Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

06 November 2010

Yusuf Estes Kembali Menemui Hidayah Allah ^_^

Malu bila melihat umat Islam dari Ibubapa yang Muslim. Tapi anak-anak Muslim ini yang cuba keluar dari Islam. Bila subjek Pendidikan Islam...bosan..tak apa tak lulus pun. bukan wajib. Subjek sejarah yang wajib!

Sedarlah, anak-anak Islam. Anda wajib lulus jawapan Malaikat Munkar dan Nakir di alam kubur sebelum dihisap oleh Allah dan seterusnya ke syurga!!!

    


































Ramai yang mengenalinya. Tapi aku mengenalinya hari ini. Selepas membaca Al-Islam keluaran November 2010. Tersentuh dengan cara beliau mendapat hidayah. Bagi aku yang lahir dalam keluarga Muslim tidak
sekuatnya menghadapi dugaan. Beliau betul-betul Islam dengan hidayah Allah. Subhanallah.


Nama Islamnya Yusuf Estes. Lahir pada 1 Januari 1944 di Ohio,Amerika Syarikat. Pada awalnya, beliau adalah seorang paderi Kristian yang berpegang kuat kepada ajarannya dan sangat memusuhi Islam.


Ikuti ceritanya...


Saya dilahirkan didalam keluarga yang amat berpegang teguh dengan ajaran Kristian. Keluarga, nenek dan moyang saya adalah orang yang bertanggungjawab membina gereja dan sekolah di kawasan kejiranan itu.


Ketika berusia 12 tahun, saya sudah menunjukkan minat dalam aktiviti keagamaan.


Setelah remaja, keinginan mendalami agama kristian meluap-luap dan selalu berkunjung ke gereja di kawasan lain untuk mempelajari ajaran kristian dengan mendalam.


Semakin dikaji semakin banyak saya tidak tahu (semakin berilmu semakin tidak tahu...aku tambah je)


Saya kaji pula agama lain seperti Hindu, Budha, Yahudi, metafizik dan kepercayaan penduduk asli Amerika. Hanya Islam saya saya tidak kaji.


**********


Saya sebenarnya terlalu minat terhadap pelbagai jenis muzik terutama lagu-lagu gospel dan irama klasik. Keluarga saya terkenal dengan latar belakang muzik terutama lagu-lagu gospel. Ini memudahkan saya menjadi paderi mizik di gereja dan ada kumpulan muzik sendiri. 1960 saya mengajar muzik dan tahun 1963 saya sudah mempunyai studio sendiri iaitu ESTES MUZIK STUDIOS.


Selama 30 tahun, saya dan ayah berkongsi perniagaan dan melaksanakan banyak projek. Kami mempunyai syarikat yang mengendalikan program hiburan, persembahan dan muzik. Banyak kedai organ dan piano kami dirikan di Texas, Oklahoma dan Florida. Soal duit tidak menjadi masalah bagi kami.


Namun kekayaan tidak pernah memberikan kebahagiaan kepada saya. Setiap hari saya mencari sesuatu tetapi tidak tahu saya mencari apa. Fikiran ini selalu memmikirkan sesuatu yang tidak boleh dijawab.


Saya sering tanya pada diri.


"Kenapa Tuhan mencipta saya?Apa yang Tuhan mahu saya lakukan?Siapa Tuhan?Mengapa kita mesti percaya 'Original Sin'? Mengapa anak Adam terpaksa menerima semua dosa itu dan dihukum selama-lamanya?"


Tapi semua soalan itu tidak pernah ada jawapannya. Apabila saya tanya paderi di gereja hanya ini jawapannya.


"Percaya sajalah. Dan jangan banyyak tanya. Ia perkara yang misteri dan jangan tanya lagi tentang itu,"


Banyak lagi tentang ajaran Kristian yang mula menimbulkan keraguan dalam diri saya. Ada kalanya tidak masuk akal. Pencarian tidak berakhir begitu sahaja hingga pada tahun 1991...


