Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

24 Julai 2012

Musa Berguru.

"Siapakah manusia yang paling pandai?" tanya orang ramai kepada Musa Alaihissalam.

"Aku yang paling pandai," jawab Musa.

Manusia tidak terlepas dari kesilapan dalam tutur kata. Jika berlaku kepada seorang Nabi dan Rasul, maka kata-kata ini akan ditegur oleh Allah SWT.

"Bukan kamu yang paling pandai pada zaman ini. Ada lagi yang lebih pandai daripada kamu. Orang itu tinggal di suatu tempat pertemuan antara dua laut. Pergilah kamu menemui dia!" firman Allah kepada Musa.

"Wahai Tuhanku, bagaimana cara aku dapat menemui orang itu?" tanya Musa kepada Allah.

Allah memerintahkan Musa berangkat ke tempat pertemuan dua laut dan bawalah makanan kerana perjalanan ini jauh. Di antara makanan itu, Musa dikehendaki membawa ikan. Letakkan makanan ini dalam bekas yang mudah dibawa.

Musa memulakan perjalanan atas perintah Allah supaya mencari guru itu. Perjalanan ini diiringi oleh seorang pemuda sebagai pengawal, pembantu dan pengiringnya di mana sahaja dia pergi. Pemuda ini akan meneruskan syariat Musa selepas kewafatannya. Dalam riwayat Bukhari mennyebut bahawa pemuda ini adalah Yusha' bin Nun.

Yusha' bin Nun ini adalah lelaki yang Musa didiknya sejak kecil sebagaimana Anas bin Malik menjadi pembantu Rasulullah selama lapan tahun. Yusha' bin Nun selalu berdamping dengan Musa dan Harun. Selepas kewafatan Nabi Musa dan Harun, Yusha' bin Nun meneruskan syariat kedua nabi ini dan Allah mengangkatnnya menjadi Nabi dan Rasul.

Nabi Musa berkata kepada temannya: "Aku tidak akan berhenti berjalan sehingga aku sampai di tempat pertemuan dua laut itu atau aku berjalan terus bertahun-tahun". Ada riwayat mengatakan selama setahun. Ada yang mengatakan 80 tahun. Ada yang mengatakan 70 tahun.

Maka apabila mereka berdua sampai ke tempat pertemuan dua laut itu, mereka lupa hal ikan mereka, lalu ikan itu menggelunsur menempuh jalannya di laut, yang merupakan lorong di bawah tanah. Ajaib. Maha kuasa Allah!

Ikan yang dimaksudkan ini telah dipanggang atau dijadikan ikan masin. Nabi Musa dan Yusha' bin Mun telah makan separuh dalam perjalanan ke tempat pertemuan dua laut ini. Semasa Musa dan Yusha' berehat atas batu di tempat pertemuan dua laut, ikan itu hidup dan mengelunsur turun ke tanah dan seterusnya melompat ke dalam laut. Mereka lupa bahawa di situlah Allah perintahkan Musa berhenti untuk bertemu guru itu.

Tempat pertemuan dua laut ini adalah di antara terusan Suez dan Teluk Aqabah di Laut Merah. Kawasan ini namakan Dataran Sinai. Tempat ini disebut oleh Sayid Qutb dalam Kitab tafsirnya, Fi Dzilali Quran.

Mereka meneruskan perjalanan itu. Perut mula meminta diisikan. Musa berkata kepada pembantunya, Yusha' bin Nun,"Bawalah makan tengah hari kita sebenarnya kita telah mengalami penat lelah dalam perjalanan kita ini".

"Tahukah apa yang telah terjadi ketika kita berehat di batu besar itu? Sebenarnya aku lupakan hal ikan itu; dan tiadalah yang menyebabkan aku lupa daripada menyebutkan halnya kepadamu melainkan Syaitan; dan ikan itu telah menggelunsur menempuh jalannya di laut, dengan cara yang menakjubkan," kata Yusha' bin Nun.

"Itulah tempatnya"kata Musa.

Mereka balik semula ke situ, dengan menurut jejak tapak kaki mereka pada pasir. Mereka dapati terdapat hamba Allah yang dikurniakan ilmu laduni. Sebagai seorang Nabi dan Rasul, Musa dapat mengenali hamba Allah yang dimaksudkan itu.  Musa bertemu hamba Allah daripada banyak hamba-hamba Allah yang dianugerahi rahmat oleh Allah. Rahmat paling tinggi yang diberikan  Allah kepada hambanya ialah mengenali Allah dengan mendekati Allah sehingga hidup mereka berbeza dengan orang lain. Ilmu mereka langsung dari Allah. Musa menegurnya dengan penuh hormat. Pertanyaan yang menunjukkan Musa bersedia menjadi murid dan menerima segala ilmu yang diberikan.


