Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

07 Julai 2012

Menulis dan Bersalaman

Daripada buku yang paling aku tak suka kepada buku yang paling aku suka baca. Automatik aku kagum dengan penulisnya. Bukan mudah nak jadikan sejarah di 'upgrate' menjadi novel. Aku dah cuba. Oh! aku tak mampu. Sekadar merapu dalam blog boleh sahaja.


Bila aku cuba search kata-kata blogger lain tentang penulis ini, aku jumpa satu kenyataan. Bangun seawal pagi untuk menulis dan 15 hingga 20 helai sehari. Aku terfikir. Bagaimana beliau boleh istiqamah menulis sebanyak 15 helai sehari? Mungkin minat atau tanggungjawab.


Aku baca blog tentang penulis muda. Mereka akui bukan mudah menulis jika ketandusan idea. Apatah lagi menulis setiap hari. Ada juga hari yang direhatkan. Buntu dengan penulisan atau sambungannya.


Ada juga menulis sekadar luahan hati. Banyak kata-kata semangat untuknya. Ayat yang santai dan mudah difahami. Akhirnya ditawarkan menjadi penulis. Penulisannya menjadi wadah perjuangannya di alam maya. Subahanallah!


Medium ICT memudahkan sesiapa sahaja untuk menulis. Semua penulis mempunyai alat ICT. Kalau sebut alat ICT, telefon, kompiter, laptop termasuk alat ICT. Jika dulu menulis menggunakan mesin taip. Nak edit susah. Sekarang, proses men'edit' ni mudah. Jika rasa tak best, ubah ayat. Jika rasa ada penambahan maklumat, tambah di mana-mana bahagian yang tertentu. Wah...semua orang boleh menulis ni. Facebook la paling glamour. Ayat apa pun, asalkan penbaca faham. Yang hancurkan bahasa pun ada. hehehe (termasuk aku)




Sekarang aku dah beralih kepada bicara santai penulis muda tanah air. Ramai penulis muda ni. Jika ada unsur fakta dan gaya bahasa yang tak mengantuk, aku layan buku itu. Jenis novel fiksyen dah lama aku layan. Sejak tinggal di asrama. Aku suka pinjam. Beli juga kalau rasa best. Jenis triller memang kegilaanku. Terutama novel tulisan RAM. Unsur cinta ilahi. Cinta manusia kurang sikit. Novel jiwang aku kurang layan. Baca pun ringkas. Mula baca muka surat akhir atau bab akhir. Atau tebuk ditengah-tengah.


Sejak aku banyak bermain dengan buku-buku di sekolah, ramai penulis aku kenal. Sekadar nama dan gaya penulisan. Penulis ni genre apa. Penulis ini skema. Penulis itu agamawan dan sebagainya. Jumpa face-to-face,  setakat ni belum lagi. Sekadar di alam maya. hahaha


p/s: aku tak puas hati kalau tak tulis mengenai 'semalam'. Aku nak tulis jugak walau menyelit.


Semalam aku ke rumah ustaz baru di sekolah aku. Ada bacaan dia selamat. Kemudian ada belas pelajar (lelaki) datang kepada kami, barisan guru-guru perempuan. Dihulurnya tangan. Aku dah pandang. Guru perempuan  sambut. Sampai ke giliran aku, aku isyaratkan tangan 'menunjukkan aku tidak hulur tangan' dan aku angguk sahaja. "Oh tak boleh dengan ustazah, lupa," kata pelajar ini. Ada kawanku dikalangan guru kata,"Orang tak kahwin lagi tak boleh salam,"...aku senyap.


Aku nak bagi kenyataan kat sini.