Hari itu saya menyemak semula Bible untuk mencari jawapannya. Apa yang saya temui tentang orang Islam amat mengejutkan. Selama ini saya tidak tahu orang Islam wajib percaya Bible dan Nabi Isa utusan Tuhan. Kelahirannya tanpa persetubuhan antara lelaki dan perempuan, dia kini bersama Tuhan dan akan turun ke bumi memimpin umat Islam menentang kekufuran.


Mana mungkin! Apa yang saya tahu selama ini semuanya buruk tentang Islam. Saya mendapat maklumat yang  tidak benar tentang Islam sehingga saya takut dengan agama itu.


**********


Ayah saya memang seorang penganut Kristian yang aktif dan setia menjalankan aktiviti gereja. Dia juga pernah dilantik menjadi paderi penting yang menjalankan program sekolah gereja.


Ayah dan ibu tiri saya mempunyai ramai kenalan dikalangan mubaligh Kristian yang memiliki Stesen Televisyen. Mereka turut berganding bahu untuk jadikan 'prayer tower' di Tulsan satu kenyataan. Hingga satu ketika ayah dan ibu tiri saya sanggup merekodkan khutbah dan mesej dari paderi untuk diedarkan secara percuma ke hospital, rumah perlindungan dan kebajikan.


Kemudian pada tahun 1991, ayah mula memikirkan untuk mengembangkan usahanya menyebarkan Kristian ke luar negara iaitu Mesir. Saya ditugaskan untuk bertemu dengan pendatang Mesir yang bekerja di Texas.


Oh! tidak, kenapa Muslim. Kenapa saya perlu berusrusan dengan pengganas, penculik, pengebom berani mati dan perampas. Jangan haraplah saya akan berbincang dengan manusia seperti itu. Ayah memujuk saya untuk berurusan dengan lelaki itu.


Saya bersetuju berjumpa dengan Mohamed Abdel Rehman di sebuah kafe. Saya menjadi keliru apabila melihat penampilan lelaki itu tidak seperti yang saya gambarkan selama ini iaitu berserban putih, berjanggut tebal dan berjubah panjang. Penampilan dihadapan saya sekarang adalah berwajah bersih tanpa janggut atau misai dan pakaiannya sama seperti kebanyakan penduduk Amerika.


Selepas bersalaman dan memperkenalkan diri, kami memilih satu sudut untuk berbual lebih panjang. Perkara yang pertama saya tanyakan kepadanya adalah tentang kepercayaannya .


"Adakah anda percaya kepada Tuhan?"

"Ya," jawab Mohamed.

"Anda percaya Adam dan Hawa, Nabi Ibrahim, Musa, Sulaiman, Yahya dan Isa?" uji saya.

Kemudian Mohamed mengangguk kepala. Saya bertanya lagi.

"Anda percaya bahawa Nabi Isa itu adalah utusan Tuhan sebagai penyelamat?"

"Ya. Saya percaya," balas Mohamed.

Ketika itu saya merasakan tugas saya lebih mudah untuk menarik Mohamed kepada Kristian kerana kepercayaannya sama seperti dalam Bible. Satu-satunya yang menarik tentang Mohamed adalah dia seorang pendengar yang baik, tidak membantah mahupun mencelah. Inilah peluang saya untuk mempengaruhinya.

Tak sia-sia ayah mencadangka saya supaya berurusan dengan Mohamed kerana misi untuk menariknya semakin hampir. Sejak hari itu saya sering membawa Mohamed bersama-sama ketika menjalankan unrusan perniagaan juga peribadi. Kesempatan itu, saya gunakan sepenuhnya untuk bercerita tentang Kristian dan kepercayaan masing-masing.

