Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

13 Jun 2014

Adakah Bawah Dagu Aurat?


Dalam bab wudu' dalam kitab الفقه على المذاهب الأربعة oleh عبد الرحمن الجزيري terbitan دار البيان العربى jilid 1:


Ulama' telah menentukan had bagi muka. Berlaku khilaf (perselisihan pendapat di kalangan 3 mazhab utama, iaitu malikiyyah, hanabilah dan syafeiyyah. Mereka (ulama' Maliki dan Hanbali) mengatakan had muka adalah dari anak rambut di dahi hingga ke akhir dagu bagi mereka yang tidak mempunyai janggut dan akhir tumbuh janggut bagi orang yang mempunyai janggut. Ulama' Syafie terkecuali dalam hal ini. Mereka mengatakan bawah dagu dikira kawasan muka, maka wajib dibasuh. Ulama' Hambali mengatakan kawasan muka adalah dari tumbuh anak rambut dihujung dahi hingga ke akhir dagu (bagi yang tiada janggut dan hujung tumbuh janggut). Selebihnya(kulit bawah dagu lain tidak perlu dibasuh. Ini disepakati oleh ulama' Maliki. (Jika terjemahanku tidak tepat, kalian boleh baikinya diruangan komen di bawah. Syukran)

Kemudian aku terjumpa islamweb berkaitan dengan wanita yang solat tanpa tutup bawah dagu. Boleh baca sendiri. Aku tak mampu terjemahkan satu persatu.

Dalam solat sebaiknya tutup bawah dagu supaya terkeluar dari khilaf ulama'. Jika diluar waktu solat, ia adalah kelonggaran untuk para wanita untuk tidak menutup bawah dagu.

Majoriti ulama' mengatakan aurat perempuan adalah semua anggota badan kecuali MUKA dan TANGAN. Jika nak ikut mazhab Syafei, aurat wanita adalah seluruh badan. Yang nak ikut mazhab Syafei, dipersilakan. Yang tak nak ikut, jangan perlekehkan atau menghina orang yang pakai purdah/ niqabis. Pemakaian niqabis adalah pemakaian ummahatul mukminin (para isteri Rasulullah bukan amalan orang arab Jahiliyyah). Jadi belajar dulu sebelum menghukum.

Setakat ini sahaja. Aku tidak teringin nak ulas panjang. Wallahu a'lam. Pandangan dari kalian dialu-alukan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...