Rasulullah mendapat baiah daripada wanita ansar dengan lafaz sahaja. Tiada huluran salam di antara mereka. Hanya sesama jantina dibenarkan. Anda boleh baca di blog ini  berkaitan dalil


Hukum Bersalam Lelaki Dengan Wanita Ajnabiyah Yang bukan Mahram


Oleh Ustaz Aldi Mutaffa (SINI)


Ramai dikalangan pengaku ustaz apabila terbersalam dengan wanita di hadapan khalayak ramai, kemudian ditanya bukankah bersalam dengan mereka itu haram? cepat-cepat dia akan menjawab.."alaa boleh dalam mazhab lain" atau "ada ulama kata boleh" atau "untuk tidak mengaibkan dan tidak memalukan perempuan itu maka boleh bersalaman" dan sebagainya dari puluhan alasan lagi yg hakikatnya tidak bertepatan dengan sunnah Rasulullah langsung. Amat malang mereka itu sering pula melaungkan Sunnah! Ittiba'us Sunnah dan pelbagai lagi men-declare diri sebagai pengikut Sunnah Nabi. Sedangkan Nabi tidak pernah bersalaman dengan wanita ajnabiyah bukan muhrim bahkan dalil sunnah menunjukkan ia haram.


APA DALIL BERSALAMAN LELAKI-WANITA ITU HARAM?


Kita dalam membicarakan hukum bersalam ini antara lelaki yang sudah dewasa dengan wanita bukan muhrim yang sudah dewasa bukan dan tidak membicara hukum bersalaman dengan wanita tua sesangat atau budak perempuan yang masih kecil. Perlu diberi perhatian.


Di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Saidatuna Aisyah mengenai bai'ah yang dilakukan oleh Rasulullah terhadap beberapa orang perempuan, Aisyah berkata: " Demi Allah, tangan baginda tidak menyentuh seorang perempuan pun dalam pembai'atan itu. Baginda hanya membai'ah mereka dengan perkataannya: "Benar-benar telah aku bai'ah kamu atas hal itu." (Riwayat Bukhari)


Hadith di atas amat jelas menunjukkan bahawa Rasulullah tidak bersalaman dengan wanita bukan muhrim walaupun mereka menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Rasulullah, rasulullah tidak menyambut mereka dengan bersalaman tetapi Rasulullah bersalam pula dengan lelaki iaitu para sahabat lelaki yang membai'ah baginda dengan cara bersalaman.


Dari ini membuktikan sunnah Rasulullah sekiranya berlaku pada kita wanita yang bukan muhrim menghulur tangan untuk bersalaman dengan kita atau lelaki bukan muhrim menghulur tangan kepada wanita itu bersalaman maka sunnah dan terbaiknya adalah kita TIDAK menyambut dengan bersalaman tetapi dengan memberi isyarat lain atau mengucapkan salam atau selamat kepadanya sahaja tanpa bersalam.


Al-Hafiz Ibnu Hajar al-Asqalani di dalam kitabnya Fathul Bari berkata: "Maksud ucapan Rasulullah: "Benar-benar telah bai'ah kamu dengan ucapan." Adalah ucapan tanpa berjabat tangan sepertimana yang biasa terjadi, di mana lelaki berjabat tangan sewaktu bai'ah dijalankan.


Dari Abdullah bin Amr bin al-Asr. berkata: "Rasulullah tidak pernah berjabat tangan tangan dengan perempuan dalam pembai'atan." (Riwayat Imam Ahmad)


Dalil kedua,Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya aku tidak berjabat tangan dengan perempuan. Ucapanku kepada seorang perempuan seperti kataku pada seratus perempuan.”(HR Ibnu Hibban, Malik & Nasa’i)


Dari Ma’qil bin Yasaar katanya, “Rasulullah telah bersabda: “Sesungguhnya jika dicerca kepala salah seorang dari kamu dengan alat dari besi adalah masih lebih baik baginya daripada menyentuh perempuan yang tidak halal baginya (bukan mahramnya).” (HR At-Thabrani & al-Baihaqi, sahih).


Dari Abu Hurairah, katanya Rasulullah bersabda: “Sudah ditakdirkan bagi anak cucu Adam bagian dari zina yang pasti akan menimpanya. Kedua mata, zinanya ialah memandang; zina dua telinga ialah mendengar; zina lisan ialah ucapan; zina tangan ialah menyentuh; zina kaki ialah melangkah; zina hati ialah menginginkan sesuatu, berangan-angan dan farajnya membenarkan atau mendustakannya.”


