Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

21 Julai 2010

Hulagu Khan 2

"Orang Monggol mempunyai hati yang lebih keras daripada batu. Kami marah seperti gunung berapi, tidak ada sesiapa yang dapat menutup kemarahan kami," kata Hulagu Khan.

"Sesiapa yang menolong kami, akan dilayan seperti kawan baik. Tetapi sesiapa yang enggan akan kami anggap sebagai musuh. Kami dididik supaya tidak menaruh belas kasihan kepada musuh. Kamu berdua buat pilihan sama ada hendak menjadi kawan ataupun musuh kami?"

"Kami mahu menjadi kawan baik,"

Mereka menceritakan tujuan mereka ke Parsi dan keadaan kota Baghdad. Untuk mendapat kepastian kebenaran itu, Hulagu Khan menghantar beberapa orang perisik. Ternyata apa yang diceritakan adalah benar.

Apabila Hulagu Khan berpuas hati lalu memanggil Salman dan Khomeini.

"Kamu berdaua akan dibebaskan dan kamu boleh pulang ke Baghdad. Tetapi dengan satu syarat. Kamu perlu memujuk Umayidudin Muhamad al-Aqami supaya belerjasama dengan kami. Sekiranya kamu gagal memujuknya, nyawa kamu menjadi taruhan," kata Hulagu Khan.

Salman dan Khomeini terpaksa bersetuju dengan syarat yang diberi. Esoknya mereka berdua kembali ke Baghdad.

Mereka berdua memujuk Umayiduddin kerana surat rahsia berada dalam tangan Hulagu Khan.

" Orang Monggol berhati batu. Mereka mahir berperang dan tahan lasak. Oleh iti saya yakin dengan mudah mereka dapat menumbangkan kerajaan Bani Abbasiyah," kata Khomeini.

"Orang Monggol datang cuma hendak mencari emas dan perempuan cantik. Selepas mendapat apa yang mereka mahu, maka mereka akan pergi ke tempat lain. Kita akan memerintah negara ini," kata Salman pula.

"Baiklah. Saya akan menulis surat kepada Hulagu Khan dan kamu berdua akan pergi menghantarnya," kata Umayiduddin Muhamad al-Aqami.

Surat itu menyatakan kesanggupan menjalin hubungan persahabatan dengan Hulagu Khan. Hulagu Khan berasa gembira. Dia akan menjadi penakluk kota kebanggaan umat Islam dengan mudah. Dia akan menjadi lebih terkenal dari datuknya, Genghis Khan.

(Inilah musuh dalam selimut. Orang kafir menggunakan orang Islam untuk menjatuhkan orang Islam yang lain dengan muslihat. Rahsia negara lebih mudah jatuh ke tangan musuh)

********************

"Hulagu Khan menjemput khalifah datang ke khemah mereka bagi membuat satu perjanjian damai. dengan ini tidak akan berlaku peperangan antara kita dengan mereka. Inilahh detik yang paling bersejarah sepanjang pemerintahan khalifah," kata Umayiduddin Muhamad al-Aqami.

"Beta suka sekiranya mereka yang datang ke istana. Kita menyambut kedatangan mereka secara meriah," kata Khalifah al-Musta'shim Billah pula.

"Hulagu Khan juga akan menyambut kedatangan kita dengan meriah. Mereka akan menyediakan makanan yang lazat untuk kita nikmati," kata Umayiduddin Muhamad al-Aqami pula.

"Saya setuju bertemu dengan Hulagu Khan bagi mengelakkan berlakunya peperangan. Berapa ramaikah jumlah yang akan mengiringi beta?" tanya Khalifah al-Musta'shim Billah.

"Hulagu Khan berpesan supaya khalifah membawa semua alim ulama, kadi-kadi, ahli-ahli feqah, ketua-ketua masyarakat dan gabenor-gabenor di setiap wilayah," jawab Umayiduddin Muhamad al-Aqami.

Kemudian katanya lagi,"Kita tidak boleh membawa pasukan tentera kerana pemergian ini bagi mengikat perjanjian damai. Kita juga tidak boleh membawa senjata takut disalah anggap oleh orang Monggol,"

"Beta setuju kita tidak diiringi pasukan tentera. Tetapi beta tidak setuju kita pergi tanpa membawa senjata. Tambahan pula membawa senjata adalah kebiasaan kita bagi mempertahankan diri," bantah Khalifah al-Musta'shim Billah.

"Patik setuju dengan kata-kata khalifah,"balas Umayiduddin Muhamad al-Aqami.

"Pengiring-pengiring kita akan dibenarkan membawa senjata bagi tujuan mempertahankan diri."

"Kenapa Hulagu Khan mahu pengiring kita terdiri daripada ulama', mufti, kadi dan tokoh-tokoh agama?" tanya khalifah al-Musta'shim Billah lagi.

"Mereka hendak mempelajari agama Islam. Oleh itu, elok kita perintahkan semua alim ulama' turut serta mengiringi khalifah," jawab Umayiduddin Muhamad al-Aqami.

