Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

05 Ogos 2012

Kisah Thaha

"Thaha!" kata seorang pelajar.

"Thaha tu kelab Thaha yea," kata pelajar lain. Alangkah jahilnya mereka ini. Adakah surah ini tidak pernah dibaca oleh mereka? Sedangkan mereka mengatakan mereka telah khatam Al-Quran. Allahurabbi!

Inilah hakikat yang berlaku dihadapan mataku sendiri. Moga dengan catatan ku yang sedikit ini membuka minda mereka. Moga bermanfaat.


Surah Thaha. Surah ini dikatakan sebagai pelembut hati seseorang. Bagi seorang ibubapa yang mempunyai anak yang nakal, mereka digalakkan membacakan ayat 1-5 surah Thaha. Kemudian dihembuskan ke ubun-ubun anak ketika mereka tidur.

Hal ini juga berlaku kepada Saidina Umar Al-Khattab. Umar dalam perjalanan berjumpa Rasulullah dengan tujuan untuk membunuh baginda SAW. Dalam perjalanan itu, Umar berjumpa Na'im bin Abdullah. Na'im menasihatkan Umar menyelesaikan hal keluarganya dahulu.

"Adik iparmu, Sa'id bin Zaid dan adik perempuanmu, Fatimah binti Al-Khattab telah menjadi pengikut Muhammad," kata Na'im.

Umar menuju ke rumah adiknya. Dia terdengar suara seorang lelaki sedang mengalunkan bacaan Al-Quran. Surah yang dibacakan adalah surah Thaha. Orang yang membacanya adalah Khabbab bin Al-Aratti.

Umar menyerbu masuk ke rumah adiknya tanpa salam. Dengan serta merta Khabbab mencari tempat persenbunyian. Dia terlalu takut dengan Umar yang terkenal dengan sikap bengisnya.

"Apa bacaan yang aku dengar dari luar tadi?' tanya Umar sambil melihat ada helaian yang berkemungkinan itulah yang dibaca tadi.

"Serahkan kepadaku," minta Umar.

"Tiada apa-apa bacaan yang kami baca," kata suami isteri itu serentak.

"Aku dengar kamu berdua telah menjadi pengikut Muhammad," kata Umar dengan tegas. Lalu Umar memukul Said bin Said. Melihat suaminya dipukul, Fatimah terus menjadi benteng mempertahankan suaminya dari dipukul untuk kali kedua. Fatimah dipukul sehingga tersungkur.

"Memang kami telah menjadi pengikut Muhammad. Kami beriman kepada Allah dan RasulNya. Buatlah sesuka hati kamu terhadap kami," kata Fatimah sambil menyapu darah yang keluar dari bibir dan hidungnya.

Umar melihat darah yang mengalir pada wajah Fatimah, timbul perasaan menyesal terhadap perbuatannya tadi. Lalu dipegangnya muka adiknya dan meminta secara lembut," Serahkan catatan itu. Aku ingin mengetahui isi kandungan yang diajar oleh Muhammad,"

"Kami takut kamu apa-apakan catatan itu," kata Fatimah Al-Khattab.

"Janganlah kamu takut. Aku bersumpah dengan Tuhan Al-Latta dan Uzza, selepas aku baca catatan ini akan aku segera menyerahkan kepada kamu smeula," kata Umar.

Mendengar kata-kata itu, timbul harapan Fatimah bahawa Umar Al-Kattab akan masuk Islam. Lalu dia berkata," Wahai saudara kandungku, Engkau ini masih najis kerana masih musyrik. Sedangkan catatan ini tidak boleh disentuh kecuali oleh orang yang suci."

Mendengar kata adiknya, umar segera mandi. Selesai mandi, catatan itu diserahkan kepadanya. lalu dibaca ayat pertama yang dimulai dengan THAHA. Setelah Umar membaca beberapa ayat, terkeluar kata-kata dari mulutnya secara spontan," Alangkah bagusnya perkataan ini dan alangkah mulianya!"

Mendengar kata-kata Umar Al-Khattab itu, Khabbab meluru keluar dari tempat persembunyiannya lalu berkata," Wahai Umar! Demi Allah, sesungguhnya besarlah harapanku bahawa Allah telah memilih engkau masuk Islam. Sesungguhnya aku mendengar Muhammad telah berdoa. Ya Allah, kukuhkan Islam dengan Abil Hakam Ibnu Hisyam (gelaran Abu Jahal) atau dengan Umar Al-Khattab,"

"Tunjukkan tempat Muhammad Wahai Khabbab. Aku ingin mendatanginya dan mengucap syahadah dihadapannya," kata Umar Al-Khattab.

Hati Umar yang keras dapat dilembutkan dengan ayat dari surah Thaha ini. Inilah Mukjizat Al-Quran yang tidak sama dengan bacaan lain.

p/s: aku pernah terdengar seorang berkata bahawa ustaz di sekolahku membacakan surah yang berkaitan kewajipan puasa kepada pelajar yang ponteng puasa. Surah ini ustaz baca kemudian diikuti oleh pelajar ini. Ia dibaca secara berulang-ulang. Permulaan surahnya seperti dibawah iaitu Surah Al-Baqarah ayat 183:


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ 
Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa. 

Surah ini dibacakan secara berulang-ulang sehingga pelajar ini menangis. Aku masih tidak tahu bagaimana perasaan pelajar ini sehingga mereka boleh menangis.

"Apa perasaan kamu selepas jumpa ustaz?" tanyaku.

"Saya dah insaf dan tidak akan ponteng puasa lagi," kata salah seorang daripada mereka.

"Saya rasa rugi tak puasa," kata pelajar lain yang turut sama bersama ustaz.

Aku teringin sangat mengetahui apa yang dilakukan oleh ustaz selain dari membaca ayat di atas. Ada pelajar-pelajar yang boleh tolongku? Harap  boleh bagitau dalam ruangan komen yea. terima kasih ^_^

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...