Mutiara Kata Untuk Murabbi.

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PUJIAN, DIA BELAJAR MENGHARGAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN CELAAN, DIA BELAJAR MEMAKI"

"JIKA MURID DIAJAR CEMUHAN, DIA BELAJAR RENDAH DIRI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PERSAHABATAN, DIA BELAJAR MENYAYANGI"

"JIKA MURID DIAJAR PERMUSUHAN, DIA BELAJAR BERKELAHI"

"JIKA MURID DIAJAR JAMINAN, DIA BELAJAR MEMPERCAYAI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN PENGHINAAN, DIA BELAJAR MENYESALI"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN KEADILAN, DIA BELAJAR KESAKSAMAAN"

"JIKA MURID DIAJAR DENGAN DISKRIMINASI, DIA BELAJAR MEMENTINGKAN DIRI"

09 Jun 2014

Adakah Gelatin Khinzir Halal???!

إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنزِيرِ وَمَا أُهِلَّ بِهِ لِغَيْرِ اللَّهِ ۖ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَلَا إِثْمَ عَلَيْهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ [سورة البقرة : 173] 
Maksudnya:

Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang-binatang yang disembelih tidak kerana Allah maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak pula melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu), maka tidaklah ia berdosa. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. 

قُل لَّا أَجِدُ فِي مَا أُوحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَىٰ طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلَّا أَن يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَّسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ ۚ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ [سورة الأنعام : 145]
Maksudnya:

Katakanlah (wahai Muhammad): "Aku tidak dapati dalam apa yang telah diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya melainkan kalau benda itu bangkai, atau darah yang mengalir, atau daging babi - kerana sesungguhnya ia adalah kotor - atau sesuatu yang dilakukan secara fasik, iaitu binatang yang disembelih atas nama yang lain dari Allah". Kemudian sesiapa yang terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhan mu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ ۖ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَإِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ [سورة النحل :115]
Maksudnya:

Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang yang disembelih tidak kerana Allah maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu, maka tidaklah ia berdosa), sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ وَالْمُنْخَنِقَةُ وَالْمَوْقُوذَةُ وَالْمُتَرَدِّيَةُ وَالنَّطِيحَةُ وَمَا أَكَلَ السَّبُعُ إِلَّا مَا ذَكَّيْتُمْ وَمَا ذُبِحَ عَلَى النُّصُبِ وَأَن تَسْتَقْسِمُوا بِالْأَزْلَامِ ۚ ذَٰلِكُمْ فِسْقٌ ۗ الْيَوْمَ يَئِسَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِن دِينِكُمْ فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَاخْشَوْنِ ۚ الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا ۚ فَمَنِ اضْطُرَّ فِي مَخْمَصَةٍ غَيْرَ مُتَجَانِفٍ لِّإِثْمٍ ۙ فَإِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ [سورة المائدة : 3]
Maksudnya:

Diharamkan kepada kamu (memakan) bangkai (binatang yang tidak disembelih), dan darah (yang keluar mengalir), dan daging babi (termasuk semuanya), dan binatang-binatang yang disembelih kerana yang lain dari Allah, dan yang mati tercekik, dan yang mati dipukul, dan yang mati jatuh dari tempat yang tinggi, dan yang mati ditanduk, dan yang mati dimakan binatang buas, kecuali yang sempat kamu sembelih (sebelum habis nyawanya), dan yang disembelih atas nama berhala; dan (diharamkan juga) kamu merenung nasib dengan undi batang-batang anak panah. Yang demikian itu adalah perbuatan fasik. Pada hari ini, orang-orang kafir telah putus asa (daripada memesongkan kamu) dari ugama kamu (setelah mereka melihat perkembangan Islam dan umatnya). Sebab itu janganlah kamu takut dan gentar kepada mereka, sebaliknya hendaklah kamu takut dan gentar kepadaKu. Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu ugama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi ugama untuk kamu. Maka sesiapa yang terpaksa kerana kelaparan (memakan benda-benda yang diharamkan) sedang ia tidak cenderung hendak melakukan dosa (maka bolehlah ia memakannya), kerana sesungguhnya Allah maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Pendapat Dr Yusof Qardawi mengatakan gelatin babi adalah HALAL. Itu merupakan Ijtihad beliau. Terpulang kepada beliau untuk menentukan berdasarkan dalil yang diketahuinya. Siapa kita untuk menentang ijtihad beliau kecuali anda orang yang layak berijtihad? Ijtihad beliau tetap dengan ijtihad beliau. Ijtihad beliau tidak akan terbatal dengan ijtihad yang lain. Kenapa tak cari ijtihad ulama' lain?

