Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

03 Ogos 2012

Perkhemahan Dalam Kem.

Ya Allah, Berikanlah aku kesabaran yang tinggi dalam menghadapi mereka ini.

Arahan menjadi guru pengiring. Nama aku di 'minitkan'. Ish...ini bukan bawah aku! Kenapa minitkan nama aku pula ni? Kemudian diminta membawa 2 pelajar. Seorang lelaki dan seorang perempuan. Tingkatan 4 sahaja dan SMK sahaja. Aku bukan buta untuk membaca arahan itu. Bagi aku ini arahan yang tak masuk akal kerana dua kriteria itu tidak memenuhi kehendak pelajarku ini.

Arahan diterima walaupun hatiku kuat memberontak. Dua pelajar tingkatan 2 dipilih. Seorang lelaki  dan seorang perempuan. Pelajar ini dari sekolah agama bukan SMK. YMP menjadi aku akur untuk meninggalkan pelajarku yang bakal menduduki Pra Percubaan PMR minggu depan.

Apabila berkumpul di PPD, hanya aku seorang yang jadi guru pengiring. Seorang lagi entah di mana. Semua pelajar yang aku iring 12 dari 15 orang. Kebanyakan kanselor sekolah yang menghantar pelajar2 ini ke PPD. Mereka semua tingkatan 4. Aku cuba kuatkan diri dengan keadaan aku ini. Bulan puasa. Bulan berlakunya Perang Badar. Ya! aku mesti kuat walau apa pun terjadi.

Sampai di kem, kami guru pengiring perempuan hanya 4 orang. Kami diberi taklimat bahawa kami guru pengiring dan juga urusetia. Tak lupa juga, kena sentri. Jaga waktu malam di khemah pelajar-pelajar perempuan. 12 tengah malam hingga 2 pagi. 2 pagi- 4 pagi. Kami berjaga secara bergilir-gilir.

Kebanyakan program dikendalikan oleh seorang ustaz. Fasilitator yang datang semua tidak tahu atas urusan apa dan tidak diberi jadual. Hanya diberikan tarikh untuk hadir ke kem. Bukan salah mereka. Tapi salah pengurusan. Itu kataku. Bagiku ini program yang dikira hancur. Makanan ada tak cukup semasa waktu berbuka puasa. Yang memalukan ada guru pengiring lelaki dikejutkan oleh pelajar untuk bersahur.

Bilik guru pengiring juga ada masalah. Bagi sesetengah orang memang itu hal biasa. Air yang keluar dari paip adalah anak berudu dan ugat-ugat. Ini mesti air dari tangki yang tidak bersih. Kami guna bilik mandi pelajar. Kami dipindah ke bilik tetamu. Semua kerja dibuat di situ. Hal dalaman dalam kem itu tidak aku peduli. Seolah-olah mereka tidak ada kesatuan dan tiada keputusan yang jitu. Banyak kepala yang handle program ini. Jadual perjalanan program juga bertukar-tukar.

4 hari 3 malam, terlalu santai untuk program perkhemahan. Kem komandan yang hanya muncul apsa awal dan akhir program sahaja. 'Sleeping bag' untuk pelajar perempuan tidak diberikan walaupun telah dinberitahu akan dibekalkan 'sleeping bag' itu.

Timbul kes pelajar-pelajar masuk kolah. Aku kira itu perkara biasa. Yang luar biasanya, pelajar ini kena 2 jahitan pada kepala. Kalau ada pelajar terlibat nak cerita, letak di ruang komen yea.

'gambar hiasan'

Ada satu cerita yang memberi pengajaran kepada seorang pelajar ini. Mungkin dia tidak membawa selipar.

"Ini selipar kamu kah?" tanya ustaz.

"ini memang selipar saya." jawab pelajar ini.

"Saya nak pakai selipar ini sekejap," pelajar ini membenarkan ustaz memakai selipar.

"Selipar ini muat tak dengan ustaz? Dah lama saya pakai selipar ini. Dah lusuh. Tak sangka ada orang suka pakai," ujar ustaz itu.

"Adakah ini selipar kamu? Wallahi...baik kamu cakap betul," kata ustaz sambil gosok belakang pelajar ini. Pelajar ini senyap. Serba salah. Dia mengeleng kepala menandakan selipar itu bukan miliknya. Ustaz telah pergi ke pasar malam dan membelikan sepasang selipar untuk pelajar ini.

"Ini selipar ustaz nak hadiahkan untuk kamu," pelajar ini malu nak mengambil hadiah ustaz ini. Lalu meminta meminta maaf dengan ustaz dan berjanji tidak akan ulangi lagi perbuatan ini. Inilah kejahatan dibalas dengan kebaikan. Dalam ramai-ramai ustaz ada ustaz yang berhati mulia. Moga pahala berganda untuk ustaz ini.

*****ini sahaja kisah yang aku nak kongsi*****

*****selamat menjawab soalan pra percubaan PMR dan soalan ujian bermula selasa- isnin*****

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...