"Jumlah mereka terlalu ramai dan kita tidak mampu membawa semuanya. Oleh itu, kita pilih mereka yang berkhidmat dengan kita sahaja," kata Khalifah al-Musta'shim Billah.

"Patik setuju wahai khalifah," ujar Umayiduddin Muhamad al-Aqami.

Kemudian khalifah memanggil para ulama' dan mereka yang berkhidmat dengannya. Jumlah mereka 700 orang. Apabila mereka sampai, mereka ditahan oleh orang Monggol yang bersenjata.

"Kami adalah pengiring Khalifah al-Musta'shim Billah. Hulagu Khan yang menjemput kami datang pada hari ini," kata Umayiduddin Muhamad al-Aqami.

"Ya, kami sudah pun dimaklumkan oleh ketua kami. Tetapi kamu tidak dibenarkan membawa senjata. Serahkan semua senjata kamu kepada kami," kata orang Monggol itu.

"Ikut sahaja kehendak mereka kerana kita datang untuk berdamai bukan berperang. Lagipun Hulagu Khan sudah berjanji akan menjaga keselamatan kita," pujuk Umayiduddin Muhamad al-Aqami apabila mendapati pengiring khalifah enggan menyerahkan senjata mereka.

"Benar katanya. Serahkan senjata kamu kepada orang Monggol itu," perintah Khalifah al-Musta'shim Billah pula. Pengiring-pengiring khalifah terpaksa akur lalu menyerahkan senjata masing-masing. Selepas merampas semua senjata, pengiring-pengiring khalifah dibahagikan kepada dua kumpulan. Para alim ulama' dan tokoh agama dalam kumpulan pertama, selebihnya dalam kumpulan kedua.

"Hanya khalifah al-Musta'shim Billah, menteri-menteri dan pembesar istana sahaja yang dibenarkan mengiringi khalifah mengadap Hulagi Khan," kata Haku Khan dengan suara yang lantang.

"Ulama', kadi dan tokoh agama akan ditempatkan di dalam khemah pertama. Selebihnya di dalam khemah kedua," kata Guo Khan pula juga dengan suara yang lantang.

Para alim ulama' dan tokoh agama pun dibawa masuk ke dalam sebuah khemah yang besar. Di sana sudah terhidang makanan dan minuman. Guo Khan pun berkata,"Dipersilakan menjamu selera. Makan dan minumlah sepuasnya," katanya.

Mereka pun segera menjamu selera dengan sepuasnya. selesai menikmati makanan dan minuman, maka Guo Khan dan beberapa orang pengawal masuk semula ke dalam khemah itu. Beliau tersenyum apabila melihat semua makanan sudah habis dimakan.

"Adakah kamu tahu kenapa kami menjamu kamu dengan makanan dan minuman?"tanya Guo Khan.

"Kami adalah tetamu istimewa kamu kerana itu diberi layanan yang baik," jawab salah seorang daripada mereka.

"Kamu tetap seorang musuh kami walaupun senjata kamu sudah dilucutkan!"kata Guo Khan pula.

"Kenapa kami dijamu dengan makanan dan minuman yang begitu enak?" tanya pengiring khalifah.

"Nenek moyang kami berpesan, apabila kami hendak menakluk negara Islam maka perdaya dahulu para alim ulama' mereka supaya doa-doa mereka tidak makbul," kata Guo Khan sambil tersenyum sinis.

"Apa maksud kamu?" tanya salah seorang ulama' itu.

"kami takut sekiranya kamu berdoa supaya kami tewas dan hancur. Oleh itu, Hulagu Khan menyuruh khalifah membawa bersama para alim ulama yang besar. Pada hari ini, kami tidak takut lagi kepada kamu kerana doa-doa kamu tidak dimakbulkan lagi," jawab Guo Khan.

"Kata-kata kamu mneyakitkan hati kami. Bukankah hari ini hari perdamaian?" tanya seorang lagi.

"Doa-doa kamu tidak lagi makbul apabila perut kamu semua diisi dengan makanan yang haram bagi kamu. Oleh itu, kami tidak takut lagi kepada kamu," jawab Guo Khan.

"Maksudnya, kamu memberi kami makanan yang haram?" para ulama' itu meminta penjelasan.

"Kami sengaja memasak daging babi dan anjing untuk dihidangkan kepada kamu. Selepas daging itu masuk ke dalam perut kamu, maka 40 hari doa-doa kamu tidak akan makbul," kata Guo Khan sambil ketawa.

Kata-kata itu menimbulkan kamarahan para alim ulama' itu. Maka terjadilah pergaduhan. Berpuluh orang askar Monggol yang bersenjata pedang menyerbu masuk ke dalam khemah itu lalu membunuh semua pengiring khalifah.

(Dengan sejarah inilah, mungkin makanan kita semua tiada keberkatan. Kita semakin lemah untuk memperjuangkan Islam. Jiwa kita lemah. Wallahu a'lam)

***********************

Khalifah mnyerahkan tugas kepada Rukunuddin al-Daudar. Dengan memimpin tentera 10 ribu orang dan sukarelawan yang sanggup berjuang untuk syahid.

