Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

23 Ogos 2012

Pesanan Imam Malik.

1. Ilmu agama adalah ilmu agama. Oleh itu, hendaklah kamu perhatikan dari siapa kamu pelajarinya.

2. Tidak ada kebaikan bagi sesiapa yang melihat kelebihan dirinya di dalam suatu hal, tetapi manusia lain tidak melihat perkara itu dalam dirinya.

3. Ilmu itu cahaya. Ia tidak akan lembut melainkan kepada hati yang bertakwa dan khusyuk.

4. Apabila seseorang yang zuhud (tidak mementingkan keduniaan), Allah akan memberi hikmah kepa danya.

5. Sebaik-baik perkara ialah yang terang dan nyata. Jika engkau syak antara kedua-duanya, ambillah yang dipercayai.

6. Sesiapa yang ingin menyelesaikan sesuatu masalah, terlebih dahulu hendaklah membentangkan dirinya kepada syurga dan neraka dan bagaimana dia akan terlepas di akhirat kelak.

7. Perumpamaan orang munafik ketika mereka berada dalam masjid seumpama burung-burung berada dalam sangkar. Apanila pintu sangkar itu terbuka, mereka terus terbang keluar.

8. Mengikut apa yang diketahui ulama' akan ditanyadi hari kiamat seperti para anbiya'.

9. Apabila seseorang memuji diri sendiri, hilanglah kebijaksanaannya.

10. Ilmu itu tidak mengikut riwayatnya, tetapi merupakan cahaya yang dimasukkan ke dalam hatinya.

11. Menuntut ilmu adalah perkara baik, tetapi hendaklah kamu perhatikan apa yang pasti kamu lakukan mulai dari pagi hingga petang dan lakukanlah perkara itu.

12. Orang yang menuntut ilmu akan menjadi seorang yang warak, tenang dan takut kepada Allah.

13. Tidak sepatutnya orang yang alim bercakap sesuatu ilmu yang tidak layak  dan berkuasa kerana ia akan membawa kepada kehinaan dan kekjian kepada ilmu itu.

14. Dinasihatkan Qadi, jangan meninggalkan ulama' ketika adanya masalah sebaliknya hendaklah berbincang bersama-sama.

15. Apabila engkau ditanya tentang sesuatu perkara, hendaklah engkau kaji dan fahami pendapat engkau dengan orang lain kerana pertimbangan yang waras menghilangkan kekosongan fikiran seperti api menhilangkan kotoran emas.

16. Allah tidak kasih kepada hamba-hambanya yang diberikan nikmat melainkan setelah hamba itu menunjukkan kesan nikmat yang diberi kepadanya. Leboh-lebih lagi orang yang berilmu.


17. Tawadduk adalah pada taqwa dan agama. Bukan pada pakaian. Sesungguhnya kami tawadduk didalam taqwa dan agama bukan pakaian.

18. Sesiapa yang mengetahui percakapannya mengikat kadar perbuatan, kurangkan percakapannya.

19. Apabila manusia tidak baik pada dirinya, disisi manusia lain pun, ia tidak baik.

20. Seseorang itu tidak akan menjadi baik kecuali dia menunggalkan sesuatu yang tida kaitan dengannya dan bekerja dengan apa yang dia dipertanggungjawabkan.

SUMBER: Siri Tokoh Islam 2/ IMAM MALIK Pengasas Mazhab Malik. Oleh: Dr Zulkifli bin Mohamad Al-Bakri. Diterbitkan oleh MAIDAM.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...