Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

25 Julai 2010

Cinta Jarak Jauh 2

Musim cuti bermula. Selepas berhempas pulas buat persiapan untuk imtihan (peperiksaan). Aku dan kawan-kawan akan balik ke Kaherah. Di sana kami dapat berjumpa dengan rakan satu negeri atau di panggil rumah anak negeri. Kami di anggap orang luar yang menumpang. Kami akan tinggal di sha'ah paling atas. Kami berkongsi tidur atas lebihan tilam yang masih berbaki. Berkongsi selimut. Kalau musim sejuk, terpaksa lah meminjam dengan adik-adik atau kakak-kakak di tingkat bawah.

"Kalau korang nak duduk di sini ikut cara kami!" sergah seorang senior kami.

"Maaf kak, selagi apa yang kami buat tidak melanggar syariah Allah, kami akan teruskan kerja kami," jawab Julia, kawan sepengajian denganku.

Kami terpaksa menebalkan telinga yang sedia nipis untuk menerima segala tohmahan. Bagi aku, inilah peluang aku untuk mencari ilmu dengan syeikh-syeikh di Masjid Al-Azhar As-Syarif. Mungkin peraturan rumah anak negeri ini terlalu menjaga akhawat di Perlembahan Nil ini.

"Dik, balik la cepat yea. Nanti ustaz tahan teksi untuk balik ke BCN," kata seorang seniorku bersama suaminya menyuruh kami balik ke rumah anak negeri.

"Tak apa la kak. Kami boleh ambil bas macam biasa,"kataku.

Bayangkan jika aku dan kawan-kawan ambil teksi, Si Ammu ini akan minta bayaran mahal 12.00 Junaih. Huh, cekik darah betul la Si Arab ni! Jadi kami balik dengan bas seperti biasa dengan bayaran 0.25 Junaih (25 sen) seorang. Lagi jimat. Kami bukan dapat tajaan daripada mana-mana pihak. Cuma duit kiriman keluarga sahaja.

Aku percaya, jika kita niat membuat kebaikan Allah akan tolong kami. Walaupun kebanyakan orang menganggap kami selalu melanggar peraturan. Kami tidak mahu menyusahkan musyrif. Mungkin mereka banyak urusan. Dan golongan kami akan mengambil kesempatan untuk keluar lebih lama daripada kebiasaan.

Pernah suatu ketika, kami meminta musyrif. Mungkin sebagai adik baru, kami mengalu-alukan perhatian daripada senior. Apatah mereka sudah biasa dengan selok belok peniagaan orang arab ni. Bagaimana nak dapatkan harga murah? Tempat yang lebih murah?

"Ish, ustaz tolong jauh sikit dari saya," kataku kepada musyrif. Dia betul-betul merimaskan. Mungkin dia tidak mahu lelaki arab mendekati akhawat Malaysia.

Ada juga macam halau anak itik masuk reban. Kena tunggu bas yang sedikit penumpang kerana membawa ramai akhawat. Kadang-kadang ia melucukan.

Pernah juga suatu ketika, musyrif komen.

"Akhawat ni menyusahkan lah. Membeli bukan main lama lagi.Bla..bla..bla,"

Sebab itu, para senior jangan marah kalau kami tidak suka bawa musyrif.hehehe...

*******************
"Along, abang Fuad ada balik rumah. Dia bercuti sekarang.Tahun akhir dalam bidang perubatan di USM. Dia tanya tentang along melalui Tok Wan. Bila nak balik?Macam-macam la dia tanya...," cerita adikku, Maimunah melalui corong telefon. Kembang semangkuk hatiku. Gembira teramat sangat. Kerana Si Dia masih ingat aku.

Mukaku kembali ceria. Mengingat cerita adikku. Senyuman selalu bermain di bibirku. Bagaikan dunia dan seisinya adalah milikku. Padahal ini milik Allah. Astaghfirullah Al-Adzimmm...

Angan-angan Mat Jenin bermain-main dalam fikiranku. Selalunya musuh ketatku akan mengindahkan lagi angan-anganku. Sejak Adam muncul di dunia lagi. Semua anak Adam digodanya sehingga masuk neraka bersama-sama. Nauzubillah...

*******************
Sejak kecil aku hanya berkawan dengan seorang lelaki sahaja. Fuad. Bakal menjadi seorang doktor selepas habis pengajiannya di Universiti Sains Malaysia. Tiada lelaki lain. Dia tetap aku tunggu.