Suatu hari Mohamed mengambil keputusan untuk berpindah ke masjid buat sementara waktu kerana rumah sewanya sudah tamat tempoh. Saya anggap itu sebagai peluang keemasan untuk mengajak Mohamed tinggal di rumah ladang milik keluarga saya. Dengan cara itu lebih mudah mempengaruhinya.

**********

Walaupun sibuk dengan pelbagai urusan termasuk perniagaan, namun saya masih perlu menziarahi kawan-kawan paderi dan mubaligh yang lain di sekitar Texas.


Salah seorangnya tinggal di sempadan Texas-Mexico. Mubaligh ini terkenal dengan  kerja gilanya iaitu memikul salib yang diperbuat dari kayu. Salib ini cukup besar malah lebih besar dari sebuah kereta.Dia akan memikulnya hingga ke jalan utama dan memacakkannya di pinggir jalan. Setiap kereta akan berhenti untuk bertanyakan masalahnya. Ketika inilah dia menghulurkan segala risalah tentang Kristian. 

Suatu hari teman saya ini mengalami serangan jantung dan dibawa ke hospital. Saya gunakan peluang ini untuk mengunjunginya beberapa kali seminggu dan membawa Muhammad dengan harapan bahawa kita semua boleh berkongsi bersama di subjek keyakinan dan agama. Teman saya tidak suka berbincang tentang Islam dengan Mohamed.  


Kemudian suatu hari seorang lelaki yang berkongsi bilik dengan rakan saya kelihatan sunyi dan tertekan. Saya pergi kepadanya dan bertanya namanya dan dia mengatakan bahawa tidak ada masalah dan ketika saya bertanya di mana ia berasal dari dia mengatakan bahawa dia dari planet Jupiter. Saya berfikir dan mula tertanya-tanya apakah saya di wad sakit jantung atau wad pesakit mental. 

Sayatahu lelaki itu kesepian dan memerlukan seseorang dalam hidupnya.Jadi, saya mula bercerita kepadanya tentang Tuhan. Saya membacakan untuknya kitab Yunus di dalam perjanjian Lama. Saya berkongsi cerita tentang Nabi Yunus yang telah dihantar Tuhan untuk memanggil umatnya dengan cara yang baik dan melarikan diri ke bandar. Yunus telah meninggalkan umatnya dan melarikan dirinya ke bandar dengan kapal. Ombak kuat datang dan kapal hampir terbalik dan orang-orang atas kapal melemparnya ke laut. Ikan paus datang dan terus menelan Yunus dan terus ke dasar laut. Yunus tinggal selama 3 hari 3 malam dalam perut paus. Namun dengan rahmat Tuhan, Paus naik ke permukaan dan memuntahkan Yunus dipermukaan laut. Yunus pulang ke kotanya, Niniwe. Dan idea itu yang kita tidak boleh lari dari masalah kita kerana kita selalu tahu apa yang telah kita lakukan. Dan apa yang lebih, Allah juga selalu tahu apa yang telah kita lakukan. 

Setelah berkongsi cerita dengan lelaki itu, ia memandang saya dan mohon maaf. Dia menyesal atas perilaku kasar dan bahawa ia telah mengalami beberapa masalah serius yang nyata baru-baru ini. Lalu dia mengatakan bahawa dia ingin membuat pengakuan kepadaku. Dan saya berkata bahawa saya bukan paderi Katolik dan saya tidak menangani pengakuan. Dia menjawab kembali kepada saya bahawa ia tahu itu. Bahkan, dia berkata: 


"Saya seorang paderi Katolik." 

Aku terkejut. Di sini saya telah cuba untuk menkristiankan seorang padei. Malu rasanya. Paderi itu mula berkongsi cerita tentangnya menjadi seorang mubaligh bagi gereja selama lebih dari 12 tahun ke selatan dan Amerika Tengah dan Mexico dan bahkan di New York 'Hell's Kitchen. " 


Selepas keluar dari hospital, Peter memerlukan tempat tinggal untuk memulihkan dan daripada membiarkan dia pergi untuk tinggal dengan sebuah keluarga Katolik, saya mengatakan ayah bahawa kita harus menjemput dia untuk tinggal bersama kami. Kemudian Peter berpindah ke rumah kami. 