Rasulullah juga bersabda: “Tidak pernah aku menyentuh tangan perempuan (ajnabi/bukan mahram)” (HR At-Thabrani, dari Uqailah binti Ubaid).Dalil-dalil di atas amat menunjukkan pengharaman bersalam lelaki dengan wanita yang bukan muhrim.


BENARKAH DISANA ADA DALIL MENGHARUSKAN PERSALAMAN LELAKI-PEREMPUAN?


Mereka yang beria-ia sangat mempertahankan hukum bersalaman lelaki-wanita sering mengunakan hujjah yang mereka sendiri palsukan. Mereka mempergunakan beberapa hadith yang menyebut nabi memberi salam kepada sahabiyah. Amat malang hadith tersebut terang-terang menunjukkan nabi memberi salam dan BUKAN BERSALAMAN dengan wanita. Ya, dalam islam diharuskan kita memberi salam kepada muslimah dan DIHARAMKAN kita bersalaman dengan wanita.


Hakikatnya tiada langsung dalil yang mengharuskan hukum bersalaman lelaki dengan wanita ajnabiyah yang bukan muhrim ini bahkan Rasulullah sebagai ikutan kita tidak pernah melakukannya. Amat sedih golongan pengaku sebagai pengikut Sunnah tidak menghidupkan sunnah Nabi, Nabi tidak bersalaman dengan wanita bukan muhrim.


Amat sedih lagi mereka itu mengharamkan bersalaman antara lelaki dengan lelaki dan wanita dengan wanita selepas solat berjemaah kononnya atas dasar bid'ah masuk neraka tetapi MENGHALALKAN pula persalaman antara wanita dengan lelaki dan lelaki dengan wanita. Ini membuktikan dakwaan mereka sebagai Salafi, Ittiba'us Sunnah dan lain2 lagi hakikatnya adalah tipu helah pengkhianat Sunnah sebenar!!!.


KALAU WANITA TU HULUR TANGAN DAHULU KITA BOLEH SAMBUT?


Jawapanya sudah pasti tidak boleh, haram hukumnya walaupun wanita ajnabiyah itu menghulurkan tangan untuk bersalam dengan kita dihadapan khalayak ramai sekali pun, haram bagi wanita itu dan haram bagi lelaki menyambut tangannya untuk bersalam, samaada tanpa bersyahwat atau tidak, terselamat dari fitnah atau tidak ianya adalah tetap HARAM.


Soalan ku lontarkan kepada pemuka sunnah yang palsu. Nabi bersalaman (berjabat tangan) dengan perempuan yang bukan muhrim ke tidak?!


Ketahuilah bahawa Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya aku tidak berjabat tangan dengan perempuan.” (HR Ibnu Hibban, Malik & Nasa’i)


Mana laungan sunnah kamu semua?! kamu sanggup bertasamuh dan bertolak ansur dalam isu persalaman wanita-lelaki dan perkara lain yang sejalan dengan hawa nafsu kamu tetapi pada masa yang sama kamu kafirkan orang buat maulid dan menetapkan mereka ahli bid'ah masuk neraka!
Kamu marah orang berzikir nama Allah beramai-ramai pada masa yang sama kamu biarkan tarian bogel beramai-ramai dari kalangan 'anak'anak' kamu sendiri!


Wallahi! dakwaan kamu kononnya bersalaman lelaki dengan wanita ajnabiyah bukan muhrim ini harus merupakan kepalsuan yang tidak berdalil dan tidak berfakta!


SEDIKIT NASIHAT


Berikan dan sampaikan salam, jawab salam, bersalamanlah diantara yang halal bukan yang haram. Sesungguhnya bersalaman lelaki dengan perempuan itu adalah hukumnya HARAM...


1. Bila menerima sijil atau anugerah,penyampai anugerah itu bukan muhrim,dan dia menghulurkan tangan.


2. Bila kita melawat rumah orang, dan tuan rumah menghulurkan tangan.


3. Bila tetamu datang, dan dia menghulurkan tangan.


Dengan siapa anda boleh bersalam? SINI


Catatanku dahulu. SINI

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...