Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

28 Mac 2012

Hafalan Solat.

Bukan senang seorang kanak-kanak ingin menghafaz kata-kata dalam solat jika tidak disogokkan dengan hadiah atau ganjaran. Bagi mereka, semua tindakan yang perlu dibuat mesti ada pembalasan. Tidak terkecuali juga si anak kecil ini.

Sebuah novel yang ditulis oleh penulis best seller ayat2 cinta, Habiburrahman El Shirazy amat menarik. Kejadian tsunami 2004 juga digabungkan dalam novel ini. Gambaran kejadian tsunami menyebabkan mutiara jernih gugur seolah merasai penderitaan anak kecil ini.

Delisa, anak kecil yang cekal. Kisahnya bermula dengan hafalan kalimah dalam solat begitu susah dihafaz. Dek kerana kalung emas 'D' dia berusaha menghafaz. Niatnya kelihatan tidak ikhlas tetapi mempunyai makna tersendiri. Dalam usaha membuktikan dia telah hafaz dan membayangkan kalung akan menjadi miliknya, dia berusaha mengingati kata-kata Ustaz Rahman. Sahabat Rasulullah tetap khusyuk walaupun selepas solat dia akan dipancung. Ada juga sahabat nabi tidak bergerak sewaktu terkena segat kala jengking ketika solat.


Ketika ingin membuktikan dia sudah selesai hafalan solatnya, dia dibawa gelombang air yang amat dahsyat atau kita kenal sebagai tsunami. Kakinya terlanggar pagar besi sekolah. Kepalanya hampir terhantuk ke dinding konkrit sekolah, dinding itu hancur sebelum kepala Delisa menyentuhnya. Subhanallah. Dia adalah anak terpilih.

Selama 7 hari dia terdampar didalam selut dan tergantung disemak...Allah mendatang rezki iaitu 5 biji epal berdekatan dengannya. Minumannya adalah air hujan yang turun. Dia selalu berdoa untuk menyelesaikan hafalan solatnya. Ketika inilah Smith, askar Amerika melihat suatu cahaya terbit dari tubuh Delisa. Terduduk seketika sebelum memanggil anggota tentera lain. AllahuAkbar! Mungkin ini punca dia masuk Islam.

Muka dan tubuh Delisa tercalar teruk dan kakinya dipotong serta kepalanya dibotakkan. banyak jahitan luka pada tubuhnya. Dia tetap tidak merungut bahkan memberi inspirasi kepada orang sekelilingnya mendatang rasa terharu kepada sesiapa yang membacanya. Dia dikenali anak ajaib di seluruh dunia. Mukanya terpampang di akbar dan tv2 seluruh dunia. Dunia ingin melihat siapa anak kecil yang kuat ini.

Ummi, Kak Fatimah, Kak Zahra, dan Kak Aisya meninggalkannya. Dia dilayan dengan baik oleh Smith atau Salam (nama Islam) dan Kak Sofi (sukarelawan Amerika). Abi yang pulang mencari anak-anak serta isteri merasa putus asa. Hasil maklumat yang ditulis oleh Delisa membuatkan semangatnya kembali berkobar-kobar. Abi juga menjadi sukarelawan di situ.

Ikhlas yang dicari2..akhirnya dijumpai. Ikhlas yang difahami oleh Delisa adalah tidak mengharapkan ganjaran orang tetapi keredhaan Allah.  Hafalan solat selesai apabila keikhlasan merajai dirinya.

Baca bukunya lebih 'feel' dari filemnya =D

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...