti 5:355)

    Daripada Abu al-Darda’ bahawa Nabi sallAllahu `alaihi wasallam telah bersabda yang maksudnya:

    “Barangsiapa yang menghafaz sepuluh ayat daripada awal surah al-Kahfi, pasti terlindung daripada dajjal”. 

    (HR Muslim 809)


    3. Ketenangan.



    sebahagian hadits yang datang dari Rasulullah SAW adalah apa yang telah diriwayatkan oleh Imam Bukhari di dalam kitab Shahihnya :
    Ertinya : Seorang lelaki sedang membaca Surah Al-Kahfi, di sisinya seekor kuda yang terikat dengan dua tali, maka awanpun datang menyelubungi, mendekat dan menghampiri, sehingga kuda lari terkejut, manakala dipagi hari beliau mendatangi Nabi SAW, dan menceritakan kejadian tersebut, maka bersabda Nabi : Itu adalah ketenangan yang turun disebabkan bacaan Al-Qur`an, ( H.R Bukhari, kitab Fadha`il Al-Qur`an, bab Fadhli Al-Kahfi, halaman : 898)




    Antara kisah yang diceritakan dalam Surah Al-Kahfi ini:


    1. Kisah beberapa pemuda Ashabul Kahfi yang mempertahankan aqidah mereka tatkala diburu oleh pemerintah yang zalim


    2. Kisah si kafir yang memiliki dua kebun dan sahabatnya seorang yang beriman kepada ALLAH


    3. Kisah Nabi Musa dan Khidir


    4. Kisah Dzulqarnain membantu kaum yang berhadapan dengan masalah yang ditimbulkan oleh Yakjuj dan Makjuj.

    5. Surah ini juga mengajar ummat Islam agar apabila berjanji, hendaklah mengatakan “in sha’ ALLAH”.  Ia suatu kalimah yang sangat penting.


    SUMBER: myibrah, ustazazhar.nethttp://ustazazhar.net/v01/kelebihan-surah-al-kahfi/

    11 Julai 2012

    Pengiring Sesat dan Janji Mereka.

    Jalan itu. Banyak kali aku berulang alik ke situ. Melalui jalan lain. Cuma pernah balik ikut jalan yang aku pergi hari ini. Penat berpusing-pusing. Takut juga berpatah balik. Bertanya beberapa pekerja stesen minyak yang ditemui. Bukan warga negara. Aku jadi kurang percaya. Bertanya lagi. Oh! aku sudah sesat. Akhirnya bertemu destinasi yang dituju.


    Membawa 4 orang pelajar ke satu program untuk memperkenalkan kaedah mudah menjawab soalan PMR dengan mudah. Modul yang menggunakan beberapa tip yang mudah difahami. Mudah sangat. Setiap kali habis program, janji kosong aku dengar dari mulut mereka. 'A' ditangan mereka. Alangkah sombongnya kata-kata itu tanpa disandarkan kepada ketentuan Allah dan juga usaha mereka sendiri. Aku masih kabur dengan kata-kata itu. Ya Allah, buktikanlah kata-kata mereka. Hidayah itu itu milikMu.

    Makanan tak disentuh. Lapar sangat tapi tahan demi pelajar-pelajar ini.Di sana, terus diberi taklimat tugas fasilitator.Setiap kumpulan mempunyai 8 peserta. Peserta ini kebanyakan terdiri daripada mereka yang tidak lulus matapelajaran BA ini. Ada yang OK. Yang KO nya, apabila peserta tidak menghafal tasrif feel madhi , mudhari' dan feel A'mr. Dhamir munfasil dan dhamir muttasir masih kabur. Masa yang singkat ini dihabiskan dengan membuat jadual formula dhamir dan tasrif ini. Inilah punca mereka tidak lulus!
    Ada seorang peserta dari kumpulan aku suka sangat khayal. Apa yang dilayan, aku tak tau. Tenaga pengajar memberi tips-tips, hingga ke istana mana dia sampai, Istana Biru di langit? Bila disuruh, dia buat tanpa melawan. Ikut sahaja. Perempuan ini dah jatuh cintun ke? Andaianku tidak berasas. Gurunya datang kepadaku dan mengatakan pelajarnya itu bermasalah. Selalu khayal dan senyum seorang diri. Tak tau nak dikategorikan pelajar GALUS atau pelajar gagal. Itu kenyataan gurunya. Tiada kata-kata yang terkeluar dari mulutku untuk mengomen pelajar itu. Pelajarku bagaimana?