"Kita akan menggunakan muslihat bagi mengalahkan mereka. Caranya begini, kita berpura-pura berundur dari sini. Kemudian kita bersembunyi dicelah-celah bukit supaya tidak kelihatan oleh mereka. Tengah malam nanti kita keluar lalu melakukan serangan kilat ke atas mereka. Tambahan pula orang kita biasa berperang pada waktu malam." kata Hulagu Khan.

Guo Khan dan Haku Khan bersetuju dengan rancangan itu. Mereka pun berpura-pura berundur lalu meninggalkan tempat itu. Pergerakan orang Monggol itu sentiasa diperhatikan oleh tentera Baghdad.

"Orang Monggol sudah membuka khemah-khemah mereka. Mereka bergerak meninggalkan tempat ini. Kita berjaya menakutkan orang Monggol. Mereka dikalahkan sebelum berperang," kata Yasir dengan gembira.

Berita itu mengembirakan tentera Baghdad. Mereka melompat-lompat dan menari-nari kesukaan. Sebagai meraikan kejayaan itu, mereka berpesta dan bergembira sepanjang malam. Tanpa mereka sedari orang Monggol sudah berkumpul semula dan bersiap sedia bagi melakukan serangan hendap.

**************************

"Jangan terlalu gembira nanti buruk padahnya," nasihat Rukunuddin al-Daudar yang berasa kurang senang melihat tenteranya bersuka ria dan bergelak ketawa.

"Orang Monggol sudah berundur. Kita berjaya mengalahkan mereka tanpa menggunakan senjata. Marilah kita raikan kejayaan ini dengan kegembiraan," kata salah seorang tentera.

"Memang kita sepatutnya bergembira dengan kejayaan ini. Tetapi seeloknya kita bersyukur dengan melakukan amal ibadah. Bukan dengan bersuka ria," kata Yasir pula.

Namun nasihat itu tidak dihiraukan. Akhirnya Rukunuddin al-Daudar dan sebahagian tenteranya yang taat beredar masuk ke khemah masing-masing. Mereka memilih untuk beribadat sebagai tanda syukur.

Menjelang tengah malam, mereka yang sedang bersuka ria itu mula letih. Namun sorak sorai masih kedengaran. Tiba-tiba suasana riang dan gembira bertukar menjadi kelam kabut. Suara tertawa bertukar menjadi jeritan dan ketakutan.

Rukunuddin al-Daudar mengumpul semua tentera yang masih selamat. Kemudian dia berteriak dengan suara yang nyaring.

"Demi Tuhan dan rasul-Nya. Sesiapa yang sanggup syahid mari berkumpul di sini!"

"Jangan kamu takut dan jangan berdukacita kerana Allah bersama kita. Berjuanglah kerana Allah!"

Kata-kata itu disambut dengan laungan takbir.

"Allahu Akbar!"

"Allahu Akbar!"

"Allahu Akbar!"

Mereka mendapat semangat baru lalu melakukan serangan balas kepada tentera Monggol. Maka berlaku pertempuran yang sengit antara kedua-dua belah pihak. Pertempuran itu terus berlangsung hingga ke pagi.

Rukunuddin melihat ramai tenteranya terbunuh dan cedera. Orang Monggol terus menyerang dengan jumlah yang berlipat kali ganda ramainya. Rukunuddin teringat kisah perang Muktah antara tentera Rom dengan tentera Islam. Kerana terlalu ramai musuhnya, Panglima Khalid al-Walid terpaksa mengundurkan tenteranya dari medan perang nagi menyelamatkan tentera Islam.

Akhirnya mereka berundur sementara ke Mesir. Di sana mereka akan bergabung dengan tentera Mesir bawah pimpinan Saifuddin Qutuz.

Kota Baghdad bemandikan darah. Khalifah al-Musta'shim Billah dibunuh dan di arak ke seluruh Baghdad. Tentera Monggol bebas membuat apa sahaja termasuk membunuh, memperkosa dan membakar bayi dan kanak-kanak.

"Wanita yang mengendong bayi dibunuh. Kemudian bayi itu dilambung ke udara lalu disambut dengan tombak sehingga bayi itu terbelah dua. Kemudian mereka bersorak gembira" kata Saffah sambil menangis.

"Mereka menyerbu masjid lalu membunuh semua jemaah di dalamnya. Kemudian mereka membakar masjid itu sambil bergelak ketawa," kata Aliuddin pula.

"Orang Monggol itu menyerbu khutub khanah kemudian mengumpulkan kitab-kitab di tepi sungai Dajlah lalu membakarnya. Abu itu dibuang ke dalam sungai sehingga air sungai Dajlah berwarna hitam" kat Amin pula.

"Mereka mengikat kitab-kitab agama lalu dibuat jambatan bagi menyeberangi sungai Dajlah," kata yang lain pula.

****************

Ini adalah sebahagian dari buku novel sejarah Islam. Jika ingin tahu lebih lanjut carilah buku ini. "Hulagu Khan , Khabar Hitam dari Timur". Ditulis oleh Abdul Latip Talib. Keluaran PTS Litera Utama Sdn Bhd.

Ok...Esok aku boleh hantar buku ini ke Perpustakaan...Wassalamm :)


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...