Selama perjalanan ke rumah kami, saya bercakap dengan Peter  tentang beberapa konsep kepercayaan dalam Islam dan saya terkejut dia setuju dan kemudian berkongsi lebih lanjut tentang hal ini dengan saya. Aku terkejut ketika dia mengatakan bahawa sebenarnya paderi Katolik mempelajari Islam bahkan mendapat gelaran doktor di bidang ini. Ini semua sangat menarik bagi saya.

Setelah menetap di rumah kami, semua mulai berkumpul di meja dapur selepas makan malam setiap malam untuk membincangkan agama. Ayah saya akan membawa Raja James Version dari Bible, saya akan membawa keluar semakan saya Standard Version dari Bible, isteri saya punya versi lain dari Bible (mungkin sesuatu seperti Jimmy Swaggart's 'Good News For Modern Man) Peter memiliki Bible Katolik yang telah 7 lbuah buku dari Bible Protestan Jadi kami menghabiskan lebih banyak masa bercakap dan mencari Bible yang benar atau yang paling benar dan kami berusaha meyakinkan Mohamed tentang menjadi seorang Kristian. 

Kami menemui jalan buntu. Kemudian saya bertanya Mohamed tentang Quran dan berapa banyak versi Al-Quran. Dia mengatakan kepada saya bahawa hanya ada SATU QURAN. Dan tidak pernah berubah. Namun dia membiarkan saya tahu bahawa Quran telah dihafal oleh ratusan ribu orang, di dalamnya keseluruhan dan tersebar di seluruh bumi di berbagai negara. Selama berabad-abad sejak Quran diturunkan berjuta-juta orang telah menghafal lengkap dan telah mengajarkan kepada orang lain yang telah hafal sepenuhnya, dari kulit ke kulit tanpa ada kesalahan. 

Mustahi! Al-Quran yang sudah berusia beribu tahun masih kekal isinya seperti asal. Sedangkan Bible yang turun lebih awal telah mengalami beberapa perubahan. Bahasa pun telah berubah dari bahasa asal ia diturunkan.


Suatu hari Peter bertanya kepada Muhammad apakah dia boleh menemaninya ke masjid untuk melihat apa yang dilakukan oleh orang Muslim didalamnya. Saya rasa tidak sabar menunggu cerita dari PeterDia mengatakan,


"mereka tidak benar-benar 'melakukan' apa-apa. Mereka hanya datang dan berdoa dan pergi'


Saya bertanya, 


"Mereka meninggalkan Tanpa pidato atau bernyanyi??" 


Dia mengatakan bahawa itu benar. 


Beberapa hari lagi berlalu dan Peter bertanya Mohamed apakah ia boleh menyertai lagi untuk perjalanan ke masjid untuk melihat apa yang mereka lakukan. Tapi kali ini berbeza.Mereka mengambil masa yang sangat lama hingga malam baru pulang. Kami bimbang sesuatu yang mungkin terjadi pada mereka. Akhirnya mereka tiba dan ketika mereka masuk pintu, aku langsung mengenali Mohamed, tapi yang ini bersama dia?Seseorang memakai jubah putih dan topi putih. Tunggu sebentar! Itu adalah Peter. Aku berkata kepadanya: 


"Peter - Adakah anda menjadi Muslim?" 

Dia mengatakan bahawa dia telah masuk Islam hari itu juga. PADERI KATOLIK  MENJADI SEORANG MUSLIM! Apa selanjutnya? 

