Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

01 Januari 2014

Pendakian Jabal Nur

Semua yang melibatkan Rasulullah adalah istimewa. Hatta debu tanah Mekah dan Madinah juga adalah istimewa. Tempat Rasulullah kunjungi adalah istimewa. Haramain iaitu gelaran kepada Madinah dan Mekah. Wahyu pertama diturunkan di Gua Hira' yang terletak atas Jabal Nur. Pendakian yang mencabar. Pendakian ke Jabal Musa di Sinai lagi mencabar. Berdasarkan pengalaman 7 tahun yang lepas.

Hari khamis. Aku cuba berpuasa. Sahur dengan air zam zam sahaja. Berada di masjid sepanjang hari dan pulang selepas isya'. Berbuka puasa dengan kurma pemberian jemaah dalam masjid dan air zamzam. Aku pulang dengan teksi bersama mak, ayah dan che ngah. Pada malam tu, 20 riyal duit melayang. Malam jumaat. Orang sangat ramai dan teksi sedikit. Malam itu juga aku akan mendaki Jabal Nur untuk masuk Gua Hira'. Jam menunjukkan 8.45 malam. Semua peserta dikehendaki berkumpul di lobi hotel pukul 9 malam. Aku sampai ke hotel dan terus menuju dewan makan. Makan sekejap. Hantar Che Ngah naik tingkat 7 menggunakan lif dan aku turun semula ke lobi.

Pakai telekung solat dan sendal adalah pakaian yang tidak sesuai untuk mendaki. Aku nekad untuk pergi. Hanya aku dan adikku sahaja yang pakai telekung. Telekung bukan penghalang untuk aku naik. Dalam WhatsApp, adik aku kata angin sangat kuat di atas puncak dan kami bakal diterbangkan. Aku boleh ketawa ketika itu kerana membayangkan aku terbang sekitar Mekah yang mulia ini.

Sebotol air minuman. Aku beli untuk menghilangkan kering tekak dan hilangkan haus ketika mendaki. Tangga kecil dan besar serta tangga yang tidak rata begitu mencabar. Apatah lagi tiada bantuan lampu. Gelap. Aku gunakan torchlight handset. Beberapa kali juga kami berhenti. Aku terasa kakiku mengeletar. Itu perkara biasa apabila menaiki tangga secara berterusan tanpa henti. Kudratku tidak seperti 7 tahun yang lalu.

Ada beberapa orang veteran 40-an ke atas, mampu naik ke puncak. Aku boleh tabik spring kepada mereka ini. Dengan bantuan tongkat lagi. Ada seorang pakcik yang bertongkat hampir tersungkur dan sempat pegang jubahku. Terkejut sebab dalam keadaan gelap ada seseorang tarik jubahku. Ketika itu, aku berdiri atas seketul batu. Dalam Gua Hira' itu, hany 3 orang sahaja boleh muat. Ada yang solat. Ada yang doa. Aku hanya berdoa kerana tiada wudu'. Jemaah lelaki paling untung. Mereka boleh berada lama di situ. Mereka sampai awal dan mereka turun lambat. Aku dan adik sempat makan Mee Segera Indomie atas Jabal Nur ini. 5 riyal. Oh! ada satu lagi aku lupa nak sebut. Ada 9 orang peminta sedekah sepanjang pendakian. Ada seorang pengemis tu tidur dalam selimut. Hampir-hampir adikku nak terpijak sebab disangka batu.

'Jabal Jibril'

'kawasan masjidil haram sangat berkilau'



'dalam Gua Hira'


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...