Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

08 November 2014

Larangan ke atas dua jualbeli dalam satu jual beli (copypaste)

Ibnu Masud RA berkata,Nabi SAW melarang dua kesepakatan dalam satu kesepakatan (shafqatain fi shafqatin) (HR Ahmad, Al-Musnad, I/398). 

Menurut Imam Taqiyuddin an-Nabhani hadits ini melarang adanya dua akad dalam satu akad, misalnya menggabungkan dua akad jual beli menjadi satu akad, atau akad jual beli digabung dengan akad ijarah. (al-Syakhshiyah al-Islamiyah, II/308).

Larangan menggabungkan akad secara mutlak, tanpa melihat akad-akad yang digabungkan bertentangan atau tidak. Kaidah ushul fikihnya : Al-Muthlaq yajri ala ithlaqihi maa lam yarid dalil yadullu ala at-taqyid (dalil mutlak tetap dalam kemutlakannya, selama tidak ada dalil yang membatasinya) (Wahbah Zuhaili, Ushul al-Fiqh al-Islami, I/208).

Hadits tersebut adalah dari Abu Hurairah,

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- نَهَى عَنْ بَيْعَتَيْنِ فِى بَيْعَةٍ
“Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang jual beli dua harga dalam satu jual beli.” (HR. Malik, At Tirmidzi dan An Nasa’i.

Imam Malik meriwayatkan didalam Al Muwatta bahawa beliau mendengar Rasullulah saw melarang dua jualbeli dalam satu jualbeli …. Imam Az Zurqani dalam Sharah Al Muwatta menyebut bahawa hadis ini juga diriwayat oleh Imam Ar Tarmizi dan An Nasai . (Hadis Hassan sahih).

Cth: Imam Malik mengatakan dalam Al Muwatta’ bahawa beliau mendengar seorang lelaki berkata kepada seorang lain “ Belilah untuk aku unta ini secara tunai, supaya aku dapat membeli unta tersebut dari engkau dengan tangguh “. Maka ditanya Abdullah Ibn Umar akan aqad ini, beliau tidak menyukainya dan melarangnya.

Al Qasim ibn Muhammad seorang ulamak tabiin di Madinah , ditanya bagaimana dengan seorang yang menjual dengan tunai 10 dinar atau dengan hutang 15 dinar. Beliau tidak menyukainya dan melarangnya.

Ada sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a, ia berkata:” Rasulullah s.a.w melarang dua jual beli dalam satu penjualan (bai’ataini fi bai’ah)” ( HR. Ahmad, Turmudzi . Subulussalam : 3 / 28 . No: 752 Abu Dawud: IX/323 no: 3002).

 Imam Syafi’i mengatakan, model transaksi yang dilarang Rasulullah dengan istilah “dua jual beli dalam satu penjualan (bai’aini fi bai’ah)”ada dua macam. Pertama, bila penjual mengatakan :” Aku jual barang ini dengan tunai harga A dan bila hutang harga B lalu pembeli mengambil tanpa kejelasan cara dan harga mana yang dia pilih. Dengan kata lain menjual dengan dua harga tawaran, kemudian pembeli mengambil tanpa kejelasan pilihan harga dan cara pembayaran. Kedua, aku jual ini kepada anda dengan syarat anda jual barang anda yang itu kepada saya.
Jual beli adalah halal. Memberi hutang dengan adanya penambahan adalah riba. Berselindung disebalik bai’ al ajil (jual beli tangguh/pembayaran kemudian.)
Jual beli dengan aqad tangguh adalah halal.

CtH : Aku jual himar ini dengan harga 20 dinar dengan tempoh sebulan. Pembeli berkata “ Aku terima “.
Imam Ibnu Rusyd dalam Bidayatul Mujtahid menyebut akan jualbeli yang menjurus kepada riba. Apabila berlaku satu aqad jualbeli disyaratkan berkait dengan aqad kedua. Ini berlaku apabila jual beli tunai dikait dengan jualbeli tangguh.
Ibnu Rusyd menyebut akan contoh hutang yang berselindung atas jual beli tangguh dan tunai sekaligus. Dua dalam satu.
Matlamatnya : Hutang
“ Hutangkan aku sepuluh dinar hingga sebulan, maka aku akan kembalikan dengan dua puluh dinar “. Jelas ini riba.
Orang yang memberi hutang pulak berkata “ Ini tidak boleh tetapi, aku jual himar kepadamu dengan harga dua puluh dinar dalam tempoh sebulan, kemudian himar ini aku beli dari kamu dengan dengan sepuluh dinar tunai “.
Kesimpulannya : Yang berhutang akan dapat 10 dinar tunai dan dia mesti membayar dengan 20 dinar sebulan kemudian. Himar hanya jadi alat dalam transaksi ini.
Imam Malik dan ulamak Madinah mengatakan ini adalah jualbeli yang menjurus kepada riba.
***************
ustaz: Ada 2 isu disini,1. isu dua harga berbeza antara tunai dan hutang dan isu mendap.  2. Isu mendapat hutang atau pinjaman dengan bayar lebih (riba) tetapi berselindung disebalik jualbeli.

komen: saya tertanya2: riba nyata-saya faham..haram. 'menjurus kpd riba' plk camna. haram jgk? syubhah?

ustaz: Jika sengaja merancang memang haram. Jika berlaku dgn tidak sengaja harus.

komen: Pinjaman dngn bank utk bl umah tu cmne ustaz??kire salah jgk ke??

ustaz: Itulah yg Islamic finance buat

Nasihat ustaz :

"Pandangan sekupang saya - Otai - otai emas kena pastikan aqad jual emas tidak ada syarat beli balik untuk mengelak dua aqad dalam satu. Pastikan qabad emas berlaku. Terpulang pada pemilik emas untuk jual semula atau simpan dengan aqad yg lain.. Hikmahnya nak elak emas dijadikan alat untuk dapatkan pinjaman cash dengan janji bayar secara ansuran lebih dari pinjaman asal. 
Sebaiknya pakai dinar dan otai otai emas disamping buka kedai emas, buka kedai runcit atau lain yang terima dinar dan dirham , pelanggan ada tempat nak guna dinar. 
Tujuan kita ialah galakkan umat Islam simpan dinar, guna dinar seterusnya keluar zakat dinar, juga dirham. Wallahu alam. Ana akhukum fillah wahai otai otai emas.

SUMBER: fb

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...