Jadi, saya naik ke atas untuk memikirkan dan mula berbincang dengan isteri saya. Dia kemudian mengatakan bahawa dia juga berminat dengan Islam, kerana dia tahu itu adalah kebenaran. Saya benar-benar terkejut sekarang. Aku turun dan kejutkan Mohamed dan memintanya untuk bersiar-siar dengan saya untuk perbincangan. Kami berjalan dan berbicara yang sepanjang malam. Bila azan subuh berkumandang, Mohamed meminta kebenaran untk solat. 


Saya tahu bahawa kebenaran datang akhirnya dan sekarang terserah saya untuk melakukannya. Aku pergi ke belakang rumah ayahku dan menemukan sepotong kayu lapis lama yang rebah atas rumput dan di sana aku meletakkan kepalaku di atas tanah menghadap ke arah kiblat yang selalu orang muslim solat lima kali sehari . Sekarang di posisi itu, dengan tubuh saya berbaring di kayu lapis dan kepala saya di tanah, saya berdoa: 


"Ya Allah Jika anda berada di sana, membimbing saya, membimbing saya .." 


Dan kemudian setelah beberapa saat saya mengangkat kepala dan melihat sesuatu. Tidak, saya tidak melihat burung atau datang malaikat dari langit juga tidak saya mendengar suara-suara atau muzik, dan saya tidak melihat lampu terang dan berkelip. Apa yang saya lakukan adalah melihat perubahan dalam diriku.


Saya sedar sekarang lebih dari sebelumnya bahawa sudah sampai waktunya bagi saya untuk berhenti berbohong dan menipu dan melakukan transaksi perniagaan licik. Sudah waktunya saya benar-benar bekerja dan menjadi orang jujur. Saya tahu sekarang apa yang harus saya lakukan. Jadi aku naik ke atas dan mandi dengan supaya dapat bersihkan diri dari berdosa. 


Dan aku sekarang datang ke dalam kehidupan baru yang tenang. Kehidupan yang didasarkan pada kebenaran dan bukti. 

Sekitar 11:00 pagi pagi itu, aku berdiri di depan dua saksi, bekas Paderi, sebelumnya dikenali sebagai Bapa Peter Yaakub, dan Mohamed lain Abdel Rehman dan mengucap 'syahadat' (Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad SAW itu pesuruh Allah). 

Beberapa minit kemudian, isteri saya mengikuti dan memberikan kesaksian yang sama di  hadapan 3 saksi (saya menjadi yang ketiga). 

Ayah saya sedikit lebih pendiam dan menunggu beberapa bulan lagi sebelum ia membuat syahadat nya (kesaksian awam). Tapi akhirnya dia memilih Islam dihadapan saya dan muslim yang lain di masjid tempatan (masjid). 

Anak-anak dibawa keluar dari sekolah Kristian dan ditempatkan di sekolah-sekolah Islam. Dan sekarang sepuluh tahun kemudian, mereka banyak menghafal Quran dan ajaran Islam. 

Isteri ayahku adalah yang terakhir dari semua untuk mengakui bahawa Yesus tidak boleh menjadi anak Tuhan dan bahawa ia pasti seorang nabi Tuhan yang kuat, tetapi bukan Tuhan. 

Sekarang berhenti dan berfikir. Sebuah rumah seluruh seluruh orang dari berbagai latar belakang dan kumpulan etnik yang datang bersama dalam kebenaran untuk belajar bagaimana untuk mengetahui dan menyembah Pencipta dan Pemelihara alam semesta. Fikirkan. Seorang paderi Katolik. Seorang menteri muzik dan mubaligh. Seorang paderi dan pembina sekolah Kristian. Dan mereka semua datang ke dalam Islam! Hanya dengan rahmat-Nya kita semua dibimbing untuk melihat kebenaran sejati Islam tanpa penutup mata pada mata mereka lagi. 

Jika saya berhenti di sini, saya yakin bahawa anda akan harus mengakui bahawa sekurang-kurangnya, ini adalah cerita yang luar biasa, kan? Setelah semua, tiga pemimpin agama dari tiga kumpulan keagamaan yang berasingan semua akan menjadi satu keyakinan yang sangat bertentangan pada masa yang sama. 



