Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

28 Julai 2010

Sentuhan hati...


Aku sangat terharu bila anak-anak kecik ini menitiskan air mata. Tak ku sangka rupanya lembut hati anak ini. Setiap kali aku masuk kelasnya, aku tak pernah menganggap anak ini tiada bapa. Aku samakan semua pelajar aku ini. Aku tidak pernah bertanya lebih lanjut tentang keluarga pelajar ini.

Teresak-esak di depan dewan. Tiada kata yang dapat keluar dari mulutnya kecuali...

"Ayah!!! Saya rindukan ayah....!Ayah!!! Saya rindukan ayah..!"

Hampir menitis takungan air di mataku. Huhuhu...Tak tertahan lagi...Akhirnya aku kalah dengan egoku. Aku cuba keraskan hati ku. Akhirnya tersungkur jua. Sesungguhnya Allah lah yang membolak balikkan hati kita. Subhanallah...

Adegan itu bukan lakonan tapi realiti. Tidak ku tahu selama ini dia hidup tanpa bapa. Sejak lahir lagi. Anak mana tidak perlukan bapa?Melihat orang lain yang lengkap dengan ibu dan bapa. Takkan anak ini tidak terasa. Kak 's' mintak guru lelaki datang untuk peluk anak ini. Inilah ending ceramah tadi.

Hari ini aku di amanahkan untuk membuat ceramah sambutan isra' mikraj peringkat sekolah 2010. Slide yang aku sediakan tidak lengkap kerana aku masih membuat penambahan di saat akhir. Kelas yang aku mengajar sampai jam 1.30 petang. Jadi slide tu tidak menarik sangat. Tak sempat nak masukkan animasi. Aku tawakal sahaja.

Ceramah Isra' mikraj ni bermula pukul 2.15 petang. Mungkin ramai yang akan tidur. Itu sahaja dalam fikiran aku. Aku pasrah. Yang pasti, aku kena selesaikan amanah ini.

Alhamdulillah semua berjalan lancar dengan dimulakan dengan nasyid isra' mikraj gabungan kumpulan Hijaz, inteam dan mestica. Orang yang biasa tidur dalam kelas pun dah celik. Alhamdulillah semua itu pertolongan daripada Allah.

Terima kasih kepada rakan sejawatan kerana tidak meninggalkan ceramah aku. Walaupun diakhiri dengan tangisan ramai anak-anak kita dan kita sekali.

Selepas habis ceramah, aku terdengar perbualan pelajar paling senior di sekolah ni.

"Eleh...benda macam tu..ingat boleh nangis ke? bleh blah laaa...kalau ko nak nangis jangan jadi lelaki la!"

Semoga anak-anak ini mendapat petunjuk ke jalan yang benar.Aminnn ^_^

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...