    08 Julai 2012

    Berubat Dengan Solat

    Solat 5 waktu sehari semalam menyamai 50 waktu yang disyariatkan pada malam isra' wal mikraj. Bahkan bacaan Al-Quran, satu huruf menyamai 10 pahala. 1 pahala menyamai apa pun, itu nilaian Allah. Semua suruhan Allah mempunyai makna dan kelebihan yang tersendiri. Hanya Allah yang Maha mengetahui secara tepatnya.


    9 Soalan 2012 di tv9 memaparkan kajian solat menurut perspektif sains. Kajian ini dibuat oleh Prof Dr Ir Fatimah Ibrahim, Wan Abu Bakar Wan Abas dan seorang non-muslim, Ng Siew Cheok. Tidak banyak kajian mengenai solat diketengahkan. Alhamdulillah, semasa pemerintahan bekas Perdana Menteri, Tun Abdullah Badawi kajian ini dibuat. Beliau telah memberi bantuan kewangan bagi membiayai  penyelidikan ini.


    Kajian ini tertumpu kepada kesan pergerakan solat terhadap fizikal dan mental pengamalnya. Kajian ini termasiklah kesan ke ats komposisi badan, sistem kardioskular, sakit pinggang, isyarat otak, aktiviti otak dan disfungsi ereksi (mati pucuk).




    Pergerakan solat merupakan gerakan senaman yang mempunyai kelebihan tertentu jika dibuat dengan betul. Gerkan bermula dengan takbir kemudian disusuli dengan tangan diletakkan diatas perut (atas dari pusat) menjadikan kedudukan rehat.


    Seterusnya rukuk 90 darjah dengan membukakan tapak tangan sambil memegang atau menolak  lutut. Jika dilakukan, kita akan mengalami ketegangan urat. Kepada mesti diangkat sedikit dan melihat tempat sujud. Pastikan kedudukan 90 darjah,. Jika tidak, kita akan mengalami sakit dibahagian pinggang dan ia boleh merawat pesakit yang mengalami sakit pinggang.


    Seterusnya iktidal. Apabila peserta melakukani'tidal (berdiri selepas ruku) dan tama'ninah ada isyarat ketenangan di situ apatah lagi khusyuk dalan solat. Sujud dalam solat dapat hilangkan migrain dan sudah dibuktikan secara saintifik...duduk tahiyyat awal dan tahiyyat akhir dengan menegakkan kaki dan membengkok ibu jari kaki. Ia boleh mengurang 5% kolestrol dalam badan. Jika tidak membengkokkan, selepas solat kolestrol meningkat 10% atau 5 %.