Tapi itu tidak semua. Ada lagi! 


Pada tahun yang sama, sementara saya berada di Grand Prairie, Texas (berhampiran Dallas) saya bertemu dengan seorang mahasiswa seminari Baptis dari Tennessee bernama Joe, yang juga datang ke Islam setelah membaca Al-Quran sedangkan di COLLEGE SEMINARI Pembaptis! 



Ada orang lain juga. Saya ingat kes paderi Katolik di sebuah bandar universiti yang berbicara tentang hal-hal yang baik dalam Islam sehingga saya terpaksa bertanya mengapa dia tidak masuk Islam. Dia menjawab: "Apa Dan tugas longgar saya??" - Namanya adalah Bapa Yohanes dan masih ada harapan baginya belum. 



Lagi? Ya. 


Pada tahun berikutnya saya bertemu dengan seorang bekas paderi Katolik yang telah menjadi mubaligh selama 8 tahun di Afrika. Dia belajar tentang Islam ketika ia ada di sana dan masuk Islam. Dia kemudian menukar namanya menjadi Omar dan pindah ke Dallas Texas. 


Lagi? Sekali lagi, ya. 


Dua tahun kemudian, sementara di San Antonio, Texas saya diperkenalkan kepada bekas Arch Uskup Gereja Ortodoks Rusia yang belajar tentang Islam dan menyerahkan kedudukannya untuk masuk Islam.
  
Setelah menerima Islam-Tahun 2000 Dan kerana saya sendiri masuk ke dalam Islam dan menjadi rujukan untuk kaum muslimin di seluruh negeri dan di seluruh dunia, saya jumpai orang lebih banyak orang yang pemimpin, guru dan ulama dalam agama-agama lain yang belajar tentang Islam dan masuk ke dalamnya. Mereka datang dari Hindu, Yahudi, Katolik, Protestan, Saksi-Saksi Yehuwa, Ortodoks Yunani dan Rusia, Kristian Koptik dari Mesir, gereja-gereja non-denominasi dan bahkan para saintis yang telah ateis. 



Mengapa? Soalan bagus. 



Mungkin saya menyarankan kepada para pencari kebenaran melakukan perkara berikut LANGKAH SEMBILAN untuk pemurnian fikiran: 

1) Bersihkan fikiran mereka, hati dan jiwa mereka baik yang nyata .. 

2.) Padam segala prasangka dan bias 

3.) Membaca terjemahan yang baik tentang makna Al-Quran dalam bahasa yang mereka dapat memahami terbaik. 

4.) Ambil beberapa waktu. 

5.) Baca dan mencerminkan. 

6.) Berpikir dan berdoa. 

7) Terus meminta Dia yang mencipta kamu di tempat pertama, untuk memandu anda ke arah kebenaran. 

8.) Lakukan ini selama beberapa bulan.

9)  Jangan biarkan orang lain yang meracuni dalam pemikiran mereka mempengaruhi anda apabila anda dalam keadaan "kelahiran semula jiwa." 


Indahnya hidup ini dengan kepercayaan yang satu. Selepas 10 tahun menjadi Muslim, saya membuktikan apayang dikatakan oleh Mohamed tentang kebolehan orang Islam menghafal keseluruhan al-Quran. Buktinya, saya telah menghafal al-Quran kulit ke kulit dan mampu mengajarnya kepada orang lain. Kini hidup saya hanya untuk Islam.


Sahabatmu, 
Syeikh Yusuf Estes


Rujukan: Wikipedia , Majalah Al-Islam NOV 2010 dan http://www.famousmuslims.com/Yusuf%20Estes.htm (aku guna google translate. mungkin tak tepat sangat dengan BM Malaysia)


~HANYA ILMU ALLAH YANG SEMPURNA~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...