Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

23 Februari 2014

Carik.

Assalamualaikum wbt...

Hilang kata-kata dan idea untuk menulis. Susahnya nak cari idea nak tulis ni. Apatah lagi penulis buku-buku yang banyak di pasaran. Mereka pasti istiqamah menulis setiap hari mengikut target yang digariskan. Aku hanya mencoret dan mencarikkan idea.

Tahun 2014, tahun lebih sibuk dari sebelum ini. Di mana sibuknya? Aku tak dapat nak kenal pasti. Menulis blog bukan menjadi rutinku tetapi kerja lebih dominan. Kertas kerja. Kertas kerja. Satu program pun tak jalan lagi. Semuanya memerlukan dana. Duit. Hanya kertas kerja sahaja yang mampu aku buat.

Ada juga aku masuk satu big event yang disangka 'seminar kewangan'. Yang peliknya, aku masih bersabar dengan keadaan dewan mampu memecahkan jantungku. Teringat 'big event' yang dihadiri oleh ayah. Serupa. Sebiji. Aku bawa ayah keluar. Kali ini, aku sabar kerana ingin tahu 'apa yang mereka buat'. Masalahnya 'orang melayu' yang over menari. Lelaki perempuan bercampur. Berdosanya aku berada dalam majlis ini. Fuh! kerja gila. Terasa dalam disko. Ye ke? Entah la. Mungkin perasaanku sahaja. Teknik yang digunakan adalah NLP. Mencontohi orang yang berjaya. Menunjuk gambaran memiliki kereta mewah. Jadi jutawan. Ibarat rakanku ,"ting tong ting tong...semuanya kosong". Bisnes networking.

Pasal bisnes ini, aku google. Aku dengar video ceramah Dr Zaharuddin (UZAR). Aku cari garis panduan JAKIM. Aku cari pengalaman orang lain. Aku cari lesen dari KPDNKK. Status syarikat ini. Jumpa pula rakan sekerja yang menceritakan tentang suaminya masuk bisnes ini. Kemudian bercakap sendiri dengan tuan badan. Macam-macam nasihat. Dah 5 tahun dalam bisnes ini. Banyak pengalamannya. Cukuplah cerita mengenai bisnes ini. Tidak sesuai denganku.

SUMUR. Sahsiah unggul murid. Program yang tidak difahami oleh ketua dan seniorku. Aku tidak tahu dari 'zero'. Daripada tidak tahu, aku cuba google. SINI.  Tahu lebih baik dari tak tahu. Aku sedang mencuba melaksanakan aktiviti SUMUR, terutama usrah. Seolah-olah aku kerah tenaga seorang diri. Aku memberi taklimat kepada orang lain pula. Terasa berat. Sepatutnya perasmian SUMUR dilaksanakan dahulu sebelum aktiviti berjalan. Aku belasah buat aktiviti dahulu.

'gambar: pengetua sekolahku dahulu'

Usrah kali pertama memang gagal. Naqib dan Naqibah tidak dapat berfungsi dengan baik. Itulah teori dan praktikal tidak sama. Aku cuba membuat penambahbaikan. Jika aku beri tumpuan pada bahagian ini, aku akan mengabaikan kerja lain. Ternyata aku meninggalkan kerja aku yang lain.

Aku perah idea dalam melaksanakan usrah yang akan dijalankan lebih kerap dalam sebulan. Banyak kelemahan untuk melaksanakan usrah ini. Hakikatnya, usrah yang sepatutnya lebih menarik. Aku masih mencari 'game' yang sesuai untuk mencapai 1 matlamat dalam setiap perjumpaan mereka.

Aku pernah hadiri usrah. Kebanyakan usrah yang aku sertai memang membosankan. Oleh itu, aku tidak ingin usrah kali ini membosankan. Tetapi bagaimana caranya? Jika pembaca ada idea 'game' dalam tempoh 30 minit, boleh kongsi dalam ruangan komen yea. Aku sangat memerlukan idea yang kreatif.

Bagi Naqib dan Naqibah, anda boleh layari link yang disenaraikan di bawah ini.

1. penggunaan-permainan-dalam-usrah

2.-aktivitidanpermainankreatifislami

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...