    IBADAT solat mempunyai pengertian yang sangat luas cakupannya. Solat dikatakan boleh memberikan ketenangan dan menjadi senaman terbaik khususnya kepada umat Islam yang mengamalkannya lima kali sehari seperti yang dituntut syarak.
    Lebih penting, solat adalah satu medium komunikasi antara manusia sebagai makhluk dengan penciptanya iaitu Allah S.W.T. Amalan harian ini mempunyai 1001 hikmah jika dikaji dari aspek rohani dan juga jasmani.
    Menurut Pengarah Pusat Penyelidikan Informatik Perubatan dan Sistem Mikro-Elektro-Mekanikal (MIMEMS) di Jabatan Kejuruteraan Bioperubatan, Fakulti Kejuruteraan Universiti Malaya (UM) Prof. Ir. Dr. Fatimah Ibrahim, ibadah solat boleh memberikan 1001 manfaat kepada pengamalnya jika dilakukan dengan tekun dan tertib.
    Beliau yang mengetuai sekumpulan penyelidik yang membuat kajian tentang sains solat sejak tahun 2005 memberitahu, melalui pergerakan dalam solat, banyak fakta saintifik dapat dibongkarkan.
    "Hasil kajian yang dijalankan mendapati ibadah solat ternyata boleh memberi pelbagai manfaat kepada pengamalnya.
    "Selain manfaat spiritual yang sering dihuraikan dalam bahan rujukan agama, solat juga memberikan manfaat fizikal dan mental jika pengamalnya melakukan ibadah tersebut dengan postur atau gerak laku yang betul.
    "Kita sering diberitahu, solat adalah tiang agama. Dari sudut sains pula, pergerakan dalam solat sangat baik untuk kesihatan.
    "Dari aspek agama, solat adalah tanda kita berterima kasih kepada Allah manakala dari sudut sains, solat adalah amalan penjagaan tubuh yang sempurna.
    "Sementara itu, solat juga sering disebut sebagai amalan kerohanian yang boleh mencegah kemungkaran.
    "Dalam kajian kami, pergerakan dalam solat sebenarnya boleh menghadirkan gelombang fokus dan ketenangan dalam diri yang menjadi tunjang pemikiran rasional seterusnya dapat mengelakkan pengamalnya melakukan perkara di luar batasan," jelasnya ketika ditemui Jurnal baru-baru ini.
    Bukan itu sahaja, Fatimah turut memberitahu, pergerakan dalam solat jika dilakukan dengan postur yang betul sudah dibuktikan mampu mencegah, merawat dan memulihkan beberapa jenis penyakit.
    "Jika solat diamalkan mengikut lima cara solat Rasulullah S.A.W, Insya-Allah amalan ini boleh menyihatkan jantung, menguatkan pinggang, merawat mati pucuk bagi lelaki dan mati putih bagi wanita, meningkatkan kualiti seks dan memulihkan otot kelamin.
    "Selain itu, kajian ke atas testimoni juga mendapati terapi pergerakan solat boleh menguruskan badan, mencantikkan dan menganjalkan tubuh, mengurangkan kolesterol, mengawal tekanan darah tinggi dan banyak lagi manfaat lain," jelasnya.


    JARI kaki yang dibengkokkan semasa sujud dan duduk tahiyat boleh mengurangkan kolesterol.




    Sakit pinggang
    Bagaimanapun, kata Fatimah, hasil tersebut hanya boleh diperoleh sekiranya pengamal solat melakukan ibadah tersebut mengikut lima cara solat Nabi Muhammad.
    Lima cara tersebut ialah mengerjakan solat lima waktu sehari semalam, solat secara berjemaah, memahami bacaan dalam solat, kedudukan kaki semasa tahiyat dilakukan dengan sempurna dan kedudukan tulang belakang berada dalam keadaan mendatar 90 darjah ketika rukuk.
    "Setakat ini, ada lapan kajian yang kami lakukan terhadap manfaat pergerakan solat terhadap pengamalnya.
    "Antaranya ialah kajian elektroensefalogram (EEG) yang dilakukan semasa testimoni menunaikan solat terutamanya ketika tamakninah.
    "Tamakninah adalah perbuatan berhenti seketika pada posisi tertentu sebelum bertukar ke posisi lain.
    "Dengan menggunakan serkup kepala yang dilengkapi elektrod, eksperimen ini dilakukan untuk melihat kesan tamakninah ke atas isyarat otak.
    "Daripada analisis yang dijalankan, wujud peningkatan yang nyata bagi ketumpatan kuasa spektrum (KKS) pada komponen 11 Hz di lobus parietal semasa testimoni berubah daripada posisi berdiri dan mengangkat iktidal kepada posisi sujud.
    "Pergerakan tersebut telah menyebarkan spektrum untuk semua tujuh elektrod berlainan. Melalui bacaan graf tersebut, analisis EEG membuktikan perbuatan tamakninah dapat meningkatkan jalur frekuensi alpha iaitu ketenangan.
    "Disebabkan itu, Islam sangat menuntut umatnya melakukan tamakninah ketika bersolat," kata Fatimah.
    Menjelaskan lebih lanjut tentang manfaat fizikal yang diperoleh daripada lima cara Nabi Muhammad bersolat, beliau memberitahu, rukuk yang sempurna iaitu posisi membengkokkan tulang belakang 90 darjah, tangan diluruskan dengan telapak tangan ditekap kemas di tempurung lutut sangat membantu meregangkan otot di bahagian paha di samping melatih kordinasi otot-otot belakang dan kaki.