Elakkan dari memperlekehkan ulama'. Mungkin pendapat beliau tentang istishab bagi penduduk Islam di Eropah atau di negara bukan Islam. Mereka sukar mendapat makanan yang berstatus HALAL. Di Malaysia tidak sesuai digunakan ijtihad beliau.

Bagi aku yang jahil ini, dalil yang kuat adalah dari Al-Quran dan Hadis. Aku tak layak berijtihad kerana tidak menguasai Bahasa Arab. Aku tidak menguasai tafsir Al-Quran. Aku juga tidak faqih dalam ilmu hadis. Jadi berdasarkan pembelajaran aku dalam bab Fiqh dan Qawaid Fiqh dalam bidang Syariah, susah bagi aku untuk mengikut pendapat Dr Yusof Qardawi. Oleh itu, aku tetap dengan hukum asal makan babi dan anak pinaknya adalah HARAM. Pengecualiannya akan berlaku dalam keadaan darurat. Adakah sekarang kita berada dalam suasana DARURAT? Bagi aku masih banyak alternatif lain yang boleh dicari. Jika diketahui ada bahan berunsur babi, berusahalah menjauhinya.
Aku pernah tulis berkaitan kejayaan Hulagu Khan ketika menjatuhkan kerajaan Islam suatu ketika dahulu. Doa ulama' tidak dimakbulkan kerana makanan haram. Sila rujuk entri lalu di SINI. Begitu juga nasihat Rasulullah SAW kepada Saad Bin Abi Waqas. Rujuk di SINI.

Wallahu a'lam.

Sekadar rujukan aku sahaja.

Maksud Istislah

Dari kitab معجم المصطلحات والالفاظ الفقهية . Penulis: د / محمود عبد الرحمن عبد المنعم. مدرس أصول الفقه بكلية الشريعة والقانون جامعة الأزهر - القاهرة. Penerbitan دار الفضيلة. Jilid "الجزء الأول " من حرف الألف إلى حرف الحاء m/s 141

الاستصلاح: في اللغة : نقيض الاستفساد
               اصطلاحا : استنباط الحكم في واقعة لا نصّ فيها ولا إجماع، بناء على      
               مصلحة عامة لا دليل على اعتبارها ولا إلغائها ويعتبر عنه أيضا بالمصلحة 
               المرسلة.

المصلحة لغة : ضد المفسدة
اصطلاحا:عند الغزالى: المحافظة على مقاصد الشّرع الخمسة، والمصالح المرسلة ما لا يشهد لها أصل بالاعتبار ولا بالإلغاء لا بالنصّ ولا بالإجماع، ولا يترتب على الحكم على وفقه.

قال صفى الدين البغدادى: الاستصلاح : اتباع المصلحة المرسلة من جلب منفعة أو دفع مضرة من غير أن يشهد لها أصل شرعي.

Jangan minta aku terjemahkan kerana aku tak tahu istilah yang betul untuk diterjemahkan. Bagi yang menulis tesis atau assignment, dipersilakan buat rujukan pada kitab yang tulis di atas. Sekadar membantu kalian kerana aku tidak berkesempatan menyambung pengajian dalam bidang ini lagi. Jika aku masih ada peluang, maksud menjadi rujukan aku pada masa akan datang. Insya Allah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...