Guru yang dimaksudkan ini adalah Khaidir bermaksug hijau. Ada yang mengatakan, ia seorang nabi. Ada yang mengatakan dia adalah waliiyullah. Ada yang mnegatakan ia adalah jin. Sayid Qutb mengatakan dia adalah hamba Allah yang soleh.

Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?"

Musa menunjukkan kesanggupannya untuk belajar tapi apa sambutan guru itu? Guru mengenal muridnya walaupun pertama kali mereka berjumpa. Itulah Nur Ilahi yang terpancar dari ilmu mereka.

"Sesungguhnya engkau tidak sanggup wahai Musa. Jika engkau hendak menyerahkan diri berjalan bersama aku dan menjadi muridku, kamu perlu bersabar,"kata hamba Allah yang soleh, Khaidir.

Secara tidak langsung, Kahidir mengetahui sikap Musa yang kurang sabar dan mudah meluap terhadap sesuatu perkara. Oleh itu, Khaidir memberi syarat supaya bersabar jika ingin belajar daripadanya.

"Engkau akan dapati aku, Insyaa Allah: orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu," jawab Musa dengan penuh harapan.

"Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu," kata Khaidir sambil meletakkan syarat yang lain. Musa dikehendaki bersabar sehingga Khaidir menerangkan sendiri apa sebenarnya yang 

Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, ia membocorkan perahu itu. Cara yang dilakukan oleh Khaidir menjadi tanda tanya kepada Musa. Tidak sesuai seorang yang berilmu membuat suatu kezaliman terhadap nelayan di kawasan itu. Sikap tidak sabar Musa menyebabkan dia lupa janjinya. Lalu dia bertanya.

"Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar", kata Musa.

"Bukankah aku telah katakan, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?" kata Khaidir mengingatkan kembali janji Musa pada awal penawaran sebagai murid.

 Nabi Musa rasa bersalah terhadap sikapnya yang terburu-buru dan kurang sabar. Musa bimbang perintah Allah tidak dapat dilaksanakan dengan sebaiknya. Lalu Musa merayu kepada Khaidir.

"Janganlah engkau marah akan daku disebabkan aku lupa (akan syaratmu); dan janganlah engkau memberati daku dengan sebarang kesukaran dalam urusanku (menuntut ilmu)".

Kemudian keduanya meneruskan perjalanan sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang budak lelaki lalu ia membunuhnya.

"Patutkah engkau membunuh satu jiwa yang bersih, yang tidak berdosa membunuh orang? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perbuatan yang mungkar!" tiba-tiba Musa bersuara.

"Bukankah, aku telah katakan kepadamu, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?" kata Khaidir.

"Jika aku bertanya kepadamu tentang sebarang perkara sesudah ini, maka janganlah engkau jadikan daku sahabatmu lagi; sesungguhnya engkau telah cukup mendapat alasan-alasan berbuat demikian disebabkan pertanyaan-pertanyaan dan bantahanku," Musa berjanji bahawa ini adalah perjalanan terakhir jika dia masih membantah. 

Kemudian keduanya berjalan lagi, sehingga apabila mereka sampai kepada penduduk sebuah bandar, mereka meminta makan kepada orang-orang di situ, lalu orang-orang itu enggan menjamu mereka. Kemudian mereka dapati di situ sebuah tembok yang hendak runtuh, lalu ia membinanya.

"Jika engkau mahu, tentulah engkau berhak mengambil upah mengenainya!" kata Musa.

"Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya," kata Khaidir untuk menepati janji yanh dilafazkan oleh Musa.


"Mengenai perahu yang aku bocorkan. Perahu itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut. Aku bocorkan perahu itu dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat," terang Khaidir. kemudian menyambung lagi.

"Budak lelaki yang aku bunuh itu adalah anak kepada ibubapa  yang beriman, maka kami bimbang bahawa ia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur.Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa, dan lebih mesra kasih sayangnya," Jelas Khaidir mengenai kisah kedua.

"Tembok yang kita bina itu adalah kepunyaan dua orang anak yatim di bandar itu. Dibawah tembok itu terdapat harta tinggalan kedua ibubapa mereka yang soleh. Oleh itu, Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka). Dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya".



p/s: Cukup la kat sini dulu. tak ada mood bila dapat berita yang aku kena pergi kem.huhuhu

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...