Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

16 Januari 2013

Perasaan Aku?

Saat yang ditunggu sudah tiba. Beberapa hari ini, rakan-rakan sejawat banyak bercakap tentang sambung belajar. Aku juga turut teruja dengan kisah rakan-rakan mereka. Aku juga mempunyai hasrat yang sama.

Ketika keluargaku bertandang ke rumah sewaku, aku ada memaklumkan kepada mak dan ayah berkaitan permohonanku untuk sambung belajar. Ayah kelihatan terkejut. Mungkin tidak menyangka aku bertindak tanpa memaklumkan kepadanya walaupun hasrat itu terasa hampir terkubur. Riak muka mak pula, biasa sahaja. Ibuku tidak menunjukkan reaksinya jika dia diam. Jika tidak bersetuju, mungkin suaranya akan keluar. Jika beliau membantah maka ada alasan munasabah untuk difikirkan. Diamnya menunjukkan tiada bantahan.

Jadual hari rabu adalah jadual paling padat untukku. 8 waktu dari 30 waktu seminggu menyebabkan aku terkejar-kejar untuk melaksanakan tugasan. Petangnya ada kegiatan Ko-kurikulum. Tahun ini, aku masih 'ok' dengan pelajarku. Semuanya memberi kerjasama yang baik. Moga pahala untuk kalian.

Ya Allah, permudahkanlah urusan pembelajaran dan pemahaman mereka dalam semua pelajaran serta rahmatilah mereka ke jalanMu yang benar. Aminn ^^


Sampul surat warna coklat dan post dari Bangi. Hatiku terus tersentap 'UKM?' Aku hanya memandang sampul surat itu. Takut atau bimbang dengan hakikat sebenar. Lambat tanganku bergerak. Terus bergerak dan mengoyakkan kulitnya. Aku semakin takut melihat isinya. TAWARAN mengikuti Pengajian Siswazah ****.

Apabila dibaca secara rambang, aku ditawarkan pengajian sepenuh masa. Apa aku nak buat? Cuti tanpa gaji?Siapa nak tanggung aku? Mustahil !

Ada rakan-rakan mencadangkan aku cuti bergaji penuh. Ia perlu kepada urusan surat menyurat. Adakah aku perlu kuburkan harapanku setelah berjaya mendapat tempat?Apa yang perlu aku buat?Aku buntu.

Tahun ini aku mengajar pelajar yang bakal menduduki PMR. Tahun ini juga aku mengajar pelajar yang akan menjalani PBS bagi tingkatan 1 dan 2. Andai aku dapat 'cuti bergaji penuh'...mereka bakal mendapat guru baru untuk menggantikan aku. Insya Allah.

Esok. Aku perlu mencari maklumat mengenai pengajianku. Moga ada jalan untukku menyambung pengajian ini. Sekurang-kurangnya aku dapat membayar yuran pengajian sendiri walaupun tidak mendapat biasiswa.

Rabbi Yassir Wala Tuassir Watamim bilkhair. Aminn.

2 ulasan:

  1. Tiada rezeki sambung belajar tahun ini. Mungkin diri ini akan terus belajar secara tidak formal.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...