Pernah suatu hari aku pergi ke kedai berdekatan dengan rumah. Tiba-tiba aku terasa ada orang memandangku. Aku cari tuan punya mata itu. Tersentap dadaku. Terasa gugur jantungku. Diaaaa lagi. Dia seolah-olah mahu menyapa aku. Tapi aku membuat keputusan terus pulang ke rumah. Aku melarikan diri. Menyesal! Sepatutnya aku bertegur sapa dengannya. Ah! bersetankan semua itu.

Sejak masuk ke sekolah menengah aku jadi seorang yang amat pemalu. Aku bercita-cita untuk ke salah sebuah SMKA di Terengganu. Kerana keputusan peperiksaanku yang kurang memberansangkan, aku ke SMA biasa. Sesuai dengan kelulusan aku.

Fuad mendapat keputusan cemerlang. 5A dalan UPSR. Dia diterima masuk ke SMKA itu. Dia aktif dan semua acara termasuk berpidato. Akhirmya dia dilantik menjadi ketua pengawas di SMKA itu. Dia juga menjadi rebutan pelajar perempuan di sekolah itu.

Di sekolah rendah dahulu , aku selalu bercerita tentang masa depanku. Keinginanku ke SMKA semua diketahuinya. Tapi aku tetap di sekolah berdekatan dengan rumahku. Semenjak itu, aku merendah diri. Aku rasa tidak layak untuknya. Dalam diam aku masih mengharapkan perhatiannya. Aku pendam perasaan ini.

********************

Kini aku di bumi Mesir. Meneguk ilmu Allah sedikit demi sedikit. Dua minggu sekali, aku akan menelefon ke kampung. Semua keadaan di kampung aku tahu melalui adikku, Raudah. Termasuklah mengenai teman sejak kecil. Daripada Raudah lah aku tahu, Fuad beralih ke bidang perguruan. Aku tidak tahu sebabnya.

Aku perhati dua orang budak Arab. Mereka akrab. Bagai tidak boleh dipisahkan lagi. Persis aku dan Fuad di zaman kanak-kanak. Kenangan dulu menjadi temanku.

Rumah Fuad dan rumah Tok Wan tidak jauh. Selang beberapa buah rumah sahaja. Cinta monyet. Jika aku jatuh, tangan Fuad ku capai. Dialah pelindungku. Bila aku ada masalah dalam pelajaran, dialah tempatku bertanya.

Sikap aku yang pendiam menyukarkan aku mendapat kawan. Dia aktif. Selalu mendapat pujian daripada cikgu. Ketua pengawas sekolah. Jauh berbeza dengan jiwaku yang sering dilanda ketakutan. Wajahku sentiasa lesu. Fuad akan menceriakan suasana. Begitu berharga kenangan itu sehingga aku dapat lihat seolah-olah tayangan di depan mataku.

Aku terus berjalan di tepi pantai Iskandariah yang terkenal dengan 'Madinatul Ahlam' (kota dalam mimpi). Pantainya yang bersih menyejukkan pandanganku. Ramai pelancong-pelancong bersantai di atas kerusi yang disediakan. Aurat mereka dibiarkan terbuka. Mungkin ini jadi kebanggaan mereka. Pandangan mataku terus memandang ke arah laut biru. Sambil mulutku memuji keindahan alam ini.

Aku pulang ke rumah sewaku. Jalan Haramain di Mandarah. Jalan ke rumahku sempit. Itulah jalanku setiap hari. Di antara bangunan-bangunan yang sempit itu, masih ada lori kecil atau kereta yang melalui jalan itu. cukup-cukup muat sahaja. Kalau ada kenderaan besi ini lalu, aku terpaksa masuk ke kedai yang berhampiran. Sepanjang jalan ke rumah, makcik-makcik arab ini menjual dan menawarkan sayur-sayuran atau 'jubnah' (macam mayonis yang dibuat sendiri).


Khabar yang tidak aku jangka adalah Fuad telah bertunang dengan Haryani. Teman sejak di sekolah menengah lagi. Sama-sama aktif. Rakan-rakan seperjuanganku di Mesir menasihatkan aku melupakannya. Aku tahu mereka sayangkan aku. Tapi mereka tak tahu. Fuad la satu-satunya kawan lelakiku. Aku tidak akan berkawan dengan lelaki lain. Aku tidak akan pilih orang lain hingga Allah tentukan jodohku. Aku pasrah. mungkin ini ada hikmahnya. Aku perlu tumpukan perhatian kepada pelajaran aku. Keluargaku menjadi keutamaanku.

~TAMAT~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...