    KOMPOSISI badan perlu diukur sebelum dan selepas menjalani terapi.




    "Pergerakan rukuk yang betul dapat mencegah, merawat dan memulihkan sakit pinggang dan sakit belakang jika ia dilakukan dengan betul.
    "Ketika badan mula menunduk, otot-otot lumbar yang terletak di bahagian belakang badan akan mengecut dan kemudian berehat apabila tubuh menunduk sepenuhnya.
    "Ketika rukuk, refleksi spina yang berada pada sudut 90 darjah akan memastikan tulang belakang berada dalam keadaan baik kerana posisi tersebut dapat membuka ruang antara saluran spina.
    "Manfaatnya, jika postur ini dilakukan dengan betul ketika bersolat lima kali sehari, ia akan mengurangkan risiko penghimpitan urat saraf sekali gus menggalakkan kefleksibilitian spina.
    "Namun, jika tidak rukuk dengan sempurna, jantung akan mendapat tekanan dan jika keadaan ini berlarutan, individu tersebut boleh mendapat sakit jantung," jelasnya.
    Sementara itu, tabiat membengkokkan jari kaki ketika sujud dan duduk semasa tahiyat turut membongkar fakta yang mengejutkan.
    "Mereka yang membengkokkan kaki dapat mengurangkan jisim lemak badan (FM) manakala lemak tanpa jisim (LBM) seperti tisu otot dapat ditingkatkan.
    "Ini menyebabkan komposisi badan bertambah seimbang kerana penurunan lemak atau kolesterol badan seterusnya dapat mengurangkan risiko pelbagai penyakit seperti penyakit jantung.
    Kolesterol
    "Namun, sekiranya anda bersolat tanpa membengkokkan jari, FM akan bertambah dan LBM pula berkurangan.
    "Ini akan menyebabkan otot tisu mengecut dan ruang tersebut mula dipenuhi gumpalan lemak badan yang akan mengundang risiko penyakit jantung, strok dan kegemukan," ujarnya yang memberitahu pergerakan rukuk dan sujud mempunyai banyak persamaan dengan senaman fisioterapi senaman pagi dan 'quadraped'.
    Menurut Fatimah yang bekerjasama menjalankan penyelidikan sains solat bersama Prof. Wan Abu Bakar Wan Abas dan Ng Siew Cheok, cara pernafasan yang betul semasa bersolat boleh mengaktifkan otot perut dan membantu mengempiskan perut.
    "Caranya mudah, setiap kali rukuk dan sujud, ulang bacaan tasbih dengan kiraan minimum sebanyak tiga kali. Selang selikan bacaan tersebut dengan menarik nafas.
    "Untuk mendapatkan keputusan yang ideal, anda boleh membaca tasbih sebanyak lima kali," katanya.
    Beroperasi di Makmal Klinikal Jabatan Kejuruteraan Bioperubatan UM, selain membuat kajian, Fatimah dan kumpulannya turut menyediakan perkhidmatan ujian kolesterol, ujian risiko sakit jantung dan kesihatan keseluruhan, audit postur dan pergerakan solat terhadap komposisi badan, terapi menguruskan badan serta terapi sakit pinggang.
    Selain itu, orang ramai juga boleh mengukur tahap otot kelakian dan kewanitaan, ujian gelombang ketika solat dan terapi kesihatan lelaki atau mati pucuk dengan kerjasama Pusat Perubatan Universiti Malaya (UM).
    Untuk mengetahui perkara selanjutnya, anda boleh membeli melalui pengedar tunggalnya En Bahrom. No. telefon: 019-3799101.


    SUMBER :
    1.  http://cmimems.wordpress.com/book/, Buku: SOLAT Kebaikan Dari Perspektif Sains.


    2. http://www.kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2012&dt=0708&pub=Kosmo&sec=Rencana_Utama&pg=ru_07.htm



    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...