Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

27 Mac 2014

Semakin Menjadi-jadi.

Assalamualaikum wbt.

Bulan Mac 2014 hampir berlalu. Pelbagai kisah yang telah dilalui. Kisah negara yang menjadi bualan tentang tragedi MH370. Kisah saudara Islam IM529. Ketika diumumkan MH370 berakhir dilautan Hindi, kita semua tanpa sedar dikejutkan dengan hukuman ke tali gantung seramai 529 orang anggota Ikhwanul Muslimin dengan alasan yang tidak boleh diterima akal. Seolah-olah pertuduhan itu direka. Palsu. Fitnah. Ya Allah, jauhilah kami dari fitnah Dajjal...

Tidak cukup dengan kisah yang berlaku, keadaan sekolah aku juga semakin membimbangkan. Islam dipandang sepi. Solat dianggap ringan. Tipu menipu menjadi santapan harian. Umpatan menjadi ulaman dan perencah kehidupan. Perit untuk melaksanakan 'amar ma'ruf nahi mungkar'.

Betul kata ustaz, jika kita tidak kuat untuk ibadat waktu malam atau Qiamullail kita tidak mampu melaksanakan perintah Allah dengan sebaiknya. Allah lah sebaik-baik penolong. Siapa kita dihadapan Allah? Kita hanya hambaNya yang dhaif. Hamba yang sentiasa membuat dosa. Pendosa! Harapan dan taubau selalu terbuka untuk kita. Kita bukan maksum sebagaimana seorang kekasih Allah, Muhammad S.A.W.

Suatu pagi, ustaz diminta buat solat hajat untuk MH370. Selepas bacaan Yasin, maka diumumkan untuk terus solat hajat. Semua pelajar pandang memandang sesama sendiri. Aku juga termasuk orang yang memandang guru lain. Kenapa tiba-tiba???! Ramai pelajar perempuan tidak membawa telekung solat. Jika ikut cara aku, pakaian aku itulah pakaian solatku.

Aku minta mereka mengambil wudu'. Ramai pelajar keluar dari masjid. Itulah hikmahnya 'tiba-tiba'. Kini aku dan guru-guru lain tahu bahawa majoriti pelajar yang naik ke masjid tidak mempunyai wudu'. Di mana adab mereka masuk ke masjid? Di mana adab mereka ketika membaca Al-Quran. Allahu Akbar!

PBS juga menjadi isu. Aku melihat pelajarku sendiri semakin merosot cara pembelajaran mereka. Kejar BAND. Aku semakin pening untuk menilai mereka kerana terdapat beberapa orang pelajar tidak mengenal huruf hijaiyyah. Aku perlu mulakan dari mengajar IQRA'. Terdetik dihati untuk menyalahkan guru J-Qaf. Apakan daya mereka jika pelajar ini pulang ke rumah, ibu bapa tidak mengajar mereka. Asas pembejaran adalah bermula di rumah. Galakan ibubapa tiada. Agama dibuang terus dari kehidupan. Secara tak langsung akhlak mereka semakin merudum.

Akhlak pelajar pintar dengan akhlak pelajar lemah akademik sangat berbeza. Kadang-kadang aku melihat akhlak pelajar lemah akademik lebih menyerlah berbanding pelajar pintar. Adakah pelajar bijak ini menganggap guru sebagai pengajar sahaja tanpa perlu dihormati? Adab pergaulan mereka juga melampau batas yang ditetapkan dalam Islam. Rujuk entri sebelum ini SINI

Tuisyen. Aku minta maaf kerana tidak mempu menyediakan diri untuk mengajar tuisyen. Kepenatan seharian di sekolah menyukarkan aku untuk melaksanakannya. Jika dilaksanakan di sekolah atau di tempat tertentu selain rumahku, aku akan cuba cari masa yang sesuai walaupun seminggu sekali. Semua ini bergantung kepada permintaan pelajar sendiri bukan ibu bapa.

Sekadar renungan dan ingatan bersama. Mohon dimaafkan andai terkasar bahasa.

1 ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...