Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

25 November 2012

Teringin Pergi Temuduga.

Aku cuba mencari laman web untuk permohonan pengambilan pelajar baru di Pusat Perubatan Darul Syifa'. Pembelajarannya pada hari minggu. Cari punya cari...24 & 25 adalah tempoh temuduga bagi yang sudah memohon.

"Tadi Darul Syifa' telefon, minta mak pergi ke temuduga. Tetapi mak dah masuk ke kelas al-quran di IQT," kata mak.

"Mak dah tanya, boleh tak ganti  dengan anak? Dia kata  boleh tapi kena isi borang semula. Dengan syarat 18 tahun ke atas," sambung mak lagi.

Andai aku bekerja di negeri kelahiranku ini, aku dah offer diri. Tiada rezeki nak belajar perubatan Islam. Dulu aku dah ada peluang. Perasaan 'takut' timbul. Ketika itu, aku masih belajar diploma. Aku juga ragu-ragu dengan  cara ustaz ini. Aku berhati-hati. Takut terpesong akidah. Aku ni dah la tak kuat sangat. Akibat percaya ustaz ini, nanti aku lingkup. Lingkup bagi istilah aku sendiri. Gagal.

Aku tengok laman web darul syifa'. Di Bangi tarikh tutup permohonan 15 nov 2012. Temuduga 25 nov. Hari ini. Peluang aku tertutup. Tahun depan ada lagi. Usaha ke arah matlamat itu kena kuat. Ini bayaran  RM500 setahun. Masalah satu lagi, kena hadir kuliah setiap isnin malam selasa.

Aku sekarang masih mencari sijil untuk pengajian Al-Quran. Kena mantapkan bacaan Al-Quran. Dulu pernah belajar dengan Ustazah Mesir. Walaupun aku selalu juga kena ketuk kepala sebab makhraj huruf kurang, aku tetap nak berguru lagi. Ini dinamakan pembelajaran sepanjang hayat. Ilmu perlu dicari bukan ditunggu.


Kadang-kadang ayat aku ini kena batang hidung sendiri. Sendiri mau ingat la kalau nak berjaya. Takkan nak suruh orang buat kerja kita. Itu namanya mengkhianati ilmu. Orang lain buat, kita dapat nama. Orang lain buat assingment, kita dapat ijazah. Adakah ada KEBERKATAN di sini? Sejahat aku pun, aku masih buat sendiri kerja assignment yang diberi. Kalau tak tahu, cari guru untuk bantu. Bukan suruh guru itu buat kerja kita. Adakah ini cara kita nak dapatka ILMU?

Aku masih dalam dilema. Sambung master atau ambil sijil atau hadir kelas-kelas intensif yang diadakan di IPTA? Aku masih meneruskan tradisi membaca. Teruskan membaca. Membaca kunci kepada ilmu. Insya Allah ada jalan mengenal Allah dan seterusnya memperbaiki diri.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...